Teater Memiliki Makna Dalam Kehidupan

Teater Memiliki Makna Dalam Kehidupan sehari-hari. Dari sekian banyak karya seni yang ada, teater adalah salah satu objek untuk menyampaikan aspirasi dan imajinasi banyak orang. Beberapa orang juga melakukan teater jika memberikan sindiran untuk pemerintah. Awalnya teater adalah tempat / studio seni tempat mempersiapkan seni pertunjukan. Istilah tersebu kemudian berkembang menjadi, Bangunan menampilkan drama atau film; Studio dan organisasi sekelompok orang yang aktif di bidang seni pertunjukan drama. Drama bukan dari segi karakter cerita, tetapi dari teknik pelatihan dan kreativitas.

Dalam perkembangannya, seni teater seperti bentuk seni lainnya memiliki beberapa peran. Ekspresi Media: Salah satu kebutuhan manusia adalah menyalurkan naluri untuk berekspresi melalui gerakan dan ucapan yang bermakna. Dalam kehidupan manusia selalu ada hal-hal yang menyebabkan kekacauan psikologis. Salah satu cara untuk menangani proses ini adalah dengan mengungkapkannya melalui peniruan / manipulasi bentuk kehidupan dan masalah manusia itu sendiri. Jadi, seni teater lahir dari Komunikasi Media dan seringkali memunculkan gagasan dan pesan yang akan disampaikan dalam bahasa langsung. Ketidaksiapan intelektual, emosional, dan spiritual ketika menerima informasi membuat tidak semua manusia ingin memahami atau menerima pesan, terutama yang bertentangan dengan minat mereka.

Penulis teater yang sering menghabiskan waktuya  kami bisa mengungkapkan dan memanipulasi realitas cerita secara jujur, adil / tidak memihak, secara komprehensif, sehingga dapat menyentuh hati nurani dan akal sehat manusia. Dengan pertunjukan yang menyentuh nilai-nilai kemanusiaan, kami berharap masih ada sisi baik dari manusia yang dapat menerima permohonan / gagasan untuk kebaikan bersama. Bentuk media komunikasi teater ini seringkali lebih efektif daripada komunikasi langsung dengan informasi yang tidak terlalu rumit. Dengan mempertimbangkan semua aspek persiapan yang mapan, teater dapat bertindak sebagai media komunikasi yang baik, Pengembangan Potensi Media dan Kreativitas: Potensi yang dimiliki oleh manusia tidak sama, sehingga kehidupan manusia saling melengkapi.

Kenali Lebih Dalam Tentang CIBC Theater
Teater

Kenali Lebih Dalam Tentang CIBC Theater

Kenali Lebih Dalam Tentang CIBC Theater – CIBC Theater adalah teater yang terletak di 18 West Monroe Street di area Loop di pusat kota Chicago. Hal ini dioperasikan oleh Broadway Di Chicago, bagian dari Organisasi Nederlander. The Nederlander Organization, didirikan pada tahun 1912 oleh David T. Nederlander di Detroit, dan saat ini berbasis di New York City, adalah salah satu operator teater live dan tempat musik terbesar di Amerika Serikat. Akuisisi pertamanya adalah sewa di Detroit Opera House pada tahun 1912.

Kenali Lebih Dalam Tentang CIBC Theater

americanplacetheatre  – Bangunan itu dihancurkan pada tahun 1928. Kemudian mengoperasikan Teater Shubert Lafayette sampai pembongkarannya pada tahun 1964 dan Teater Riviera, keduanya di Detroit. Sejak itu, organisasi tersebut telah berkembang menjadi sembilan teater Broadway – menjadikannya pemilik teater Broadway terbesar kedua setelah Organisasi Shubert – dan sejumlah teater di seluruh Amerika Serikat, termasuk lima teater besar di Chicago, ditambah tiga teater West End di London.

Baca Juga : Ulasan Tentang Paramount Theatre, The Playground Theater & A Red Orchid Theatre

Menurut situs web Komisi Pemilihan Federal, pada tanggal 30 Juni dan 7 Juli 2016, Nederlanders menyumbangkan $160.000 untuk kampanye Donald Trump, Donald Trump PACS dan Komite Nasional Partai Republik, lebih banyak daripada kandidat politik lainnya yang telah mereka berikan dalam tiga tahun terakhir. pemilihan presiden. Dibuka pada tahun 1906 sebagai Majestic Theatre, saat ini memiliki 1.800 kursi dan selama bertahun-tahun telah menampilkan pertunjukan Broadway. Pada tahun-tahun awalnya, teater ini menampilkan aksi selebritas vaudeville.

Pada tahun 1940-an, teater menjadi bagian dari Organisasi Shubert dan dikenal sebagai Teater Sam Shubert. Sejak tahun 1990-an, telah dimiliki oleh Nederlander, yang merenovasi dan merestorasi bangunan dan menjual hak penamaan. itu dinamai LaSalle Bank, kemudian Bank of America. PrivateBank memperoleh hak penamaan pada bulan Desember 2015, kemudian menjadi CIBC Bank USA, dan pada tahun 2017, nama teater diubah untuk mencerminkan kepemilikan bank yang baru.

