Mengenal Sejarah Festival Teater Internasional Edinburgh dan Festival Adelaide

Mengenal Sejarah Festival Teater Internasional Edinburgh dan Festival Adelaide – Festival Seni Adelaide, juga dikenal sebagai Festival Adelaide, adalah festival seni tahunan yang diadakan di ibu kota Australia Selatan, Adelaide pada bulan Maret. Dimulai pada tahun 1960, ini dianggap sebagai salah satu perayaan seni utama dunia, dan acara budaya unggulan di Australia.

Mengenal Sejarah Festival Teater Internasional Edinburgh dan Festival Adelaide

Festival Adelaide

americanplacetheatre – Festival ini terutama berpusat di pusat kota dan tamannya, dengan beberapa tempat di pinggiran kota bagian dalam (seperti Teater Odeon, Norwood) atau kadang-kadang lebih jauh. Pusat Festival Adelaide dan River Torrens biasanya menjadi inti dari acara tersebut, dan dalam beberapa tahun terakhir Elder Park telah menjadi tuan rumah upacara pembukaan.

Baca Juga : 24:7 Theatre Festival, Acara Tahunan di Manchester Yang Hadirkan Drama Inovatif

Ini terdiri dari banyak acara, biasanya termasuk opera, teater, tari, musik klasik dan kontemporer, kabaret, sastra, seni visual, dan media baru. Acara musik dunia empat hari, WOMADelaide, dan festival sastra Adelaide Writers ‘Week juga merupakan bagian dari Festival.

Awalnya disajikan dua tahun sekali, bersama dengan Adelaide Fringe (awalnya tidak resmi), Fringe telah diadakan setiap tahun sejak 2007, dengan Festival of Arts menjadi tahunan beberapa tahun kemudian, pada tahun 2012. Dengan semua acara ini, ditambah pengunjung tambahan, aktivitas dan konser musik yang dibawakan oleh acara balap motor sirkuit jalanan yang dikenal dengan Adelaide 500, waktu dalam setahun sering disebut sebagai “Mad March” oleh penduduk setempat.

Sejarah

Festival Adelaide dimulai dengan upaya Sir Lloyd Dumas pada akhir 1950-an untuk menyelenggarakan festival seni besar yang akan menghadirkan pameran budaya kelas dunia di Australia Selatan. Pada tahun 1958, Sir Lloyd menyelenggarakan pertemuan para anggota terkemuka komunitas bisnis, seni, dan pemerintahan Adelaide. Proposal untuk acara yang mirip dengan Festival Internasional Edinburgh didukung dan Dewan Gubernur Festival pertama dibentuk.

Acara mulai terwujud ketika Sir Lloyd bermitra dengan John Bishop, Profesor Musik di Universitas Adelaide. Keduanya mendapat dukungan dari Walikota dan Dewan Kota Adelaide dan dukungan finansial sebesar 15.000 pound. Sejumlah bisnis terkemuka mensponsori festival pertama, termasuk The Advertiser, Bank of Adelaide, John Martin & Co., Adelaide Steamship Company, dan Kelvinator.

Festival Seni Adelaide yang pertama berlangsung dari 12 hingga 26 Maret 1960 dan disutradarai oleh Uskup dengan beberapa bantuan dari Ian Hunter, Direktur Artistik Festival Edinburgh. Ada 105 pertunjukan yang mencakup hampir semua aspek seni. Pada tahun pertamanya, acara ini juga melahirkan Adelaide Fringe, yang telah berkembang menjadi acara terbesar dari jenisnya di dunia setelah Edinburgh Fringe.

Festival Adelaide terus berkembang selama beberapa tahun berturut-turut dengan dukungan dari Pemerintah Australia Selatan. Ini mengembangkan sejumlah acara yang tergabung termasuk Adelaide Writers ‘Week, festival sastra asli Australia. WOMADelaide, festival musik dunia. dan, Festival Ide Adelaide. Adelaide International adalah program seni visual kontemporer internasional yang diselenggarakan dalam kemitraan dengan Museum Samstag dari tahun 2010 hingga 2014.

Setelah mengalami beberapa kesulitan di bawah kepemimpinan Peter Sellars pada 2001-2, acara ini sekali lagi dianggap sangat kuat, dengan reputasinya yang utuh sebagai acara unggulan di negara itu, pada 2006, Festival Adelaide berubah dari acara dua tahunan menjadi acara tahunan mulai tahun 2012.

