Hal Penting yang Perlu di Perhatikan Dalam Membuat Sebuah Acara Teater

Hal Penting yang Perlu di Perhatikan Dalam Membuat Sebuah Acara Teater – Teknik teater adalah bagian dari penulisan drama kreatif penulis drama, sebagai semacam mimesis daripada ilusi atau imitasi kehidupan belaka, karena penulis drama mampu menyajikan kenyataan kepada penonton yang berbeda, namun dapat dikenali dengan apa yang biasanya mereka identifikasi dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Hal Penting yang Perlu di Perhatikan Dalam Membuat Sebuah Acara Teater

americanplacetheatre – Aspek lain dari ini adalah menciptakan jenis dialog yang membuat karakter penulis drama menjadi hidup dan memungkinkan perkembangan mereka dalam perjalanan dramatisasinya.

Baca Juga : Antitheatricality, Suatu Adegan Permusuhan yang Sangat Penting di Bidang Teater

Kerajinan penulis naskah

Seni penulis naskah juga terdiri dari kemampuan untuk menyampaikan kepada penonton ide-ide yang memberikan esensi pada drama dalam bingkai strukturnya. Akhirnya, perasaan untuk pembagian alami drama  termasuk tindakan, adegan, dan perubahan tempat entri dan keluar, dan posisi pemeran adalah integral untuk teknik penulisan naskah.

Salah satu fungsi penulis naskah adalah bahwa berkaitan dengan adaptasi drama tradisional yang ada, seperti kolase Charles Marowitz tentang Hamlet dan Macbeth dan interpretasi ulang lainnya dari karya-karya Shakespeare, serta pendekatan Tom Stoppard di Rosencrantz & Guildenstern Are Dead, Dogg’s Hamlet, dan Cahoot’s Macbeth.

Sutradara

Sutradara hari ini bertanggung jawab atas produksi drama yang sebenarnya, dibandingkan dengan hari-hari sebelumnya ketika produser yang, setidaknya di Inggris sampai 1950-an, memiliki tugas ini. Pada abad-abad sebelumnya itu adalah penulis, seorang aktor-manajer, atau aktor terkemuka dengan siapa tanggung jawab pementasan drama diinvestasikan.

Sutradara memproduksi drama dengan cara dia membayangkan bagaimana seharusnya dilihat saat dia menafsirkan apa yang dimaksudkan penulis drama dalam drama; dia mengurus efektivitas latihan para aktor; dan mengoordinasikan karya desainer dan teknisi dalam produksi.

Namun, karya penulis naskah masih tercermin dalam salinan prompt sutradara, bentuk terpisah dari instruksi panggung yang dikerjakan secara rinci oleh sutradara, di mana setiap aktor diberikan rincian tentang apa yang terjadi di atas panggung, di mana tepatnya dia harus berhubungan dengan bagian belakang, depan, kiri, atau kanan panggung, dan apa yang harus dia lakukan pada satu waktu selama drama.

Definisi dan tujuan

Teater untuk pengembangan dapat dilihat sebagai kemajuan dari bentuk teater yang kurang interaktif hingga proses yang lebih dialogis, di mana teater dipraktikkan dengan orang-orang atau oleh orang-orang sebagai cara memberdayakan komunitas, mendengarkan kekhawatiran mereka, dan kemudian mendorong mereka untuk menyuarakan dan menyelesaikan masalah mereka sendiri

Untuk Kabaso Sydney , seperti yang tercermin dalam Theatre for Development di Zambia, istilah ini menggambarkan “mode teater yang tujuannya adalah untuk menyebarluaskan pesan, atau untuk menghibur masyarakat tentang situasi politik sosial mereka yang objektif”.

Penina Mlama, menyebut perusahaan sebagai “teater populer”, merangkum tujuannya sebagai berikut: ” hal ini bertujuan untuk membuat orang-orang tidak hanya menyadari tetapi juga peserta aktif dalam proses pengembangan dengan mengekspresikan sudut pandang mereka dan bertindak untuk lebih baik kondisi mereka.

Teater populer dimaksudkan untuk memberdayakan orang biasa dengan kesadaran kritis penting bagi perjuangan melawan kekuatan yang bertanggung jawab atas kemiskinannya.”

Manajemen panggung dan stagecraft

Manajer panggung harus bekerja dengan sutradara, dan memastikan apakah tujuan sutradara dan persepsi desainer panggung kompatibel dan realistis. Mereka biasanya adalah hubungan antara direktur dan seluruh perusahaan, dan bertanggung jawab atas visi direktur yang diturunkan kepada setiap aktor dan anggota kru yang sedang berjalan.

Mereka juga bertanggung jawab atas keselamatan dan menjalankan area belakang panggung yang teratur. Mereka mempertahankan buku perintah dan papan panggilan, di mana catatan jadwal latihan ditempelkan untuk para pemeran.

Stagecraft secara keseluruhan harus mengatasi berbagai kekurangan dari keterbatasan spasial dan fisik panggung. Misalnya, panggung saja tidak dapat diharapkan untuk menyediakan pemandangan yang luas dan jauh, atau ruang yang luas di mana tentara berkumpul atau massa besar orang berkumpul.