Sejarah

Teater dibuka pada tahun 1906 sebagai Majestic Theatre, dinamai Gedung Majestic di mana ia bertempat. The Majestic adalah teater vaudeville populer yang menawarkan sekitar 12 hingga 15 pertunjukan vaudeville yang berlangsung dari pukul 13:30 hingga 22:30, enam hari per minggu. Pada 1920-an teater telah menjadi bagian dari Sirkuit Orpheum dan menghadirkan banyak headliner vaudeville terkenal termasuk Al Jolson, Eddie Foy, Jack Benny, W.C. Fields, Harry Houdini, The Marx Brothers, Bert Williams, Lily Langtry, Eddie Cantor dan Fanny Brice. Perusahaan Opera Amerika mempersembahkan enam opera selama dua minggu pertunangannya di Majestic pada Oktober 1929.

Pada tahun 1932, teater ditutup selama Depresi Hebat. Pada tahun 1945, Organisasi Shubert membeli tempat tersebut, merombaknya, dan membukanya kembali sebagai Teater Sam Shubert. Organisasi Nederlander membeli bangunan tersebut pada tahun 1991, namun, Sekolah Umum Chicago memiliki tanah tersebut hingga tahun 1997 ketika Nederlander juga membelinya. Antara Januari 2005 dan Mei 2006, teater mengalami restorasi dan perubahan nama menjadi LaSalle Bank Theatre dan lantai 4-21 dari gedung perkantoran yang bersebelahan diubah menjadi Hampton Inn Majestic Hotel. Hotel & teater berbagi gedung, dengan teater di lantai 1-6 & hotel di lantai 4-21.

Hotel ini memiliki pintu masuk kecil di sebelah barat pintu masuk teater dengan alamatnya sendiri di 22 West Monroe Street. Sejak tahun 2000, teater telah dioperasikan oleh anak perusahaan Nederlander, Broadway In Chicago, dan telah menjadi tuan rumah produksi tur, produksi pra-Broadway, dan pemutaran perdana dunia. Nederlander menjual hak penamaan. Pada Mei 2008, teater tersebut berganti nama menjadi Bank of America Theatre ketika perusahaan tersebut mengakuisisi LaSalle Bank pada 2007. Pada 2017, menjadi CIBC Theater ketika perusahaan tersebut membeli pemegang hak penamaan saat itu, PrivateBank.

Arsitektur

Sebagai teater pertama yang dibangun di Chicago setelah kebakaran Teater Iroquois, Teater Majestic secara khusus disebut-sebut karena keamanan kebakarannya. Teater ini juga dibangun untuk membawa penonton yang lebih elegan ke sirkuit vaudeville. Arsiteknya, Edmund R. Krause dan Rapp Brothers (George dan Cornelius), berpikir bahwa dengan menggunakan warna dan tekstur yang dekaden, mereka dapat menarik lebih banyak orang kelas atas daripada yang biasanya hadir di vaudeville.

Rumah teater juga memiliki dua proscenium. Ini dibangun untuk memisahkan penonton secara rasial, karena mereka mencegah pelanggan di tingkat dasar melihat pelanggan di tingkat atas. Juga, menurut beberapa sumber, teater ini pernah menjadi gedung tertinggi di Chicago.

Restorasi

Selama restorasi 2005-2006, elevator akhirnya dipasang di dalam teater. Sebelumnya, pengunjung harus keluar dari teater dan menggunakan lift di gedung perkantoran untuk mencapai balkon. Sebagai bagian dari perombakan umum teater, serpihan cat dianalisis dan teater dicat ulang dengan apa yang diyakini sebagai skema warna asli. Sebagian besar perlengkapan asli, serta lantai mosaik yang dipasang di lobi ketika teater dibuka pada tahun 1906, tetap ada. Pemulih juga menemukan gapura tersembunyi di ruang konsesi lobi selama pekerjaan mereka. Lengkungan yang dihias dengan rumit ini telah ditutup tembok selama bertahun-tahun yang lalu dan dilupakan sampai konstruksi dimulai. Teater sekarang menampung 1.800 kursi.

Produksi terkenal

Teater ini telah menjadi rumah bagi banyak tur pra-Broadway dan pemutaran perdana dunia. Michael Crawford memainkan konser amal satu malam untuk malam pembukaan teater yang baru dipugar 24 Mei 2006. Martin Short tampil dalam sketsa komedi satirnya Martin Short: Fame Menjadi Saya selama dua minggu pada bulan Juli 2006. High School Musical ditayangkan perdana pada Juli 2007 selama tur pra-Broadway-nya. Jersey Boys memulai pertunjukan selama 28 bulan di teater pada Oktober 2007, diikuti oleh pemutaran perdana sebelum Broadway Kinky Boots Cyndi Lauper pada Oktober dan November 2012.

Teater tersebut menjadi tuan rumah produksi duduk The Book of Mormon yang secara resmi dibuka pada 19 Desember 2012, dan diputar hingga 6 Oktober 2013. Pada Desember 2015, pertunjukan perdana musikal baru Gotta Dance disutradarai dan dikoreografi oleh Jerry Mitchell dan dibintangi oleh Georgia Engel, Stefanie Powers, Lillias White dan Andre DeShields. Produksi diputar hingga 17 Januari 2016. Teater tersebut menjadi tuan rumah produksi tetap Hamilton yang dibuka 27 September 2016. Pada Mei 2019, para produsen mengumumkan bahwa produksi akan ditutup pada 5 Januari 2020.