Tahun 2013 menandai tahun pertama Festival Adelaide yang diadakan setiap tahun, dan awal dari masa jabatan tiga tahun David Sefton yang terkenal dan dihormati di dunia sebagai Direktur Artistik, kemudian diperpanjang untuk satu tahun lagi. Program 2013 juga termasuk untuk pertama kalinya, ‘festival dalam festival’ tiga malam: Unsound Adelaide menampilkan artis internasional yang memainkan musik elektronik multi-dimensi. “Ulasan tidak sehat”. Pengiklan. 15 Maret 2013.

Debut Adelaide Festival dari Artistic Directors Neil Armfield AO dan Rachel Healy menandai kembalinya ke karya seni dalam skala besar, termasuk produksi opera terkenal dari Saul Barrie Kosky. “Neil Armfield dan Rachel Healy direktur seni bersama Adelaide Festival of Arts 2017”. Sydney Morning Herald. 7 Mei 2015. Keempat festival mereka dari 2017-2020 telah sukses besar memecahkan rekor box office tahun demi tahun.

Beberapa jam setelah Festival Adelaide 2020 selesai, Pemerintah Australia mengeluarkan undang-undang untuk melarang pertemuan lebih dari 500 orang karena wabah COVID-19 – menutup festival dan acara di seluruh negeri.

Tata kelola dan pendanaan

Pada tahun 1998 Adelaide Festival Corporation didirikan sebagai badan hukum oleh Adelaide Festival Corporation Act 1998 (AFC Act), melapor kepada Menteri Kesenian. Sejak sekitar tahun 1996 Arts SA (kemudian Arts South Australia) bertanggung jawab atas hal ini dan beberapa badan hukum lainnya seperti Museum Australia Selatan dan Galeri Seni Australia Selatan, hingga akhir 2018, ketika fungsinya dialihkan ke pengawasan langsung oleh Departemen bagian Utama dan Kabinet, Seni dan Budaya.

Pada Juni 2019, diumumkan bahwa Festival akan menerima dana tahunan A $ 1,25 juta selama tiga tahun berikutnya, untuk membantu “terus menarik pertunjukan dan acara besar”.

Festival Internasional Edinburgh

Edinburgh International Festival adalah festival seni pertunjukan tahunan di Edinburgh, Skotlandia, selama tiga minggu pada bulan Agustus. Atas undangan dari Direktur Festival, Festival Internasional menghadirkan pemain musik kelas atas (terutama musik klasik), teater, opera dan tari dari seluruh dunia untuk tampil.

Festival ini juga menyelenggarakan serangkaian pameran seni visual, bincang-bincang, dan lokakarya. Festival Internasional pertama (dan “Festival Fringe” pertama, meskipun tidak diketahui seperti itu pada tahun pertama) berlangsung antara 22 Agustus dan 11 September 1947. Sejak saat itu Festival berlangsung setiap Agustus, kecuali Agustus 2020 karena Pandemi COVID-19.

Sejarah

Gagasan tentang Festival dengan tujuan untuk “menyediakan landasan bagi perkembangan jiwa manusia” dan memperkaya kehidupan budaya Skotlandia, Inggris, dan Eropa muncul setelah Perang Dunia Kedua. Ide untuk membuat festival internasional di Inggris pertama kali dikandung oleh Rudolf Bing, Manajer Umum Glyndebourne Opera Festival, pelindung seni Lady Rosebery, sutradara teater Sir Tyrone Guthrie, dan Audrey Mildmay (istri John Christie) selama tur masa perang dari produksi Glyndebourne skala kecil dari The Beggar’s Opera.

Rudolf Bing merencanakan festival untuk menyembuhkan luka perang melalui bahasa seni. Ini adalah raison d’être utamanya. Ini pertama kali dibiayai oleh Lord Roseberry dengan kemenangan £ 10.000 dari kudanya Ocean Swell yang memenangkan dua balapan kuda utama yang dijalankan di masa perang termasuk Piala Emas Jockey pada tahun 1944.

Jumlah ini dicocokkan oleh Dewan Kota Edinburgh dan kemudian sejumlah uang di giliran diatur oleh Dewan Seni Inggris Raya yang dibentuk oleh Lord Keynes pada akhir perang. Bing juga ikut mendirikan Festival dengan Henry Harvey Wood, Kepala British Council di Skotlandia, Sidney Newman, Profesor Musik Reid di Universitas Edinburgh, dan sekelompok pemimpin sipil dari Kota Edinburgh, khususnya Sir John Falconer.

