Tradisi Dan Pertunjukan Dari India Kuno Yaitu Drama Klasik India

americanplacetheatre

Tradisi Dan Pertunjukan Dari India Kuno Yaitu Drama Klasik India – Istilah drama klasik India mengacu pada tradisi sastra dan pertunjukan dramatis di India kuno. Asal-usul kinerja dramatis di benua India dapat ditelusuri kembali hingga pada awal 200 SM. Dramanya dianggap sebagai pencapaian tertinggi sastra Sansekerta. Filsuf Buddha Asvaghosa yang menyusun Buddhacarita dianggap telah menjadi dramawan Sansekerta pertama.

Tradisi Dan Pertunjukan Dari India Kuno Yaitu Drama Klasik India

americanplacetheatre – Terlepas dari namanya, drama Sansekerta klasik menggunakan bahasa Sansekerta dan Prakrit yang memberinya sifat dwibahasa. Drama Sansekerta memanfaatkan karakter saham, seperti pahlawan (nayaka), heroine (nayika), atau badut (vidusaka). Aktor mungkin telah mengkhususkan diri dalam jenis tertentu. Mahabhasya Patanjali berisi referensi paling awal tentang apa yang mungkin menjadi benih drama Sansekerta. Perjanjian tentang tata bahasa ini memberikan tanggal yang layak untuk awal teater di India.

Baca Juga : Awal Mula Terlahirnya Teater Jalanan Yang Memiliki Makna Filsafat

Kalidasa pada abad ke-4-5 Masehi, bisa dibilang salah satu dramawan Sansekerta terbesar di India kuno. Tiga drama romantis terkenal yang ditulis oleh Kalidasa adalah Malavikagnimitram (Malavika dan Agnimitra), Vikramorvasiyam (Berkaitan dengan Vikrama dan Urvashi), dan Abhijnanasakuntalam (Pengakuan Shakuntala). Yang terakhir terinspirasi oleh sebuah cerita di Mahabharata dan merupakan yang paling terkenal. Ini adalah yang pertama diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Jerman. sakuntala (dalam terjemahan bahasa Inggris) memengaruhi Goethe’s Faust (1808–1832). Dramatis besar India berikutnya adalah Bhavabhuti (sekitar abad ke-7 Masehi). Ia disebut-sebut akan menulis tiga drama berikut: Malati-Madhava, Mahaviracharita dan Uttararamacarita. Di antara ketiganya, dua sampul terakhir di antara mereka seluruh epik Ramayana. Kaisar India yang kuat Harsha (606–648) dikreditkan karena telah menulis tiga drama: komedi Ratnavali, Priyadarsika, dan drama Buddha Nagananda. Dramatis Sansekerta terkenal lainnya termasuk shudraka, Bhasa, dan Asvaghosa. Meskipun banyak drama yang ditulis oleh penulis drama ini masih tersedia, sedikit yang diketahui tentang penulis itu sendiri.

Shatapatha Brahmana (~800–700 SM) memiliki ayat-ayat dalam bab 13.2 yang ditulis dalam bentuk drama antara dua aktor. Literatur Buddha awal memberikan bukti paling awal untuk keberadaan teater India. Pali suttas (mulai dari abad ke-5 hingga ke-3 SM) mengacu pada keberadaan rombongan aktor (dipimpin oleh aktor utama), yang melakukan drama di atas panggung. Diindikasikan bahwa drama-drama ini menggabungkan tarian, tetapi terdaftar sebagai bentuk pertunjukan yang berbeda, di samping tarian, nyanyian, dan pembacaan cerita.

Fragmen paling awal dari tanggal drama Sansekerta dari c.200 SM. Kekayaan bukti arkeologi dari periode sebelumnya tidak menawarkan indikasi adanya tradisi teater. Veda (sastra India paling awal, dari antara 1500 dan 600 SM) tidak mengandung petunjuk tentang itu; meskipun sejumlah kecil nyanyian pujian disusun dalam bentuk dialog, ritual periode Veda tampaknya tidak berkembang menjadi teater The Mahabhasya oleh Patanjali berisi referensi paling awal tentang apa yang mungkin telah menjadi benih drama Sansekerta. Perjanjian tentang tata bahasa dari 140 SM ini memberikan tanggal yang layak untuk awal teater di India.

Sejak zaman Alexander Agung, anak benua India bersentuhan langsung dengan budaya Yunani. Ini telah menyebabkan perdebatan ilmiah tentang seberapa besar pengaruh drama Yunani Kuno terhadap pengembangan teater India

Natya Shastra

Sumber utama bukti untuk teater Sansekerta adalah A Treatise on Theatre (Natyasastra), kompensium yang tanggal komposisinya tidak pasti (perkiraan berkisar dari 200 SM hingga 200 M) dan yang kepenulisannya dikaitkan dengan Bharata Muni. The Treatise adalah karya dramaturgi terlenyap di dunia kuno. Ini membahas akting, tarian, musik, konstruksi dramatis, arsitektur, costuming, make-up, alat peraga, organisasi perusahaan, penonton, kompetisi, dan menawarkan akun mitologis asal teater. Dengan demikian, ia memberikan indikasi tentang sifat praktik teater yang sebenarnya. Teater Sansekerta dilakukan di tanah suci oleh para imam yang telah dilatih dalam keterampilan yang diperlukan (tarian, musik, dan pembacaan) dalam proses turun temurun. Tujuannya adalah untuk mendidik dan menghibur.