Baca Juga : Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Teater Abad 20 Di Italia

Sebagai Teater Shubert, tempat tersebut menjadi tuan rumah pemutaran perdana The Goodbye Girl pada tahun 1993 sebelum pertunjukan Broadway-nya. Pertunjukan tersebut merupakan adaptasi oleh Neil Simon dari skenarionya dengan nama yang sama dengan musik oleh Marvin Hamlisch dan lirik oleh David Zippel dan dibintangi oleh Bernadette Peters dan Martin Short. Pada bulan Juli 1995, adaptasi panggung Victor/Victoria ditayangkan perdana yang dibintangi oleh Julie Andrews, Tony Roberts dan Michael Nouri.

Itu berlangsung sampai September ketika pindah ke New York. Pada bulan Desember 2001, John Lithgow membintangi Sweet Smell of Success. Movin’ Out, berdasarkan lagu-lagu Billy Joel dan dikandung, dikoreografi dan disutradarai oleh Twyla Tharp, ditayangkan perdana pada Juni 2002. Produksi terakhir sebelum renovasi adalah Spamalot milik Monty Python yang memulai penayangan pra-Broadway pada Desember 2004. Produksi diarahkan oleh Tony dan pemenang Academy Award Mike Nichols dan dibintangi oleh David Hyde Pierce, Tim Curry dan Hank Azaria.

Ulasan Tentang Paramount Theatre, The Playground Theater & A Red Orchid Theatre
Teater

Ulasan Tentang Paramount Theatre, The Playground Theater & A Red Orchid Theatre

Ulasan Tentang Paramount Theatre, The Playground Theater & A Red Orchid Theatre – Teater Paramount, juga dikenal sebagai Pusat Seni Paramount, dibuka di Aurora, Illinois pada tahun 1931. Ini dirancang oleh Rapp dan Rapp dalam gaya Art Deco dengan elemen Venesia. Selama bertahun-tahun, ia telah menyelenggarakan film, drama, musikal, konser, acara komedi, dan pertunjukan lainnya. Struktur ini dipugar pada 1970-an dan ditambahkan ke Daftar Tempat Bersejarah Nasional pada 1980. Itu adalah bagian dari Distrik Bersejarah Pulau Stolp.

Ulasan Tentang Paramount Theatre, The Playground Theater & A Red Orchid Theatre

americanplacetheatre – Pada 1920-an, Paramount Pictures mulai membangun teater yang bisa mengiringi film-film terbaru mereka. Talkies baru saja mulai muncul di bioskop, dan para eksekutif Paramount memperkirakan pertumbuhan eksponensial di industri ini. Teater yang lebih tua memiliki akustik dan akomodasi penonton yang ideal untuk teater langsung, tetapi kemajuan teknologi film membutuhkan tren baru di bidang ini.

Baca Juga : Mengulas Lebih Dalam Tentang Teater Festival Taman Oak

Namun, karena semua teater baru menampilkan pertunjukan yang sama, desain teater dapat disederhanakan dengan memiliki desain visual yang serupa. Vaudeville sekarang hanya ditampilkan pada akhir pekan dan tidak lagi menjadi media untuk bakat yang diakui secara nasional. The Paramount Theatre di Aurora ditugaskan pada tahun 1931 oleh J. J. Rubens untuk satu juta dolar. Itu dirancang oleh arsitek teater terhormat C. W. dan George Leslie Rapp. Itu adalah gedung ber-AC pertama yang dibangun di luar Chicago. Paramount bermaksud membawa teater sebesar itu ke semua kota besar di seluruh negeri, tetapi Depresi Hebat secara efektif mengakhiri rencana ini. Teater dibuka pada September 1931 dengan penampilan dari bintang film Paramount termasuk The Marx Brothers, Jack Benny, Jeanette MacDonald dan Burns and Allen.

Hal ini mampu menahan 1.885 orang. awalnya diadakan 2.125, tetapi kapasitas harus dikurangi agar sesuai dengan kode api. Pada tahun 1976, teater ditutup untuk renovasi setelah dijual ke Aurora Civic Center Authority. Itu dibuka kembali pada 19 April 1978. Pada 10 September 1986, itu diakui sebagai Tempat Bersejarah oleh Layanan Taman Nasional Amerika Serikat, dan secara bersamaan diakui sebagai properti penyumbang dari Distrik Bersejarah Pulau Stolp. Sebuah lobi ditambahkan pada tahun 2006, dan itu tetap menjadi bagian penting dari ekonomi pusat kota Aurora.

Pada bulan Maret 2020 The Secret of My Success, berdasarkan film 1987 dengan nama yang sama, sedang tayang untuk pemutaran perdana dunianya. dan uji coba pra-Broadway dengan Sydney Morton (Christy Lockhart) dan Billy Harrigan Tighe (Brantley Foster/Carlton Whitfield) sebagai pemeran utama dan sutradara Gordon Greenberg saat produksi dihentikan karena pandemi virus corona. Itu telah dijadwalkan berlangsung dari 21 Februari – 29 Maret, dan pertunjukan terakhir adalah 12 Maret, karena gubernur Illinois J. B. Pritzker menutup semua tempat pertunjukan mulai 13 Maret.

