Sejarah Teater Bayangan Dari 3 Negara Yang Harus Kalian Ketahui

americanplacetheatre

Sejarah Teater Bayangan

Sejarah Teater Bayangan Dari 3 Negara Yang Harus Kalian Ketahui – Teater bayangan mungkin dikembangkan dari acara “par” dengan adegan narasi yang dilukis pada kain besar dan cerita lebih lanjut terkait melalui lagu. Karena pertunjukan sebagian besar dilakukan pada malam hari par diterangi dengan lampu minyak atau lilin. Teater boneka bayangan kemungkinan berasal dari Asia Tengah-Cina atau di India pada milenium ke-1 SM. Oleh setidaknya sekitar 200 SM angka pada kain tampaknya telah diganti dengan boneka dalam pertunjukan bommalata tholu India. Ini dilakukan di belakang layar tipis dengan boneka datar dan bersama yang terbuat dari kulit transparan yang dicat warna-warni. Boneka akan digerakan perdekatan dengan layar serta menyala yang nampak dari belakang, sementara itu tangan serta lengannya dapat dimanipulasi dengan cara memakai kaleng yang sudah dipasangkan di kaki bagian terbawah yang dapat berayun bebas dari batas lutut.

Sejarah Teater Bayangan Dari 3 Negara Yang Harus Kalian Ketahui

americanplacetheatre – Bukti teater boneka bayangan ditemukan dalam teks-teks Cina dan India kuno. Pusat sejarah teater bayangan yang paling signifikan adalah Cina, Asia Tenggara, dan benua India. Menurut Martin Banham, ada sedikit penyebutan aktivitas teater pribumi di Timur Tengah antara abad ke-3 Masehi dan abad ke-13, termasuk abad-abad yang mengikuti penaklukan Islam di wilayah tersebut. Permainan boneka bayangan, menyatakan Banham, mungkin masuk ke vogue di Timur Tengah setelah invasi Mongol dan setelah itu menggabungkan inovasi lokal pada abad ke-16. Sedikit penyebutan drama bayangan ditemukan dalam literatur Islam Iran, tetapi banyak ditemukan di turki dan wilayah yang dipengaruhi Kekaisaran Ottoman abad ke-19.

Baca Juga : Tradisi Dan Pertunjukan Dari India Kuno Yaitu Drama Klasik India

Sementara teater Teater bayangan adalah penemuan Asia, boneka tangan memiliki sejarah panjang di Eropa. Ketika kapal-kapal dagang Eropa berlayar mencari rute laut ke India dan Cina, mereka membantu menyebarkan seni hiburan dan praktik budaya populer ke Eropa. Teater bayangan menjadi populer di Prancis, Italia, Inggris, dan Jerman pada abad ke-17. Di Prancis, permainan bayangan diiklankan sebagai chinoises ombres, sementara di tempat lain mereka disebut “lentera ajaib”. Goethe membantu membangun teater bayangan di Tiefurt pada tahun 1781.

India

Boneka bayangan adalah bagian kuno dari budaya India, terutama secara regional sebagai keelu bomme dan Tholu bommalata dari Andhra Pradesh, togalu gombeyaata di Karnataka, charma bahuli natya di Maharashtra, Ravana chhaya di Odisha, Tholpavakoothu di Kerala dan bommalatta thol di Tamil Nadu Permainan boneka bayangan juga ditemukan dalam tradisi gambar di India, seperti lukisan mural kuil, lukisan folio daun longgar, dan lukisan narasi. Bentuk tari seperti Chhau of Odisha secara harfiah berarti “bayangan”. Teater drama tari teater bayangan biasanya dilakukan di panggung platform yang melekat pada kuil-kuil Hindu, dan di beberapa daerah ini disebut Koothu Madams atau Koothambalams. Di banyak daerah, drama boneka ini dilakukan oleh keluarga seniman itinerant di panggung sementara selama festival kuil besar. Legenda dari epik Hindu Ramayana dan Mahabharata mendominasi repertoar mereka. Namun, detail dan ceritanya berbeda-beda secara regional.

Selama abad ke-19 dan bagian awal abad ke-20 era kolonial, para ahli Indologi percaya bahwa permainan boneka bayangan telah punah di India, meskipun disebutkan dalam teks-teks Sansekerta kunonya. Pada tahun 1930-an dan kemudian, menyatakan Stuart Blackburn, ketakutan akan kepunahannya ini ditemukan palsu ketika bukti muncul bahwa boneka bayangan tetap menjadi tradisi pedesaan yang kuat di pegunungan Kerala tengah, sebagian besar Karnataka, Andhra Pradesh utara, bagian dari Tamil Nadu, Odisha dan Maharashtra selatan. Orang-orang Marathi, terutama kasta rendah, telah melestarikan dan dengan penuh semangat melakukan legenda epik Hindu sebagai tradisi rakyat. Pentingnya seniman Marathi dibuktikan, menyatakan Blackburn, dari dalang berbicara Marathi sebagai bahasa ibu mereka di banyak negara bagian berbahasa Non-Marathi di India.

Menurut Beth Osnes, teater boneka bayangan tholu bommalata berasal dari abad ke-3 SM, dan telah menarik perlindungan sejak saat itu. Boneka yang digunakan dalam pertunjukan bommalata tholu, menyatakan Phyllis Dircks, adalah “angka kulit tembus pandang, beraneka warna tinggi empat hingga lima kaki, dan menampilkan satu atau dua lengan artikulasi”. Proses pembuatan boneka adalah ritual yang rumit, di mana keluarga seniman di India berdoa, masuk ke pengasingan, menghasilkan karya seni yang diperlukan, kemudian merayakan “kelahiran metafora boneka” dengan bunga dan dupa.

