Perkembangan Dan Sejarah Berdirinya Perusahaan Playback Theatre 1975

americanplacetheatre

Perkembangan Dan Sejarah Berdirinya Perusahaan Playback Theatre 1975 – Perusahaan Playback Theatre pertama didirikan pada tahun 1975 oleh Jonathan Fox dan Jo Salas. Fox adalah siswa teater improvisasi, penceritaan tradisional lisan, metode psikodrama Jacob Moreno dan karya pendidik Paulo Freire. Salas adalah musisi dan aktivis terlatih. Keduanya pernah menjabat sebagai relawan di negara berkembang: Fox sebagai relawan Korps Perdamaian di Nepal, Salas dengan Layanan Relawan Selandia Baru di Luar Negeri di Malaysia.

Perkembangan Dan Sejarah Berdirinya Perusahaan Playback Theatre 1975

americanplacetheatre – Playback Theatre Company yang asli membuat rumahnya di Dutchess dan Ulster Counties di New York State, tepat di utara New York City. Kelompok ini, sambil mengembangkan dasar formulir Playback, membawanya ke sekolah, penjara, pusat untuk orang tua, konferensi, dan festival dalam upaya untuk mendorong individu dari semua lapisan masyarakat untuk membiarkan cerita mereka didengar. Mereka juga tampil setiap bulan untuk masyarakat luas.

Baca Juga : Teater Epik Merupakan Pentas Seni, Memiliki Tujuan Melihat Dunia Dengan Cara Yang Berbeda

Ide Playback Theatre telah menginspirasi banyak orang. Sebagai hasil langsung dari tur pengajaran dan pertunjukan oleh beberapa anggota Playback Theatre Company asli ke Australasia pada tahun 1980, perusahaan didirikan di Sydney (1980), Melbourne (1981), Perth, dan Wellington. Keempat perusahaan masih ada, dan sekarang menjadi perusahaan tertua yang ada di dunia.

Sejak saat itu bentuk telah menyebar ke seluruh Amerika Utara dan Eropa, dan perusahaan Playback sekarang ada di enam benua. International Playback Theatre Network (IPTN) didirikan pada tahun 1990 untuk mendukung aktivitas Playback di seluruh dunia. Pada 2018, IPTN memiliki 192 anggota kelompok dan 320 praktisi dan anggota individu dari 40 negara.

Jaringan dimulai pada tahun 2011 untuk orang-orang yang tertarik dengan Playback Theatre di Amerika Utara. Pada 2019, lebih dari 50 perusahaan aktif berkinerja, terutama di komunitas lokal mereka. Playback North America menyelenggarakan teleconference reguler, pertemuan berkala, pembinaan kepemimpinan, dan menawarkan panduan pelatihan 300 halaman tentang pengembangan artistik, bisnis, dan perusahaan untuk Playback Theatre (lihat di bawah).

Untuk memenuhi permintaan pelatihan yang telah diciptakan tingkat pertumbuhan ini, pada tahun 1993 Jonathan Fox mendirikan School of Playback Theatre untuk menyediakan tingkat pelatihan awal, menengah, dan lanjutan di Playback Theatre. Sekolah ini berganti nama menjadi Centre for Playback Theatre pada tahun 2006, memperluas fokusnya ke pengembangan Playback Theatre di seluruh dunia. Sekolah lain untuk pelatihan ada di Italia, Jerman, Jepang. dan Sao Paulo, Brasil Inggris, Israel, Hongaria, Hong Kong, Australasia dan Swedia. Pusat Pemutaran menyimpan daftar online sekolah afiliasi

Tradisi untuk lisan, atau pengetahuan yang biasa digunakan lisan, merupakan salah satu bentuk dari komunikasi manusia di mana mengetahui suati pengetahuan, seni, ide serta materi budaya yang dapat diterima, dilestarikan, dan ditularkan secara lisan dari satu generasi ke generasi lainnya.Transmisinya adalah melalui pidato atau lagu dan dapat mencakup cerita rakyat, balada, nyanyian, prosa atau syair. Dengan cara ini, adalah mungkin bagi masyarakat untuk mengirimkan sejarah lisan, literatur lisan, hukum lisan dan pengetahuan lainnya lintas generasi tanpa sistem penulisan, atau sejajar dengan sistem penulisan. Agama-agama seperti Buddhisme, Hindu, Katolik, serta Jainisme, misalnya, telah menggunakan tradisi lisan, sejajar dengan sistem penulisan, untuk mengirimkan tulisan suci kanonis, ritual, nyanyian pujian dan mitologi dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Tradisi lisan adalah informasi, kenangan, dan pengetahuan yang dipegang bersama oleh sekelompok orang, selama beberapa generasi; itu tidak sama dengan kesaksian atau sejarah lisan. Dalam arti umum, “tradisi lisan” mengacu pada pemanggilan kembali dan transmisi pengetahuan tekstual dan budaya tertentu yang diawetkan melalui ujaran vokal. Sebagai disiplin akademis, itu mengacu pada serangkaian objek studi dan metode di mana mereka dipelajari.

Festival dan pertemuan

Ada mogathering dan festival Playback reguler dan semi-reguler di berbagai belahan dunia, termasuk di Finlandia, Inggris, Italia, Jerman, Eropa Timur, Israel, Hong Kong, Nepal dan India. Playback Amerika Utara, jaringan perusahaan playback di Amerika Utara, telah mengadakan beberapa konferensi. International Playback Theatre Network (IPTN) mengadakan konferensi setiap empat tahun di berbagai belahan dunia. Konferensi IPTN telah berlangsung di Sydney, Australia (1992), di sebuah desa di utara Helsinki, Finlandia (1993), Christchurch, Selandia Baru (1994), di Olympia, Washington, Amerika Serikat (1995), Perth, Australia (1997), York, Inggris (1999), Shizuoka, Jepang (2003), Sao Paulo, Brasil (2007), Frankfurt, Jerman (2011), Montreal, Kanada (2011), Montreal, Kanada (2011), Montreal, Kanada (2015). Konferensi internasional berikutnya akan diadakan di Bangalore, India, pada Desember 2019.