The Playground Theater

The Playground Theatre, didirikan pada tahun 1997, tetap menjadi satu-satunya teater nirlaba yang terus beroperasi di Chicago yang didedikasikan untuk bentuk seni yang ditemukan di Chicago – Improvisasi Teater Modern. The Playground didirikan pada tahun 1997 oleh perusahaan anggota aslinya. Teater Playground ada sebagai koperasi nirlaba, diatur oleh perusahaan anggotanya, atau “tim”. Playground saat ini adalah rumah bagi lebih dari 12 tim rumah selain tim tamu, dan anggota Program Inkubator teater. Terletak di 3209 N. Halsted Street, The Playground menampilkan pertunjukan setiap malam.

Dari waktu ke waktu teater mengadakan audisi untuk Program Inkubator khasnya, di mana pelamar dinilai berdasarkan keterampilan mereka dalam komedi improvisasi berbasis adegan. Mereka yang lolos akan dirangkai menjadi Tim Inkubator dengan jaminan sejumlah pertunjukan di atas panggung The Playground. Tim yang baru menetas kemudian bebas untuk mengatur nasib mereka sendiri, menyewa pelatih mereka sendiri, dan umumnya mengejar karir sebagai ansambel improvisasi. Beberapa tim Inkubator akhirnya mengajukan permohonan status keanggotaan dengan teater. The Playground meluncurkan Playground Theatricals pada tahun 2015 dengan produksi Don Chipotle, sebuah drama asli yang ditulis oleh Juan Villa.

Playground Theatre diciptakan untuk menyediakan tempat bagi para improvisasi Chicago untuk memiliki lebih banyak kontrol artistik atas karya yang mereka hasilkan. Pada akhir tahun 2016, The Playground Theatre mengumumkan peluncuran program baru untuk penulis, sutradara, dan pemain yang disebut MOSAIC. MOSAIC yang akan fokus pada seniman yang mengeksplorasi identitas individu dan merayakan keunikan. MOSIAC menerima penulis MOSAIC selama 7 bulan dan residensi produksi akan bekerja sama dengan Departemen Urusan Kebudayaan di Pusat Kebudayaan Chicago. MOSAIC akan mulai menerima pengiriman untuk produksi KOMEDI dan TEATRIK pada tahun 2016.

A Red Orchid Theatre

A Red Orchid Theatre adalah perusahaan teater Ekuitas yang berlokasi di distrik Kota Tua Chicago, didirikan pada tahun 1993 oleh Michael Shannon, Guy Van Swearingen IV, dan Lawrence Grimm. Kirsten Fitzgerald, anggota ansambel lama, telah memimpin perusahaan sebagai Direktur Artistik sejak 2008. Produksi terkenal termasuk kebangkitan Simpatico Sam Shepard, The Killer karya Eugène Ionesco, dan ‘Tis Pity She’s a Whore karya John Ford. Penayangan perdana dunia yang terkenal termasuk Bug Tracy Letts dan Kesalahan Craig Wright Dibuat.

Anggrek Merah juga dikenal untuk produksi eksperimental tahun 1996 dari The Questioning of Nick karya Arthur Kopit yang dibintangi oleh Nick Offerman, Michael Shannon, dan Guy Van Swearingen yang dilakukan tiga kali berturut-turut dengan aktor yang berganti peran setiap kali. Pada musim panas 2014, perusahaan membawa produksi perdana The Opponent oleh anggota ensemble Brett Neveu ke 59E59 Theatres New York dengan pemeran asli (anggota ensemble Guy Van Swearingen dan Kamal Angelo Bolden), sutradara (anggota ensemble Karen Kessler) dan desainer (Joey Wade, Myron Elliott, Joe Court, John Tovar dan anggota ansambel Mike Durst).

Baca Juga : Mengenal Tentang Caroline, or Change, Musikalisasi Dengan Musik

Pada musim gugur 2017, Pusat Teater McCarter mempersembahkan Simpatico produksi A Red Orchid tahun 2013. Produksi ini menampilkan banyak pemain dan kru asli termasuk Michael Shannon. Pada tahun 2016, Teater Anggrek Merah menjadi penerima MacArthur Award dari MacArthur Foundation untuk Lembaga Kreatif & Efektif. John D. dan Catherine T. MacArthur Foundation adalah yayasan swasta yang memberikan hibah dan investasi berdampak untuk mendukung organisasi nirlaba di sekitar 50 negara di seluruh dunia. Ini memiliki dana abadi sebesar $7,0 miliar dan menyediakan sekitar $260 juta per tahun dalam bentuk hibah dan investasi dampak.

Itu berbasis di Chicago, dan pada tahun 2014 itu adalah yayasan swasta terbesar ke-12 di Amerika Serikat. Ini telah memberikan lebih dari US$6,8 miliar sejak hibah pertamanya pada tahun 1978. Penghargaan MacArthur ini termasuk hibah $200,000 yang akan digunakan untuk “membentuk cadangan uang tunai dan menerapkan rencana pengembangan audiensnya yang mencakup strategi pemasaran dan keterlibatan audiens baru.” Perusahaan telah menerima banyak Joseph Jefferson Awards, penghargaan tertinggi yang menghormati teater Chicago .

