Antitheatricality, Suatu Adegan Permusuhan yang Sangat Penting di Bidang Teater

Antitheatricality, Suatu Adegan Permusuhan yang Sangat Penting di Bidang Teater – Antitheatricality adalah segala bentuk oposisi atau permusuhan terhadap teater. Oposisi seperti itu sama tuanya dengan teater itu sendiri, menunjukkan suasana yang mendalam di alam manusia tentang seni dramatis. Buku Jonas Barish tahun 1981, The Antitheatrical Prejudice, adalah, menurut salah satu rekan Berkeley-nya, segera diakui telah memberikan definisi intelektual dan historis untuk fenomena yang sampai saat itu hanya diamati dan dipahami secara remly.

Antitheatricality, Suatu Adegan Permusuhan yang Sangat Penting di Bidang Teater

americanplacetheatre – Buku ini mendapatkan American Theater Association’s Barnard Hewitt Award untuk penelitian luar biasa dalam sejarah teater. Barish dan beberapa komentator yang lebih baru memperlakukan anti-teater, bukan sebagai musuh yang harus diatasi, melainkan sebagai bagian yang tak terelakkan dan berharga dari dinamika teater.

Baca Juga : Sejarah Teater Cahaya Hitam, Teater Yang Ditandai Dengan Penggunaan Teater Kotak Hitam

Pandangan antimetris telah didasarkan pada filsafat, agama, moralitas, psikologi, estetika dan prasangka sederhana. Pendapat telah berfokus berbagai pada bentuk seni, konten artistik, para pemain, gaya hidup orang-orang teater, dan pada pengaruh teater pada perilaku dan moral individu dan masyarakat.

Sentimen anti teatrikal telah diungkapkan oleh undang-undang pemerintah, filsuf, seniman, penulis naskah, perwakilan agama, komunitas, kelas, dan individu.

Keberatan yang didokumentasikan paling awal untuk pertunjukan teater dibuat oleh Plato sekitar 380 B.C. dan kembali muncul dalam berbagai bentuk selama 2.500 tahun berikutnya. Keberatan filosofis Plato adalah bahwa pertunjukan teater secara inheren berjarak dari kenyataan dan karenanya tidak layak.

Para pemimpin Gereja akan mengerjakan kembali argumen ini dalam konteks teologis. Variasi estetika kemudian, yang menyebabkan drama lemari, menghargai drama, tetapi hanya sebagai buku. Dari zaman Victoria, para kritikus mengeluh bahwa aktor yang menggugah diri dan pengaturan panggung mewah menghalangi drama.

Keberatan moral Plato digaungkan secara luas di zaman Romawi, yang akhirnya menyebabkan penurunan teater. Selama Abad Pertengahan, pertunjukan teater secara bertahap muncul kembali, drama misteri diterima sebagai bagian dari kehidupan gereja.

Dari abad ke-16 dan seterusnya, begitu teater didirikan kembali sebagai profesi independen, kekhawatiran secara teratur muncul bahwa komunitas akting secara inheren korup dan bahwa bertindak memiliki pengaruh moral yang merusak pada aktor dan audiens. Pandangan-pandangan ini sering diungkapkan selama munculnya gerakan Protestan, Puritan dan Evangelis.

Plato dan Yunani kuno

Athena

Sekitar 400 B.C. pentingnya drama Yunani terhadap budaya Yunani kuno diungkapkan oleh Aristophanes dalam dramanya, The Frogs, di mana pemimpin paduan suara mengatakan, “Tidak ada fungsi yang lebih mulia daripada Chorus yang disentuh tuhan yang mengajarkan kota dalam lagu”. Festival teater dan keagamaan terhubung secara intim.

Sekitar 380 B.C. Plato menjadi orang pertama yang menantang teater di dunia kuno. Meskipun pandangannya yang diungkapkan di Republik ini radikal, mereka ditujukan terutama pada konsep teater (dan seni mimetik lainnya). Dia tidak mendorong permusuhan terhadap artis atau penampilan mereka.

Bagi Plato, teater secara filosofis tidak diinginkan, itu hanya kebohongan. Itu buruk bagi masyarakat karena melibatkan simpati penonton dan mungkin membuat orang kurang bijaksana. Selain itu, representasi tindakan ignoble di atas panggung dapat menyebabkan para aktor dan penonton berperilaku buruk sendiri.

Mimesis

Secara filosofis, akting adalah kasus khusus mimesis (μίμησις), yang merupakan korespondensi seni ke dunia fisik yang dipahami sebagai model untuk kecantikan, kebenaran, dan kebaikan. Plato menjelaskan hal ini dengan menggunakan ilustrasi objek sehari-hari. Pertama ada kebenaran universal, misalnya, konsep abstrak tempat tidur.

Tukang kayu yang membuat tempat tidur menciptakan tiruan yang tidak sempurna dari konsep itu di kayu. Seniman yang melukis gambar tempat tidur membuat tiruan tempat tidur kayu yang tidak sempurna. Oleh karena itu artis ini beberapa tahap jauh dari kenyataan sejati dan ini adalah keadaan yang tidak diinginkan.

Teater juga beberapa tahap dari kenyataan dan karenanya tidak layak. Kata-kata tertulis dari sebuah drama dapat dianggap lebih layak karena dapat dipahami langsung oleh pikiran dan tanpa distorsi yang tak terelakkan yang disebabkan oleh perantara.

Secara psikologis, mimesis dianggap formatif, membentuk pikiran dan menyebabkan aktor menjadi lebih seperti orang atau objek yang ditiru.