Bing telah melihat-lihat beberapa kota di Inggris sebelum mengalihkan fokusnya ke Skotlandia dan menetap di Edinburgh, kota yang telah dia kunjungi dan kagumi pada tahun 1939. Secara khusus, kastil Edinburgh mengingatkannya pada Salzburg di mana dia pernah menjadi direktur festival sebelum perang. Harvey Wood menggambarkan pertemuan di mana ide itu ditetaskan:

Festival Musik dan Drama Internasional Edinburgh pertama kali didiskusikan di atas meja makan siang di sebuah restoran di Alun-alun Hanover, London, menjelang akhir tahun 1944. Rudolf Bing, yakin bahwa festival musik dan opera pada sesuatu seperti skala sebelum perang tidak mungkin terjadi. diadakan di salah satu pusat yang hancur dan miskin selama bertahun-tahun yang akan datang, sangat ingin mempertimbangkan dan menyelidiki kemungkinan mengadakan Festival semacam itu di suatu tempat di Inggris pada musim panas 1946.

Dia yakin dan dia meyakinkan rekan-rekan saya dan saya sendiri bahwa usaha seperti itu, yang berhasil dilaksanakan, mungkin pada saat ini di masa Eropa, menjadi lebih dari signifikansi sementara dan dapat membangun di Inggris sebagai pusat resor dunia bagi pecinta musik, drama, opera, balet dan seni grafis.

Prasyarat tertentu jelas dibutuhkan dari pusat semacam itu. Ini harus menjadi kota dengan ukuran yang wajar, mampu menyerap dan menghibur antara 50.000 dan 150.000 pengunjung selama tiga minggu sampai satu bulan. Kota ini harus, seperti Salzburg, memiliki daya tarik yang cukup indah dan indah dan harus diatur di negara yang mungkin menarik bagi wisatawan dan pengunjung asing. Itu harus memiliki jumlah teater, ruang konser dan ruang terbuka yang memadai untuk pementasan yang memadai dari program yang bersifat ambisius dan beragam.

Di atas segalanya, kota itu haruslah yang cenderung merangkul kesempatan dan bersedia menjadikan festival sebagai perhatian utama tidak hanya di Kamar-kamar Kota tetapi di hati dan rumah setiap warga negara, betapapun sederhananya. Sangat berani tetapi bukannya tanpa rasa percaya diri, saya merekomendasikan Edinburgh sebagai pusatnya dan berjanji untuk melakukan penyelidikan awal.

Wood mendekati Falconer, yang dengan antusias menyambut inisiatif atas nama kota. Karena sudah terlambat untuk menyelesaikan pengaturan untuk tahun 1946, rencana dibuat untuk tahun berikutnya. Festival Internasional pertama (dan “Festival Fringe” pertama, meskipun tidak dikenal pada tahun pertama) berlangsung antara 22 Agustus dan 11 September 1947. Sejak saat itu Festival berlangsung setiap bulan Agustus.

Baca Juga : Mengenal Sejarah Pertunjukan Theater Harwich Junior yang Melegenda

Festival pertama terkonsentrasi terutama pada musik klasik, puncaknya adalah konser yang diberikan oleh Vienna Philharmonic, dipertemukan kembali dengan mantan konduktor mereka Bruno Walter, yang telah meninggalkan Eropa setelah pendudukan Nazi di tanah airnya. Kesuksesan dramatis pertama Festival datang pada tahun berikutnya ketika sebuah adaptasi dari The Thrie Estaites karya Sir David Lyndsay dipertunjukkan dengan pujian besar untuk pertama kalinya sejak 1552 di Aula Pertemuan di Bukit.

Keinginan Angkatan Darat Inggris untuk menampilkan dirinya selama periode Festival menyebabkan pementasan independen Edinburgh Military Tattoo pertama, yang menampilkan pertunjukan piping dan tarian, pada tahun 1950. Acara tahunan ini telah dianggap sebagai bagian integral dari festival resmi, meskipun itu terus diatur secara terpisah.

Tags: , , ,

Read Also

American Place Theatre Ulasan Acara Dan Seni Theater
Share via
Copy link
Powered by Social Snap