Jantung Keberhasilan Sebuah Theater
Artikel

Jantung Keberhasilan Sebuah Theater

Jika anda pernah menonton sebuah theater, anda akan takjub bagaimana para tokoh memainkan peran. Namun ketakjuban anda itu juga dihasilkan oleh orang-orang dibelakang layar. Termasuk dari penulis untuk theater tersebut. Naskah theater pendek maupun theater panjang menjadi penentu sebuah keberhasilan. Dan tak diragukan lagi, penulis naskah theater seolah menjadi jantung untuk keberhasilan pertunjukan.
Naskah yang ditulis oleh seorang penulis theater akan menjadi penentu. Dibawah penulis ada sutradara yang mengatur para pemain. Kemudian hasil akhir akan ditunjukan oleh para pemain untuk dinikmati para penonton. Kisah-kisah yang bagus datang dari penulis theater. Namun tokoh-tokoh yang pandai memerankan karakterlah yang akan menarik hati penonton.

Theater biasanya berisi tentang hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan. Terutama kehidupan para penonton yang datang. Jika theater dipertontonkan untuk para mahasiswa, maka cerita theater tidak akan jauh dari drama pendidikan. Jika theater dipertunjukan untuk para pejabat, maka kisah yang diangkat pun berisi hal-hal yang berkaitan dengan pemerintahan.

Bagi penulis theater, hal yang paling sulit adalah membuat monolog dan dialog semenarik mungkin. Setiap orang menyukai humor, maka penulis harus bisa membuat dialog yang bisa membuat orang tertawa. Beberapa orang tidak suka menangis, tapi mereka menyukai kisah yang menyentuh hati. Maka penulis pun harus bisa memasukan emosi ke dalam dialog maupun monolognya. Inilah mengapa penulis menjadi jantung dalam pertunjukan theater.

Teather

Jika penulis sudah mendapatkan ide dan cerita untuk sebuah theater, tugas mereka selanjutnya adalah menentukan karakter yang menarik. Karakter atau tokoh inilah yang nanti akan memainkan konflik dalam sebuah theater. Akan lebih bagus jika semua tokoh memiliki ciri khasnya masing-masing. Dengan ciri khas itu, biasanya penonton akan mengingat para pemainnya. Jika penonton mengingat mereka, tentu hal itu akan menguntungkan bagi para pemain theater tersebut.

Plot atau alur cerita harus dibuat menarik agar tidak membosankan. Mulai dari pengenalan, mengembangkan masalah dalam cerita, mengembangkan monolog dan dialog, mencapai klimaks, lalu membuat penyelesaian atau ending yang memuaskan. Disinilah seorang penulis harus benar-benar menggunakan ide dan imajinasinya. Selain harus membuat naskah yang bagus, penulis harus bisa memastikan pemain mampu memahami naskah dramanya. Percuma jika naskah itu bagus, tapi para pemain tidak begitu mengerti apa maksud dari penulisnya. Agar hasilnya sama persis dengan harapan penulis, maka sangat disarankan apabila penulis tetap mendampingi pemain.

Theater seperti kerjasama tim. Jika penulis berhasil membuat naskah yang bagus, maka para pemain harus mampu menciptakan imajinasi penulis. Hasil imajinasi penulis akan ditunjukan di depan umum, dan saat itulah para penonton tidak peduli dengan naskahnya. Alih-alih dengan naskahnya, penonton hanya akan peduli bagaimana para pemain bermain peran. Theater ibarat seperti permainan di slot online yang harus bisa memberikan kemenangan karena jika kalah menerus para pemain tidak tertarik dan akan mencoba permainan lainnya. Oleh karena itu penting bagi para aktor untuk memahami subteks dramanya, dibandingkan harus menghafal isi naskahnya. Semuanya tampak bergantung pada penulis sampai theater itu berakhir.

Disisi lain, sebagus apapun akting para aktor, penonton tidak akan tertarik apabila cerita dramanya begitu membosankan. Tak hanya itu, barangkali kisahnya juga tidak memiliki pesan moral. Kurangnya klimaks yang membuat penonton bersemangat. Ditambah lagi dengan plot yang datar. Disitulah kegagalan sebuah theater. Jika penulis tidak bisa mengembangkan cerita, selain akan menggagalkan theater, ia akan menggagalkan para pemain sekaligus kru yang lain. Sebaliknya, jika theater mencapai kesuksesan, maka penulis terbaik akan dipertimbangkan.

Mengulas Lebih Dalam Tentang Teater Festival Taman Oak
Teater

Mengulas Lebih Dalam Tentang Teater Festival Taman Oak

Mengulas Lebih Dalam Tentang Teater Festival Taman Oak – Teater Festival Taman Oak adalah perusahaan teater profesional di Oak Park, Illinois, di bawah kontrak dengan Actors’ Equity Association. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1975 oleh Marion Kaczmar, penduduk Oak Park dan pelindung seni, dan menampilkan karya Renaisans, hampir secara eksklusif oleh William Shakespeare, hingga 2004, ketika memperluas cakupannya ke klasik era lain.