Di bawah perlindungan pengadilan kerajaan, pemain milik perusahaan profesional yang diarahkan oleh manajer panggung (sutradhara), yang mungkin juga telah bertindak. Tugas ini dianggap analog dengan dalang —arti harfiah “sutradhara” adalah “pemegang senar atau benang”. Para pemain dilatih dengan ketat dalam teknik vokal dan fisik. Tidak ada larangan terhadap pemain wanita; perusahaan semua laki-laki, semua-perempuan, dan berjenis kelamin campuran. Sentimen tertentu dianggap tidak pantas bagi pria untuk diberlakukan, namun, dan dianggap lebih cocok untuk wanita. Beberapa pemain memainkan karakter seusia mereka sendiri, sementara yang lain memainkan karakter yang lebih muda atau lebih tua dari mereka sendiri. Dari semua elemen teater, Treatise memberikan perhatian paling pada akting (abhinaya), yang terdiri dari dua gaya: realistis (lokadharmi) dan konvensional (natyadharmi), meskipun fokus utamanya adalah pada latte.

Mricchakatika (Gerobak Tanah Liat Kecil)

Salah satu drama Sansekerta paling awal yang dikenal, drama ini disusun oleh sudraka pada abad ke-2 SM. Penuh dengan romansa, seks, intrik kerajaan dan komedi, plot drama yang berair memiliki banyak tikungan dan belokan. Cerita utamanya adalah tentang seorang pemuda bernama Charudatta, dan kecintaannya pada Vasantasena, seorang pelacur kaya atau nagarvadhu. Hubungan cinta ini rumit oleh seorang pejabat kerajaan, yang juga tertarik pada Vasantasena. Plot ini semakin rumit oleh pencuri dan identitas yang keliru, dan dengan demikian menjadikannya drama yang sangat lucu dan menghibur. Ini mengundang kekaguman luas ketika dipentaskan di New York pada tahun 1924. Drama ini dibuat menjadi film Hindi Utsav tahun 1984, yang disutradarai oleh Girish Karnad. Drama India yang digambarkan dalam film 2001 Moulin Rouge! mungkin didasarkan pada The Little Clay Cart.

Bahasa Bhasa

Drama-drama yang ditulis oleh Bhasa dikenal oleh sejarawan hanya melalui referensi penulis kemudian, karena naskah itu sendiri hilang. Naskah 13 drama yang ditulis olehnya ditemukan di perpustakaan lama di Thiruvananthapuram (Trivandrum) pada tahun 1913 oleh cendekiawan Ganapati Sastri. Sebuah drama ke-14 kemudian ditemukan dan dikaitkan dengan Bhasa, tetapi kebapakannya dibantah.

Drama Bhasa yang paling terkenal adalah Svapnavasavadattam (Swapnavasadatta) (“mimpi Vasavadatta”), Pancharatra, dan Pratijna Yaugandharayaanam (“Sumpah Yaugandharayana”). Beberapa drama lainnya adalah Pratimanataka, Abhishekanataka, Balacharita, Dūtavakya, Karnabhara, Dūtaghatotkacha, Charudatta, Madhyamavyayoga dan Ūrubhaṅga.

Karnabharam adalah drama yang diakui secara kritis dan menjadi sasaran banyak eksperimen oleh kelompok teater modern di India. Bhasa dianggap sebagai salah satu penulis drama Sansekerta terbaik, kedua hanya untuk Kalidasa. Dia lebih awal dari Kalidasa dan berpacaran dengan abad ke-3 atau ke-4 Masehi.

Kalidasa

Kalidasa adalah penyair dan penulis naskah terbesar dalam bahasa Sansekerta, dan menempati posisi yang sama dalam sastra Sansekerta yang ditempati Shakespeare dalam sastra Inggris. Dia berurusan terutama dengan legenda dan tema Hindu yang terkenal; tiga drama terkenal oleh Kalidasa adalah Vikramorvasiyam (“Vikrama dan Urvashi”), Malavikagnimitram (“Malavika dan Agnimitra”), dan drama yang paling dikenalnya: Abhijnanasakuntalam (“Pengakuan Shakuntala”). Drama terakhir yang dinamai dianggap sebagai permainan terbesar dalam bahasa Sansekerta. Lebih dari satu milenium kemudian, itu akan sangat mengesankan penulis Jerman terkenal Goethe bahwa ia akan menulis:

Baca Juga : Belajar Mengenai Gibson Les Paul, Gitar Yang Berjuluk “Black Beauty”

Pertunjukan

Drama sansekerta sangat populer dan dipentaskan pada zaman kuno di seluruh India. Sekarang satu-satunya teater drama Sansekerta kuno yang masih hidup adalah Koodiyattam, yang diawetkan di Kerala oleh komunitas Chakyar. Bentuk drama Sansekerta ini diperkirakan berusia setidaknya 2000 tahun dan merupakan salah satu tradisi teater tertua yang hidup di dunia. Semua drama utama Sansekerta seperti Bhasa, Sri Harsha, Shakti Bhadra dll dilakukan di Koodiyattam. Guru Natyacharya Vidūshakaratnam Padma Shri Mani Madhava Chakyar membuat koreografi dan menyutradarai drama seperti Kalidasa’s Abhijnanasakuntala, Vikramorvasiya dan Malavikagnimitra; Bhasa’s Swapnavasadatta dan Pancharatra untuk pertama kalinya dalam sejarah Koodiyattam. Dia mempopulerkan Koodiyattam dan meremajakan satu-satunya teater drama Sansekerta yang masih hidup di India.

Tags: , , ,

Read Also

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Share via
Copy link
Powered by Social Snap