Tholu pava koothu dari Kerala menggunakan boneka kulit yang gambarnya diproyeksikan pada layar backlit. Bayangan digunakan untuk mengekspresikan karakter dan cerita secara kreatif di Ramayana. Pertunjukan epik yang lengkap dapat memakan waktu empat puluh satu malam, sementara pertunjukan yang ringkas berlangsung hanya dalam waktu tujuh hari. Salah satu fitur dari pertunjukan tholu pava koothu adalah penampilan tim dalang, sedangkan drama bayangan lainnya seperti wayang Indonesia dilakukan oleh seorang dalang tunggal untuk cerita Ramayana yang sama. Ada perbedaan regional di India dalam seni boneka. Misalnya, wanita memainkan peran utama dalam teater Teater bayangan di sebagian besar india, kecuali di Kerala dan Maharashtra. Hampir di mana-mana, kecuali Odisha, boneka terbuat dari kulit rusa kecokelatan, dicat dan diartikulasikan. Wayang kulit tembus pandang khas di Andhra Pradesh dan Tamil Nadu, sedangkan boneka buram khas kerala dan Odisha. Rombongan seniman biasanya membawa lebih dari seratus boneka untuk penampilan mereka di pedesaan India.

Indonesia

Teater boneka bayangan disebut wayang di Indonesia, di mana kisah dramatis diceritakan melalui bayangan yang dilemparkan oleh boneka dan kadang-kadang dikombinasikan dengan karakter manusia. Wayang adalah bentuk penceritaan kuno yang terkenal dengan bonekanya yang rumit dan gaya musik yang kompleks. Bukti paling awal adalah dari akhir milenium ke-1 M, dalam teks era abad pertengahan dan situs arkeologi. Sekitar 860 M piagam Jawa Kuno yang dikeluarkan Maharaja Sri Lokapala menyebutkan tiga macam penampil: atapukan, aringgit, dan abanol. Ringgit digambarkan dalam puisi Jawa abad ke-11 sebagai sosok bayangan kulit.

Wayang kulit, gaya bermain bayangan wayang, sangat populer di Jawa dan Bali. Istilah yang berasal dari kata wayang secara harfiah berarti “bayangan” atau “imajinasi” dalam bahasa Jawa; itu juga menandakan “roh”. Kata kulit berarti “kulit”, sebagai bahan dari mana boneka dibuat adalah lembaran kulit berlubang tipis yang terbuat dari kulit kerbau.

Pertunjukan teater wayang bayangan di Bali biasanya pada malam hari, berlangsung hingga subuh. Rombongan wayang kulit yang lengkap antara lain dalang (tuan wayang), nayaga (pemain gamelan), dan sinden (penyanyi paduan suara wanita). Beberapa nayaga juga tampil sebagai penyanyi paduan suara pria. Dalang (master boneka) melakukan wayang di belakang layar kapas yang diterangi oleh lampu minyak atau lampu halogen modern, menciptakan efek visual yang mirip dengan animasi. Boneka datar memiliki sendi bergerak yang dianimasikan dengan tangan, menggunakan batang yang terhubung ke boneka. Pegangan batang terbuat dari tanduk kerbau berukir. Pada 7 November 2003, UNESCO menetapkan wayang kulit dari Indonesia sebagai salah satu Mahakarya Warisan Kemanusiaan Lisan dan Tak Berwujud.

Kamboja

Di Kamboja, drama bayangan disebut Nang Sbek Thom atau hanya sebagai Sbek Thom (secara harfiah “kulit besar bersembunyi”), Sbek Touch (“kulit kecil bersembunyi”) dan Sbek Por (“kulit berwarna menyembunyikan”). Ini dilakukan selama upacara bait suci suci, pada fungsi pribadi, dan untuk umum di desa-desa Kamboja. Drama populer termasuk epik Ramayana dan Mahabharata, serta mitos dan legenda Hindu lainnya. Pertunjukan ini disertai dengan orkestra pinpeat.

Sbek Thom didasarkan pada versi Kamboja dari epik India Ramayana, sebuah cerita epik tentang kebaikan dan kejahatan yang melibatkan Rama, Sita, Lakshmana, Hanuman dan Ravana. Ini adalah pertunjukan sakral, mewujudkan kepercayaan Khmer yang dibangun di atas dasar-dasar dan mitologi Brahmanisme dan Buddhisme.

Baca Juga : Asal-usul Sejarah Gitar Akustik Yang Menjadi Primadona Para Pendengar Seni Musik

Boneka bayangan Kamboja terbuat dari kulit sapi, dan ukurannya biasanya cukup besar, menggambarkan seluruh adegan, termasuk latar belakangnya. Tidak seperti rekan-rekan jawa mereka, boneka bayangan Kamboja biasanya tidak diartikulasikan, membuat tangan sosok itu tidak dapat dilepas, dan dibiarkan tidak dikutikkan, mempertahankan warna asli kulit. Pusat produksi boneka bayangan utama adalah Roluos dekat Siem Reap. Boneka bayangan Kamboja adalah salah satu pertunjukan budaya yang dipentaskan untuk wisatawan bersama tarian tradisional Kamboja.

Sosok Sbek Thom tidak seperti boneka karena besar dan berat, tanpa bagian yang bisa bergerak. Sbek Touch, sebaliknya, adalah boneka yang jauh lebih kecil dengan bagian bergerak; acara mereka telah lebih populer. Drama bayangan Sbek Thom melibatkan banyak dalang yang menari di layar, masing-masing dalang memainkan satu karakter Ramayana, sementara narator terpisah membacakan cerita disertai dengan orkestra.

Tags: , ,

Read Also

American Place Theatre Ulasan Acara Dan Seni Theater
Share via
Copy link
Powered by Social Snap