Mengulas Lebih Dalam Tentang Teater Festival Taman Oak

americanplacetheatre – Tempat outdoornya adalah Austin Gardens, taman berhutan di dekat pusat kota Oak Park dalam jarak berjalan kaki dari restoran, landmark Frank Lloyd Wright, dan kereta Metra dan CTA. Untuk menarik lebih banyak pengikut, karya-karya Renaisans, klasik, dan modern Amerika ditambahkan ke dalam penawaran, beberapa diproduksi di dalam ruangan di Rumah Farson-Mills yang bersejarah dan, pada musim 2010-11, di ruang studio di Madison Street Theatre.

Baca Juga : Mengulas Tentang Music Theatre Works dan Neo-Futurists

The Actors’ Equity Association (AEA), adalah serikat pekerja Amerika yang mewakili mereka yang bekerja dalam pertunjukan teater langsung. AEA bekerja untuk menegosiasikan dan menyediakan kondisi hidup yang berkualitas bagi para pemain dan manajer panggung, upah yang layak huni, dan tunjangan. Sebuah teater atau produksi yang tidak diproduksi dan dilakukan oleh personel yang tergabung dalam AEA dapat dikenal sebagai “Non-Ekuitas”.

Menjelang pemogokan Aktor dan Produser tahun 1929, Hollywood, dan California pada umumnya, memiliki serangkaian pertarungan kesetaraan pekerja yang secara langsung mempengaruhi industri film. Hollywood memproduksi apa yang dianggap sebagai tiga film IWA/WIR paling penting di era pasca-Kruse. Film The Passaic Textile Strike (IWA 1926), The Miners’ Strike (1928) dan The Gastonia Textile Strike (1929), memberi penonton dan produser wawasan tentang efek dan pencapaian serikat pekerja dan pemogokan.

Film-film ini dipisahkan dengan menjadi film dokumenter saat ini dan bukan melodrama yang diproduksi untuk glamor. Pada tahun 1896 Piagam Serikat Aktor pertama diakui oleh Federasi Buruh Amerika sebagai upaya untuk menciptakan upah minimum bagi para aktor yang dieksploitasi. Baru pada 13 Januari 1913, Piagam Serikat gagal. Kemudian muncul kembali sebagai Asosiasi Ekuitas Aktor dengan lebih dari 111 aktor dengan Francis Wilson sebagai presiden dewan pendirinya.

Penonton di Austin Gardens sering piknik sebelum pertunjukan. Kadang-kadang, pertunjukan khusus oleh Oak Park Recorder Society atau acara pra-pertunjukan lainnya disajikan. Pertunjukan Hari Keluarga Khusus dan kerajinan, permainan, dan kegiatan khusus yang berpusat pada anak diadakan setidaknya dua kali dalam satu musim panas untuk mendorong keluarga memperkenalkan Shakespeare kepada anak-anak mereka.

Sejarah

Oak Park memiliki teater Shakespeare sebelum OPFT. Pada 1960-an, produser Josephine Forsberg, Ed Udovic, dan aktor-sutradara Lee Henry menciptakan Village Theatre dan memproduseri The Taming of the Shrew, A Midsummer Night’s Dream, Richard III, dan produksi lainnya di luar ruangan di bukit Field Playground di bawah naungan dari Departemen Rekreasi Village of Oak Park. Aktor yang tampil termasuk pemain Equity Val Bettin, Robert Kidd, Tom Elrod, dan Angel Casey, serta penduduk Oak Park Clifford Osborne dan Nick Cotsonas.

Bukit itu, pada waktu itu, dimahkotai di semua sisi dengan banyak semak-semak besar dan pohon-pohon kecil, menyediakan tempat alami untuk adegan pertempuran dan penghubung hutan. Profesionalisme produksi membawa, antara lain, kritikus drama Chicago Tribune yang terhormat Richard Christiansen, seorang penduduk asli Oak Parker, ke teater. Teater Festival Taman Oak dimulai pada tahun 1975 oleh Marion Kaczmar, seorang penduduk Taman Oak. Produksi pertamanya adalah A Midsummer Night’s Dream dengan pemeran yang termasuk David Mamet dan William H. Macy. Direktur artistiknya sejak saat itu termasuk Patrick O’Gara, Tom Mula, David Darlow, Dale Calandra, dan Jack Hickey.

Tahun 1980-an adalah tahun yang memabukkan bagi teater. Dengan banyaknya kontrak Actors’ Equity yang menarik aktor profesional Chicago dan kehadiran aktor non-Equity berbakat, penonton yang berjumlah 300-an dan 400-an datang untuk melihat Shakespeare di bawah bintang-bintang. Tahun 1990-an memulai tahun-tahun yang sulit bagi OPFT. Selama waktu ini jumlah teater daerah Chicago empat kali lipat dan teater lainnya, yang terinspirasi oleh kesuksesan Festival Theatre, mulai memproduksi Shakespeare secara teratur. Penurunan jumlah penonton yang diakibatkan oleh beberapa keputusan manajemen yang dipertanyakan dan penghapusan pendanaan seni dari Village of Oak Park mengharuskan penurunan jumlah kontrak Ekuitas Aktor yang dapat ditawarkan.

