Tradisi Dan Drama Kuno Dari India Memiliki Cerita Yang Menarik

americanplacetheatre

Tradisi Dan Drama Kuno Dari India Memiliki Cerita Yang Menarik – Istilah drama klasik India mengacu pada tradisi sastra dan pertunjukan drama India kuno. Asal mula pertunjukan dramatis di anak benua India dapat ditelusuri kembali ke 200 SM. Dramanya dianggap sebagai pencapaian tertinggi sastra Sanskerta. Asvaghosa, filsuf Buddha Buddha, dianggap sebagai dramawan Sansekerta pertama.

Tradisi Dan Drama Kuno Dari India Memiliki Cerita Yang Menarik

americanplacetheatre – Terlepas dari namanya, drama klasik Sanskerta menggunakan bahasa Sanskerta dan Prakrit, menjadikannya bilingual. Drama Sansekerta menggunakan karakter stok seperti pahlawan (nayaka), pahlawan wanita (nayika) atau badut (vidusaka). Para aktor mungkin memiliki jenis keahlian tertentu. Mahābhāṣya dari Patañjali pertama kali menyebutkan benih drama Sanskerta. Esai tentang tata bahasa ini memberikan tanggal yang layak untuk perkembangan teater India.

Kālidāsa pada abad 4-5 M dapat dikatakan sebagai salah satu dramawan Sansekerta terhebat di India kuno. Tiga drama romantis terkenal yang ditulis oleh Kālidāsa adalah “Malawi” (Mālavikāgnimitram) (“Malawi” dan Agnimitra), “Vikramōrvaśīyam” (dan Vikrama terkait dengan Pervashi) dan Abhijñānaśākuntalam (Pengakuan Shakuntala). Inspirasi terakhir datang dari sebuah cerita dalam “Mab Bharata” dan merupakan yang paling terkenal. Ini adalah versi pertama yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Jerman. Śakuntalā (terjemahan bahasa Inggris) mempengaruhi Faust Goethe (1808–1832).

Baca Juga : Sejarah Menarik Tentang Asal Mula Teater Romawi Kuno

Dramawan besar India berikutnya adalah Bhavabhuti (abad ke-7 M). Dia dikatakan telah menulis tiga drama berikut: Malati-Madhava, Mahaviracharita dan Uttararamacarita. Dari ketiganya, dua yang terakhir menutupi seluruh epik Ramayana. Kaisar India yang perkasa Hasha (606–648) diyakini telah menulis tiga drama: komedi “Ratnavari”, “Priya Dashika” dan drama Buddhis “Nagananda”. Dramawan Sanskerta terkenal lainnya termasuk Śhudraka, Bhasa, dan Asvaghosa. Meskipun banyak naskah yang ditulis oleh penulis drama ini masih dapat ditemukan, sedikit yang diketahui tentang pengarang itu sendiri.

Teori

Sumber bukti utama untuk Teater Vatikan adalah “Nātyaśāstra” (Nātyaśāstra). Tanggal penyusunan kompilasi ini tidak pasti (perkiraan kisaran dari 200 hingga 200 SM), dan penulisnya adalah Balata Mooney. Tesis ini adalah karya drama terlengkap di dunia kuno. Ini melibatkan pertunjukan, tari, musik, arsitektur dramatis, arsitektur, kostum, tata rias, alat peraga, organisasi perusahaan, penonton, kompetisi, dan memberikan catatan mitos tentang asal mula teater. Dalam prosesnya, ini memberikan petunjuk tentang sifat dari praktek drama yang sebenarnya. Teater Vatikan dipentaskan di tempat suci oleh para pendeta yang telah menerima pelatihan keterampilan yang diperlukan (menari, musik, dan pengajian) selama proses genetika. Tujuannya adalah pendidikan dan hiburan.

Di bawah perlindungan Royal Court, para pemainnya adalah perusahaan profesional yang diarahkan oleh seorang manajer panggung (sutradhara), dan mereka mungkin telah berpartisipasi dalam pertunjukan tersebut. Diperkirakan bahwa tugas tersebut mirip dengan tugas si pemalsu- “sutradhara” secara harfiah berarti “pemegang tali atau benang”. Para pemain telah menjalani pelatihan yang ketat dalam keterampilan suara dan fisik. Tidak ada larangan terhadap artis wanita; perusahaan ini semuanya laki-laki, semua perempuan dan campuran gender. Namun, pandangan tertentu dianggap tidak cocok untuk dirumuskan laki-laki, dan dianggap lebih cocok untuk perempuan. Beberapa pemain memainkan peran sesuai usia mereka, sementara yang lain lebih muda atau lebih tua dari diri mereka sendiri. Di antara semua unsur drama, hal terpenting dalam “Long Tiao” adalah pertunjukan (abhinaya), yang tersusun dari dua gaya: gaya realistik (lokadharmi) dan gaya tradisional (natyadharmi), meskipun yang terakhir terutama berfokus pada yang terakhir.

Awal

Shatapatha Brahmana (~ 800-700 SM) menulis beberapa kitab suci dalam bentuk drama antara dua aktor di bab 13.2. Sastra Buddha awal memberikan bukti paling awal tentang keberadaan drama India. Sutta Pali (berasal dari abad ke-5 hingga abad ke-3 SM) mengacu pada keberadaan kelompok aktor (dipimpin oleh aktor utama) yang melakukan lakon di atas panggung. Drama ini menggabungkan tarian, tetapi diklasifikasikan sebagai bentuk pertunjukan yang unik, diiringi oleh tarian, nyanyian, dan mendongeng.