Oleh karena itu aktor hanya harus meniru orang-orang yang sangat menyukai diri mereka sendiri dan kemudian hanya ketika bercita-cita untuk kebajikan dan menghindari basis apa pun. Selain itu, mereka tidak boleh meniru wanita, atau budak, atau penjahat, atau orang gila, atau ‘smiths atau artificer lainnya, atau dayung, perahu, atau yang seperti’.

Aristoteles

Dalam The Poetics c. 335 SM, Aristoteles berpendapat keberatan Plato terhadap mimesis, mendukung konsep katarsis (pembersihan) dan menegaskan dorongan manusia untuk meniru. Sering kali, istilah yang digunakan Aristoteles untuk ‘aktor’ adalah prattontes, menyarankan praxis atau tindakan nyata, dibandingkan dengan penggunaan orang-orang munafik Plato yang menunjukkan seseorang yang ‘bersembunyi di bawah topeng’, menipu atau mengekspresikan emosi make-believe.

Aristoteles ingin menghindari konsekuensi hipotetis dari kritik Plato, yaitu penutupan bioskop dan pengosiran aktor. Pada akhirnya sikap Aristoteles ambivalen; dia mengakui bahwa drama harus bisa ada tanpa benar-benar ditinak.

Plutarch

Moralia Plutarch, ditulis pada abad pertama, berisi esai yang mencerminkan banyak pandangan kritis Plato tetapi dengan cara yang kurang bernuansa. Plutarch bertanya-tanya apa yang dikatakannya kepada kita tentang penonton bahwa kita mengambil kesenangan dalam menonton seorang aktor mengekspresikan emosi yang sangat negatif di atas panggung, sedangkan dalam kehidupan nyata, sebaliknya akan benar.

Roma

Tidak seperti Yunani, teater di Roma jauh dari agama dan sebagian besar dipimpin oleh manajer aktor profesional. Sejak awal profesi akting terpinggirkan dan, pada puncak Kekaisaran Romawi, dianggap benar-benar tidak terbantahkan. Pada abad pertama Masemu, Cicero menyatakan, “seni dramatis dan teater umumnya memalukan”.

Selama ini, bangunan teater permanen dilarang dan hiburan populer lainnya sering mengambil tempat teater. Aktor, yang terutama orang asing, freedmen dan budak, telah menjadi kelas yang dicabut haknya. Mereka dilarang meninggalkan profesi dan diharuskan untuk meneruskan pekerjaan mereka kepada anak-anak mereka.

Mimes termasuk pemain wanita, sangat seksual di alam dan sering disamakan dengan prostitusi. Kehadiran pada pertunjukan seperti itu, kata Barish, pasti tampak bagi banyak orang Romawi seperti mengunjungi rumah bordil, “sama-sama mendesak, sama-sama provokatif rasa bersalah, dan karenanya sama-sama membutuhkan dicengkur oleh serangan balik biadab ketidaksetujuan resmi”.

Sikap Kristen

Para pemimpin Kristen awal, yang bersangkutan untuk mempromosikan prinsip-prinsip etika yang tinggi di antara komunitas Kristen yang sedang berkembang, secara alami menentang sifat merosotnya teater Romawi kontemporer. Namun, argumen lain juga dimajukan.

Pada abad kedua, Tatian dan kemudian Tertullian, mengedepankan prinsip pertukantika. Dalam De spectaculis, Tertullian berpendapat bahwa kesenangan yang bahkan moderat harus dihindari dan teater itu, dengan kerumunan besar dan pertunjukan yang sengaja menarik, menyebabkan “penyerapan tanpa pikiran dalam keberuntungan imajiner karakter yang tidak ada”.

Menyerap konsep mimesis Plato ke dalam konteks Kristen, ia juga berpendapat bahwa akting adalah sistem pemalsuan yang terus meningkat. “Pertama aktor memalsukan identitasnya, dan begitu senyawa dosa mematikan. Jika dia meniru seseorang yang kejam, dia semakin memperparah dosa.” Dan jika modifikasi fisik diperlukan, katakanlah seorang pria yang mewakili seorang wanita, itu adalah “kebohongan terhadap wajah kita sendiri, dan upaya yang jahat untuk meningkatkan karya-karya Sang Pencipta”.

Pada abad keempat, pendeta terkenal Chrysostom kembali menekankan tema pertacokan. Itu bukan kesenangan tetapi kebalikan dari kesenangan yang membawa keselamatan. Dia menulis bahwa “dia yang berbicara tentang teater dan aktor tidak menguntungkan , tetapi lebih mengobarkannya, dan membuatnya lebih ceroboh … Barang siapa yang mengada-adakannya dari neraka, maka sekali-kali Allah tidak akan memberikan kepada mereka apa yang ia ragukankan.

Baca Juga : Awal Mula Teater Seni Pertunjukan Memakai Pemain Langsung

Agustinus hippo, kontemporer Afrika Utara-nya, pada awal kehidupannya memimpin gaya hidup hedonistik yang berubah secara dramatis setelah keinsafannya. Dalam Pengakuannya, menggemakan Plato, dia mengatakan tentang meniru orang lain: “Sampai akhir bahwa kita mungkin benar dengan sifat kita, kita tidak boleh menjadi palsu dengan menyalin dan menyamakan dengan sifat orang lain, seperti halnya para aktor dan refleksi di cermin.

Kita hendaknya mencari kebenaran yang tidak bertentangan dengan diri sendiri dan bermuka dua.” Agustinus juga menantang kultus kepribadian, mempertahankan bahwa ibadah pahlawan adalah bentuk berhala di mana pujian aktor menggantikan ibadah Allah, membuat orang merindukan kebahagiaan sejati mereka.

Tags: , ,

Read Also

American Place Theatre Ulasan Acara Dan Seni Theater
Share via
Copy link
Powered by Social Snap