Bentuk teater

Playback ‘bentuk’ seperti yang dikembangkan oleh Fox dan Salas menggunakan bentuk atau potongan teater komponen, dikembangkan dari sumbernya di teater improvisasi, penceritaan, dan psikodrama. Komponen-komponen ini termasuk adegan (juga disebut cerita atau sketsa) dan bentuk pendek narasi atau non-narasi, termasuk “patung cairan”, “pasangan”, dan “paduan suara”.

Dalam sebuah acara Playback, seseorang di antara penonton menceritakan momen atau cerita dari kehidupan mereka, memilih para aktor untuk memainkan peran yang berbeda, dan kemudian semua yang hadir menonton pemberlakuan, karena cerita “menjadi hidup” dengan bentuk dan nuansa artistik. Aktor menggambar gaya non-naturalistik untuk menyampaikan makna, seperti metafora atau lagu.

Pemain pemutaran cenderung mengkhususkan diri dalam salah satu dari beberapa peran – konduktor, aktor, atau musisi. Beberapa perusahaan juga memiliki anggota yang berspesialisasi dalam peran lain, seperti pencahayaan. Bagi penonton, pemain aktif dapat tampak berbakat secara preternatural, karena mereka membuat pertunjukan mereka tanpa naskah atau skor. Setelah praktik perusahaan asli, sebagian besar perusahaan tidak berkonsultasi atau “berkumpul” sebelum memulai cerita, sebaliknya mempercayai pemahaman bersama tentang cerita yang telah mereka dengar dan kesiapan untuk menanggapi isyarat satu sama lain.

Peran konduktor, sebaliknya, dapat tampak relatif mudah, melibatkan karena berkonversi dengan audiens sebagai kelompok atau individu, dan umumnya tidak melibatkan akting. Namun, diakui dalam komunitas pemain Playback sebagai peran paling sulit untuk diisi dengan sukses.

Aplikasi

Playback Theatre digunakan dalam berbagai pengaturan: teater dan pusat komunitas (di mana pertunjukan berlangsung untuk masyarakat umum), di sekolah, organisasi sektor swasta, organisasi nirlaba, penjara, pusat hospice, pusat perawatan hari, di konferensi dari semua jenis, dan perguruan tinggi dan universitas.

Teater playback juga telah digunakan di bidang-bidang berikut: keadilan transisi, hak asasi manusia, dialog sipil, pengungsi dan imigran, pemulihan bencana, perubahan iklim, ulang tahun, pernikahan, dan konferensi.

Pendidikan

Praktisi pemutaran telah menggunakan metode ini di sekolah tentang masalah seperti perundungan (siswa bercerita tentang pengalaman mereka dalam kaitannya dengan perundungan, menonton mereka diputar kembali, dan kemudian mengeksplorasi cara-cara untuk menciptakan lingkungan sekolah yang hormat dan aman). Pemutaran digunakan baik oleh guru kelas maupun dengan mengunjungi penampil / pemimpin.

Perubahan sosial

Playback Theatre digunakan untuk menyediakan forum untuk pertukaran pengalaman yang beragam dalam konteks seperti akibat Badai Katrina; Perayaan Martin Luther King Jr. Day memeriksa konflik rasial dan rekonsiliasi; pria dan wanita yang dipenjara; organisasi imigran dan pengungsi dan komunitas tuan rumah mereka; menghormati hak asasi manusia.

Contoh lainnya meliputi:

Sebuah proyek di Afghanistan melatih korban kekerasan untuk saling memberlakukan cerita dalam konteks keadilan transisi. Sebuah proyek di Melbourne, Australia melatih para pemuda untuk memberlakukan cerita tentang pengalaman para pemuda pengungsi dalam konteks interaksi dengan polisi; dan untuk memberlakukan cerita pengalaman polisi dalam konteks interaksi dengan pemuda pengungsi. Tujuannya adalah untuk menjembatani pemahaman antara kedua kelompok ini (2010, 2011).

Bisnis

Sejak pertengahan 1990-an Playback Theatre dan teknik sekutu semakin banyak digunakan sebagai alat yang efektif dalam pelatihan mata pelajaran di tempat kerja seperti manajemen dan keterampilan komunikasi dan kesadaran keragaman. Dalam beberapa kasus, peserta menggambarkan peristiwa yang telah terjadi di tempat kerja, seringkali peristiwa yang memunculkan konflik atau perasaan sulit. Aktor playback “memutar ulang” peristiwa yang dijelaskan dan fasilitator mengatur diskusi tentang pemutaran ulang, dari mana banyak peserta menggambarkan hasil belajar yang berharga. Pertunjukan di tempat kerja juga dapat mengundang segala jenis cerita, dari luar lingkungan kerja.

Baca Juga : Band The Police Merupakan Mususi Terkenal 1984 Dengan Genre Punk Rock

Terapi

Meskipun Playback Theatre tidak terutama merupakan teknik terapeutik, itu dapat disesuaikan untuk digunakan oleh terapis yang juga dilatih di Playback Theatre. Klien dapat memperoleh wawasan, katarsis, koneksi, dan ekspresi diri melalui menceritakan kisah mereka dan berpartisipasi dalam memberlakukan cerita orang lain.

Tags: , ,

Read Also

American Place Theatre Ulasan Acara Dan Seni Theater
Share via
Copy link
Powered by Social Snap