Fenomena alam seperti badai petir atau angin, yang sering menjadi bagian dari drama, tidak dapat diciptakan kembali dalam bentuk aslinya. Selain itu, karena jarak yang terlibat, sulit bagi aktor untuk menggambarkan perasaan, ketegangan, dan gairah karakter mereka kepada penonton dengan banyak kekhasan.

Tren dan gerakan

Mereka diperkenalkan oleh Jean Mairet setelah salah membaca Puisi Aristoteles, dan kritikus Castelvetro bersikeras bahwa penulis drama dan sutradara mematuhi kesatuan. Dalam Aristoteles Puitis hanya merekomendasikan bahwa tindakan hanya boleh terdiri dari plot utama tanpa subplot, dan bahwa waktu yang diwakili oleh tindakan tidak boleh membentang melampaui panjang satu hari.

Waktu hanya masuk ke dalam rekomendasinya sebagai petunjuk tentang batas rentang perhatian yang dapat diharapkan penonton. Kesatuan tempat, bahwa dari kurungan tindakan dalam bermain ke satu lokalitas saja, tidak disebutkan sama sekali.

Efek dari tiga unit pada drama Prancis selama periode ini adalah bahwa presentasi mereka menjadi sangat ketat, dan hanya ketika kemudian dramatis mulai menghindari menyebutkan waktu dan tempat-tempat tertentu bahwa presentasi drama menjadi lebih kreatif lagi.

Teater untuk pengembangan

Teater untuk pengembangan dapat dilihat sebagai kemajuan dari bentuk teater yang kurang interaktif hingga proses yang lebih dialogis, di mana teater dipraktikkan dengan orang-orang atau oleh orang-orang sebagai cara memberdayakan komunitas, mendengarkan keprihatinan mereka, dan kemudian mendorong mereka untuk menyuarakan dan menyelesaikan masalah mereka sendiri.

Untuk Kabaso Sydney , seperti yang tercermin dalam Theatre for Development di Zambia, istilah ini menggambarkan “mode teater yang tujuannya adalah untuk menyebarluaskan pesan, atau untuk menghibur masyarakat tentang situasi politik sosial mereka yang objektif” .

Penina Mlama, yang menyebut perusahaan sebagai “teater populer”, merangkum tujuannya sebagai berikut: ini bertujuan untuk membuat orang-orang tidak hanya menyadari tetapi juga peserta aktif dalam proses pengembangan dengan mengekspresikan sudut pandang mereka dan bertindak untuk lebih baik kondisi mereka.

Teater populer dimaksudkan untuk memberdayakan orang biasa dengan kesadaran kritis penting bagi perjuangan melawan kekuatan yang bertanggung jawab atas kemiskinannya.”

Subjek

Teater untuk pengembangan biasanya berusaha untuk membangun kesadaran tentang topik kritis dalam konteks politik atau perkembangan, sering menggunakan gaya agitprop. Terutama dalam rezim yang menindas, mungkin tidak aman atau mungkin untuk melakukan permainan politik yang berlebihan.

Terlepas dari isu politik, topik umum adalah pendidikan nonformal, kebersihan, pembuangan limbah, lingkungan hidup, hak-hak perempuan, pelecehan anak, prostitusi, anak jalanan, pendidikan kesehatan, HIV/AIDS, literasi, dll.

Teknik

Teater forum, salah satu bentuk teater interaktif yang dikembangkan oleh Augusto Boal sebagai bagian dari Theatre of the Oppressed- nya, dimulai dengan pertunjukan adegan pendek, seringkali adegan di mana karakter sedang tertindas dalam beberapa cara (misalnya, seorang pria yang biasanya chauvinis menganiaya seorang wanita atau pemilik pabrik yang menganiaya seorang karyawan).

Anggota audiens sekarang didorong untuk tidak hanya membayangkan perubahan tetapi untuk benar-benar mempraktikkan perubahan itu, dengan datang ke atas panggung sebagai “aktor sekte” untuk menggantikan protagonis dan bertindak intervensi untuk “memecahkan penindasan”.

Baca Juga : Sejarah Dari Teater Abad Kesembilan Belas

Melalui proses ini, peserta juga mampu mewujudkan dan merasakan tantangan dalam mencapai peningkatan yang mereka sarankan. Para aktor yang menyambut penonton secara sukarela ke panggung bermain melawan upaya penonton untuk campur tangan dan mengubah cerita, menawarkan perlawanan yang kuat sehingga kesulitan dalam membuat perubahan juga diakui.

Dengan menjadi bagian dari adegan, peserta menyelami situasi yang dilakukan, yang membuat seluruh topik terasa lebih nyata bagi orang yang datang untuk mengubah situasi. Teknik ini memberikan proses alternatif penyelesaian masalah, di mana kreativitas diminta dan pendekatan yang berbeda dicoba. Forum theatre berfungsi sebagai “latihan untuk realitas”, seperti yang disebut Augusto Boal.

Tags: , , ,

Read Also

American Place Theatre Ulasan Acara Dan Seni Theater
Share via
Copy link
Powered by Social Snap