Pada tahun 2002 Joyce Porter, seorang aktris, sutradara, Profesor Teater di Moraine Valley Community College, dan anggota Dewan Direksi sejak 1989, menolak pemungutan suara oleh dewan untuk menghentikan produksi dan, tak lama setelah itu, terpilih sebagai Presiden papan. Porter membayangkan perluasan fokus teater menjadi pertunjukan klasik dari semua era sepanjang tahun di dalam maupun di luar ruangan. Direktur artistik baru, Jack Hickey, yang telah ditunjuk oleh presiden dewan sebelumnya, bekerja dengan Porter untuk melakukan ekspansi ini secara bertahap.

Mereka menarik anggota dewan baru dan memulai reformasi keuangan yang mengarah pada solvabilitas dalam beberapa tahun. Inovasi tambahan di bawah kepemimpinan Porter termasuk program pendidikan, termasuk program magang perguruan tinggi, pembuatan acara tur, yang kemudian direvisi dan disutradarai oleh Kevin Theis, dan lokakarya musim panas untuk remaja. Teater, dalam arti yang sangat nyata, berutang keberadaannya yang berkelanjutan atas dedikasi Porter dan Hickey. Pada tahun 2010, Kevin Theis dan Belinda Bremner terpilih sebagai co-presiden dewan dan memulai musim empat produksi yang diperluas dengan keuangan teater yang stabil. Untuk sebagian besar sejarahnya, OPFT hampir secara eksklusif menghasilkan karya-karya William Shakespeare.

Baca Juga : Sejarah Teater Dan Amfiteater Di Dunia Romawi

Ini termasuk beberapa produksi The Taming of the Shrew, A Midsummer Night’s Dream, The Tempest, The Merchant of Venice, As You Like It, dan Romeo and Juliet, serta Julius Caesar, The Comedy of Errors, Hamlet, Macbeth, Loves Labour’s Lost, dan lain-lain. Itu juga menghadirkan adaptasi asli yang terkenal dari klasik, termasuk Falstaff oleh Tom Mula dan Don Quixote oleh Dale Calandra. Pada tahun 2011 itu menyajikan History of King Henry IV, sebuah adaptasi oleh Stanton Davis dari Henry IV bagian 1 dan 2 karya Shakespeare.

Anggota Feature Actors’ Equity termasuk aktor Chicago David Mamet, David Darlow, Kristine Thatcher, Kevin Theis, Don Brearley, William J. Norris, Greg Vinkler, Aaron Christiansen, Ned Mochel, Susan Hart, Ray Andrecheck, Lanny Lutz, George Wilson, Kevin Gudahl, Mary Michell, Barbara Zahora, Henry Godinez, Steve Pickering, Kathey Logelin, Linda Kimborough, dan lainnya, serta aktor non-Ekuitas profesional seperti Dennis Grimes, David Skvarla, Mark Richard, Michael W. Halberstam, Robert Petkoff, Toni Graves, Krista Lally, Maggie Kettering, Anne Gottlieb, Peter Ash, Meredith Siemsen, dan Christopher Prentice. Jadwal produksinya yang diperluas termasuk Faith Healer, Picnic, Tartuffe, All My Sons, Cyrano de Bergerac, dan drama lainnya yang dianggap klasik dari banyak era.

Mengulas Tentang Music Theatre Works dan Neo-Futurists
Teater

Mengulas Tentang Music Theatre Works dan Neo-Futurists

Mengulas Tentang Music Theatre Works dan Neo-Futurists – Music Theatre Works (sebelumnya Light Opera Works) adalah perusahaan teater musikal nirlaba profesional di Evanston, Illinois. Didirikan pada tahun 1980 oleh Philip Kraus, Bridget McDonough, dan Ellen Dubinsky.

Mengulas Tentang Music Theatre Works dan Neo-Futurists

americanplacetheatre – Music Theatre Works telah menampilkan lebih dari 75 produksi operet dan teater musikal di Cahn Auditorium dengan 1.000 kursi di Northwestern University. Sejak tahun 1998, selain tiga produksi tahunannya di teater ini, Music Theater Works juga memproduksi pertunjukan keempat yang lebih intim, di Aula Konser Nichols yang berkapasitas 450 kursi. Perusahaan melakukan semua produksinya dalam bahasa Inggris dengan orkestra.

Baca Juga : Mengulas Lookingglass Theatre Company, MCA Stage dan Teater Marriott

Kraus adalah Direktur Artistik pertama perusahaan, melayani dari 1981 hingga 1999. Produksi pertama perusahaan terjadi pada 1981 dengan pementasan Gilbert dan Sullivan’s H.M.S. Sebelumnya. Di bawah kepemimpinan Kraus, penekanan utama perusahaan dalam pemrograman berpusat pada opera Amerika, Prancis dan Wina, dan opera Savoy Gilbert dan Sullivan.

Lara Teeter menggantikan Kraus dan menjabat sebagai Direktur Artistik hingga tahun 2004. Dia melanjutkan program operet tetapi menambahkan lebih banyak karya teater musikal dari akhir abad ke-20. Rudy Hogenmiller mengambil alih pada 2005 dan melanjutkan tren itu. Pada tahun 2017, perusahaan ini mengubah namanya dari Light Opera Works menjadi Music Theater Works. pada tahun 2019, Hogenmiller dan General Manager pendiri Bridget McDonough pensiun, digantikan oleh Kyle Dougan sebagai Direktur Artistik Produksi.

