Awal Mula Terlahirnya Teater Jalanan Yang Memiliki Makna Filsafat

americanplacetheatre

Teater Jalanan

Awal Mula Terlahirnya Teater Jalanan Yang Memiliki Makna Filsafat – Teater jalanan adalah bentuk pertunjukan teater dan presentasi di ruang publik luar ruangan tanpa penonton yang membayar khusus. Ruang-ruang ini dapat berada di mana saja, termasuk pusat perbelanjaan, tempat parkir mobil, cadangan rekreasi, kampus perguruan tinggi atau universitas, dan sudut jalan. Mereka terutama terlihat di ruang luar ruangan di mana ada sejumlah besar orang. Para aktor yang melakukan teater jalanan berkisar dari busker hingga perusahaan atau kelompok teater terorganisir yang ingin bereksperimen dengan ruang pertunjukan, atau untuk mempromosikan karya utama mereka.

Awal Mula Terlahirnya Teater Jalanan Yang Memiliki Makna Filsafat

americanplacetheatre – Itu adalah sumber memberikan informasi kepada orang-orang ketika tidak ada sumber penyediaan informasi seperti televisi, radio dll. Saat ini, street play digunakan untuk menyampaikan pesan kepada orang banyak yang menontonnya. Street play dianggap sebagai bentuk akting paling mentah, karena seseorang tidak memiliki mikrofon atau speaker keras. Baru-baru ini, konsep Shared space telah dimajukan untuk meningkatkan pengalaman pejalan kaki di ruang publik yang digunakan bersama oleh mobil dan kendaraan lainnya.

Baca Juga : Mengenal Sistem Stagecraft Di Produksi Teater, Film Dan Video

Ruang publik juga telah menjadi sesuatu dari batu sentuh untuk teori kritis dalam kaitannya dengan filsafat, (perkotaan) geografi, seni visual, studi budaya, studi sosial dan desain perkotaan. Istilah ‘ruang publik’ juga sering disalahartikan sebagai hal lain seperti ‘tempat berkumpul’, yang merupakan elemen dari konsep ruang sosial yang lebih besar. Ruang publik sering diasingkan sebagai ruang demokrasi jemaat dan partisipasi politik, di mana kelompok-kelompok dapat menyuarakan hak-hak mereka. Salah satu contoh awal ruang publik adalah umum. Misalnya, tidak ada biaya atau tiket berbayar yang diperlukan untuk masuk. Mal, terlepas dari persentase kepemilikan pribadi, adalah contoh ‘ruang publik’

Di Amerika Serikat hak rakyat untuk terlibat dalam pidato dan perakitan di tempat umum mungkin tidak secara tidak masuk akal dibatasi oleh pemerintah federal atau negara bagian. Pemerintah biasanya tidak dapat membatasi pidato seseorang di luar apa yang masuk akal di ruang publik, yang dianggap sebagai forum publik (yaitu, menjerit epitel pada orang yang lewat dapat dihentikan; mengusut agama seseorang mungkin tidak bisa). Secara pribadi—yaitu, non-publik—forum, pemerintah dapat mengontrol pidato seseorang ke tingkat yang jauh lebih besar; misalnya, memprotes keberatan seseorang terhadap reformasi medicare tidak akan ditoleransi di galeri Senat Amerika Serikat. Ini bukan berarti bahwa pemerintah dapat mengontrol apa yang dikatakan seseorang di rumah mereka sendiri atau kepada orang lain; hanya dapat mengontrol properti pemerintah dengan cara ini.

Konsep forum publik tidak terbatas pada ruang fisik atau properti publik, misalnya, surat kabar mungkin dianggap sebagai forum publik, tetapi melihat forum dalam arti hukum karena istilah ini memiliki arti khusus dalam hukum Amerika Serikat. Kadang-kadang penampil ditugaskan, terutama untuk festival jalanan, pertunjukan anak-anak atau parade, tetapi lebih sering pemain teater jalanan tidak dibayar atau mengumpulkan beberapa penghasilan melalui penurunan koin dalam topi oleh penonton.

Logistik melakukan teater jalanan membutuhkan kostum dan alat peraga sederhana, dan seringkali ada sedikit atau tidak ada amplifikasi suara, dengan aktor tergantung pada kemampuan vokal dan fisik alami mereka. Masalah dengan suara ini berarti bahwa teater fisik, termasuk tarian, mime, dan slapstick, adalah genre yang sangat populer dalam suasana luar ruangan. Pertunjukan harus sangat terlihat, keras dan mudah diikuti untuk menarik kerumunan.

Teater jalanan harus dibedakan dari pertunjukan teater luar ruangan lain yang lebih formal, seperti pertunjukan di taman atau taman, di mana ada ruang diskrit yang disisihkan (atau disalir) dan penonton yang ditilang. Dalam beberapa kasus, pemain teater jalanan harus mendapatkan lisensi atau izin khusus melalui pemerintah daerah atau negara bagian untuk tampil. Banyak penampil melakukan perjalanan internasional ke lokasi catatan tertentu.