Fragmen paling awal dari drama Sansekerta dapat ditelusuri kembali ke 200 SM. Sejumlah besar bukti arkeologis awal tidak dapat menjelaskan keberadaan tradisi teater. Weda (dokumen paling awal di India, berasal dari 1500 hingga 600 SM) tidak ada yang disarankan. Meskipun sejumlah kecil himne dibangun dalam bentuk dialog, ritual Weda tampaknya tidak berkembang menjadi teater. Mahābahāṣya (Mahābahāṣya) dari Patañjali pertama kali menyebutkan benih drama Sanskerta. Esai tata bahasa dari 140 SM ini memberikan tanggal yang layak untuk permulaan drama India. Sejak zaman Alexander Agung, anak benua India telah bersentuhan langsung dengan budaya Yunani. Hal ini menimbulkan perdebatan akademis tentang pengaruh drama Yunani kuno terhadap perkembangan drama India.

Mricchakatika (gerobak tanah liat kecil)

Ini adalah salah satu drama Sansekerta paling awal, yang dibuat oleh playudraka pada abad ke-2 SM. Plot menarik dalam drama ini penuh dengan romansa, seks, konspirasi kerajaan, dan komedi, dengan liku-liku. Cerita utamanya adalah tentang seorang pemuda bernama Charudatta dan cintanya pada Vasantasena (seorang pelacur kaya atau nagarvadhu). Para bangsawan istana memperumit hubungan, dan dia juga tertarik dengan Vasantasena. Plotnya menjadi lebih rumit karena pencuri dan kesalahan identitas, yang membuatnya menjadi game yang sangat menarik dan menarik. Ketika dipentaskan di New York pada tahun 1924, hal itu menimbulkan kekaguman yang meluas. Drama tersebut diadaptasi menjadi film Hindi “Utsav” yang disutradarai oleh Girish Karnad pada tahun 1984. Drama India yang digambarkan dalam film 2001 “Moulin Rouge”! Mungkin berdasarkan “Kereta Belanja Tanah Liat Kecil”.

Bhāsa

Karena manuskrip itu sendiri telah hilang, drama yang ditulis oleh Bhāsa hanya diketahui oleh sejarawan melalui kutipan oleh penulis selanjutnya. Pada tahun 1913, sarjana Ganapati Sastri menemukan manuskrip dari 13 drama yang dia tulis di perpustakaan tua di Thiruvananthapuram (Trivandrum). Belakangan, drama ke-14 ditemukan dan dikaitkan dengan Bhāsa, ​​tetapi penulisnya kontroversial. Drama Bhāsa yang paling terkenal adalah “Svapnavasavadattam” (“Mimpi Vasavadatta”), Pancharātra dan “Pratijna Yaugandharayaanam” (“Sumpah Yaugandharayana”). Beberapa drama lainnya termasuk “Pratimanātaka”, “Abhishekanātaka”, “Bālacharita”, “Dūtavākya”, “Kanabahala”, “Dūtaghatotkacha”, “Chārudatta”, “Madhyamavyāyoga” dan “Ūrubhaṅga”. Karnabharam (Karnabharam) adalah drama yang sangat terkenal, dan kelompok drama India modern sedang bereksperimen dengannya. Bhāsa dianggap sebagai salah satu penulis drama terbaik dalam bahasa Sanskerta, nomor dua setelah Kālidāsa. Dia mendahului Kālidāsa dan berasal dari abad ke-3 atau ke-4 Masehi.

Kālidāsa

Kālidāsa (abad 4-5 M) dengan mudah menjadi penyair dan penulis drama terbesar dalam bahasa Sanskerta, dan posisinya dalam sastra Sanskerta sama dengan Shakespeare dalam sastra Inggris. Dia terutama berurusan dengan legenda dan tema Hindu yang terkenal. Tiga lakon terkenal dari Kālidāsa adalah Vikramōrvaśīyam (“Vikrama dan Urvashi”), Mālavikāgnimitram (“Malavika dan Agnimitra”), dan lakonnya yang paling terkenal: Abhijñānaśākuntalam (“Pengakuan Shakuntala”). Drama di akhir nama belakang dianggap sebagai drama terbesar dalam bahasa Sanskerta. Lebih dari seribu tahun kemudian, hal itu meninggalkan kesan mendalam pada penulis Jerman terkenal Goethe, sehingga dia menulis: Kālidāsa juga menulis dua epos besar, yaitu “The Genealogy of Ragu” dan “The Birth of Gumara”. Pekerjaan yang sempurna.

Baca Juga : Kalau Mau Memainkan Alat Musik, Penting Untuk Mempelajari Beberapa Hal Ini

Karya Kālidāsa dicirikan oleh penggunaan bahasa Sanskerta yang sederhana namun indah dan penggunaan simile yang ekstensif. Metaforanya memenangkan kutipan terkenalnya: Upama Kalidasasya (Karadisa memiliki metafora). Teks lengkapnya berbunyi: “upamāKālidāsasya, Bhāraverartha gauravam | Daṇḍinahpadalālityam, Māgheshantitrayoguṇah ||”

Drama besar lainnya

Drama hebat lainnya termasuk Ratnavali Sri Harsha (abad ke-7 M), Nagananda dan Priyadarsika, Mahendra Vikram Varman Mattavilasa Prahasana, Āścaryacūḍāmaṇi Shakti Bhadra, Subhadra Dhananjaya Kulasekhara dan Tapatakantaghana, Neel.

Tags: , , , ,

Read Also

American Place Theatre Ulasan Acara Dan Seni Theater
Share via
Copy link
Powered by Social Snap