Teater jalanan bisa dibilang merupakan bentuk teater tertua yang ada: sebagian besar media hiburan arus utama dapat ditelusuri kembali ke asal-usul dalam pertunjukan jalanan, termasuk drama gairah keagamaan dan banyak bentuk lainnya. Baru-baru ini pemain yang, seratus tahun yang lalu, akan membuat hidup mereka bekerja di berbagai teater, aula musik dan di vaudeville, sekarang sering tampil secara profesional di banyak area pertunjukan jalanan terkenal di seluruh dunia. Penampil terkenal yang memulai karir mereka sebagai penampil teater jalanan termasuk Robin Williams, David Bowie, Jewel dan Harry Anderson.

Teater jalanan memungkinkan orang-orang yang mungkin belum pernah ke, atau mampu pergi ke teater tradisional. Penonton terdiri dari siapa saja dan semua orang yang ingin menonton dan untuk sebagian besar pertunjukan adalah hiburan gratis.

Alasan Untuk Pekerjaan Pementasan di Jalan

Seniman pertunjukan dengan minat pada aktivisme sosial dapat memilih untuk menggelar pekerjaan mereka di jalan sebagai sarana untuk langsung menghadapi atau melibatkan publik. Misalnya, seniman multimedia Caeser Pink dan kelompok penampilnya yang dikenal sebagai The Imperial Orgy menggelar karya berjudul Our Daily Bread yang membawa pemain ke jalan-jalan di distrik keuangan New York untuk secara seremonmonal meletakkan roti Wonder Bread di sepanjang trotoar, masing-masing dengan iklan dari Setan yang menawarkan untuk membeli jiwa orang dengan imbalan kepemilikan material. Pertunjukan itu menyebabkan keributan ketika polisi dipanggil dan anjing pelacak bom dibawa untuk memeriksa roti untuk bahan peledak.

Seniman lain menganggap publik yang membayar dan akan teater tidak merepresentasikan publik kepada siapa mereka mencoba berkomunikasi, dan tampil untuk ‘pria di jalan’ dapat dianggap sebagai bentuk penyebaran yang lebih demokratis. Beberapa praktisi teater jalanan kontemporer telah secara luas mempelajari tradisi jalanan dan teater populer yang sudah ada sebelumnya, seperti Karnaval, commedia dell’arte dll.

Apa pun alasan untuk memilih jalan, jalan adalah tempat dengan serangkaian kemungkinan yang berbeda dari ruang teater konvensional. Sue Gill of Welfare State International berpendapat bahwa pertunjukan teater jalanan bukanlah bentuk yang lebih rendah daripada pertunjukan dalam ruangan, juga tidak hanya mengambil apa yang Anda lakukan di atas panggung dan menempatkannya di luar ruangan, tetapi bentuk dengan energi dan integritas tersendiri.

Banyak perusahaan bermotivasi politik dan menggunakan teater jalanan untuk menggabungkan pertunjukan dengan protes. Ini telah terjadi melalui teater gerilya San Francisco Mime Troupe, The Living Theatre, parade karnavalesque Bread and Puppet Theatre, dan karya Ashesh Malla dan Sarwanam Theatre Group of Nepal.

Teater jalanan berbasis karakter yang berkembang pada 1960-an dan 1970-an dikembangkan oleh kelompok-kelompok seperti Lumiere dan Son, John Bull Puncture Repair Kit, Exploded Eye dan Natural Theatre Company. Pertunjukan ini tidak diumumkan dan menampilkan karakter yang bertindak keluar skenario yang telah diatur sebelumnya, terlihat cantik atau surealis atau hanya melibatkan orang yang lewat dalam percakapan. Mereka tidak berusaha untuk mengelabui dengan cara Candid Camera, melainkan mengundang penonton untuk berpura-pura bersama mereka. Tidak ada jumlah perencanaan atau latihan yang bisa mendikte apa yang akan terjadi.

Baca Juga : Ampeg Salah Satu Produsen Besar Dunia Untuk Amplifier

Contoh lain adalah skenario Natural Theatre’s Pink Suitcase. Sejumlah orang berpakaian cerdas yang membawa koper berwarna merah muda cerah memasuki satu set jalan atau bangunan. Mereka mencari dan merindukan teman-teman mereka. Dalam pencarian mereka naik bus, memanggil taksi, berakhir di jendela toko, dll. Pada saat mereka bertemu di tempat yang telah diatur sebelumnya dengan bantuan orang yang lewat, persepsi tentang daerah itu telah berubah dan berbelanja telah berhenti setidaknya selama beberapa saat. Humor bersifat universal dan potongan ini telah terlihat di hampir tujuh puluh negara. Biasanya dilakukan oleh empat atau lima aktor, tetapi telah dilakukan dengan dua puluh lima.

Tags: , ,

Read Also

American Place Theatre Ulasan Acara Dan Seni Theater
Share via
Copy link
Powered by Social Snap