Pada tahun-tahun awalnya, perusahaan menggelar semua dua belas opera Gilbert dan Sullivan yang masih ada, termasuk konsep Elizabethan Mikado (1986) dan Ruddigore yang terinspirasi Edward Gorey/Tim Burton (1996), sebagai serta Utopia Limited (1984) dan The Grand Duke (1992) yang lebih jarang diproduksi. Perusahaan ini telah menghasilkan sejumlah pemutaran perdana Chicago, termasuk The Duchess of Chicago (1998) karya Emmerich Kálmán, The Golden Apple karya Jerome Moross (1995), dan The Beggar Student karya Karl Millöcker, serta kebangkitan seperti Oscar Straus’ The Chocolate Soldier (1987) dan A Waltz Dream (1992) (keduanya dengan terjemahan oleh Kraus dan penulis lirik Gregory Opelka), Babes karya Victor Herbert di Toyland (1994) dan The Red Mill (1992) dan Kota Indah karya Leonard Bernstein (1996).

Perusahaan memulai siklus Kurt Weill pada tahun 1989 dimulai dengan Lady in the Dark (1990), dan termasuk One Touch of Venus (1997) dan Knickerbocker Holiday (1993). Pada tahun 1998, selain tiga pertunjukan tahunannya di Cahn Auditorium, Light Opera Works juga mulai memproduksi pertunjukan keempat yang lebih intim setiap tahun di Tahap Kedua dengan 250 kursi atau di Nichols Concert Hall. Ini termasuk operet klasik seperti The Isle of Tulipitan karya Jacques Offenbach, karya baru seperti Soup du Jour dan No Way to Treat a Lady, revues seperti Side by Side by Sondheim, dan kebangkitan seperti Darling of the Day.

Neo-Futurists

Neo-Futurists adalah grup teater eksperimental yang didirikan oleh Greg Allen pada tahun 1988, berdasarkan estetika kejujuran, kecepatan, dan singkatnya. Neo-Futurist dalam teater terinspirasi oleh gerakan Futuris Italia dari awal abad ke-20. Arsitek, desainer, dan seniman Neo-Futuris percaya pada kota-kota ramah lingkungan yang diserbuki oleh seni dan teknologi untuk memberikan kualitas hidup yang lebih baik. definisi Neo-Futurisme dalam seni dan arsitektur berasal dari referensi laporan PBB Our Common Future.

Estetika Neo-Futuris menuntut segala sesuatu yang terjadi di teater mereka menjadi non-ilusi, yang berarti mereka tidak berpura-pura. aktor hanya bermain sendiri. Semua drama berlangsung di atas panggung, khususnya, panggung di mana mereka dilakukan, di masa sekarang. Jika salah satu pemain melaporkan bahwa sesuatu telah terjadi, Anda dapat bertaruh bahwa itu benar-benar terjadi. Sebagian besar karya mereka mengandung kemungkinan kegagalan, komponen teatrikal unik yang membuat mereka dan penonton tetap jujur.

Drama mereka sangat eklektik, menyentuh semua genre dan nada. drama mungkin politik, satir, pribadi, tragis, komik, abstrak, musik, surealis, puitis, dan sebagainya. Intinya adalah bahwa Neo-Futurisme tidak menerima “penangguhan ketidakpercayaan”—ia tidak berusaha membawa penonton ke tempat lain di waktu lain dengan orang lain mana pun. Idenya adalah untuk menangani apa yang terjadi di sini dan sekarang.

Neo-Futurist dimulai dengan acara Too Much Light Makes the Baby Go Blind: 30 Plays in 60 Minutes, sering disingkat TMLMTBGB (meskipun banyak yang menyebutnya hanya sebagai TML). Selama beberapa tahun pertama, gerakan Neo-Futuris seluruhnya terdiri dari TMLMTBGB, tetapi kemudian diperluas untuk mencakup “produksi prime time.” Produksi ini dimulai larut malam, berbeda dengan waktu mulai larut malam TMLMTBGB (11:30 di Chicago, 10:30 di New York).

The Neo-Futurists telah menerbitkan tiga buku drama dari TMLMTBGB – dua buku drama reguler, dan satu buku drama yang hanya menggunakan satu aktor. Mereka juga telah merilis satu CD rekaman drama dari Too Much Light Makes the Baby Go Blind, satu video, dan rekaman Jokes and them Relation to the Unconscious, sebuah drama yang digambarkan sebagai upaya untuk menghancurkan komedi dengan menganalisisnya sampai mati. Pada tahun 2008 Neo-Futurist New York memakai (Not) Just a Day Like Any Other, empat cerita otobiografi yang dijalin bersama dengan video musik Bollywood yang menyertainya, hubungan yang dipetakan melalui PowerPoint, dan margarita untuk semua.

Pada tahun 2011, Neo-Futurist New York menghasilkan karya asli, “Locker 4173b,” di mana Neo-Futurist Joey Rizzolo dan Christopher Borg membeli loker penyimpanan yang diambil alih dan, sebagai arkeolog amatir, menggali, membuat katalog, dan mencatat temuan mereka. ] Pertunjukan tersebut menerima pujian kritis dan menerima Penghargaan Teater Inovatif New York untuk Produksi Seni Pertunjukan Luar Biasa pada tahun 2011.

New York Neo-Futurists juga merupakan penerima Penghargaan Teater Inovatif New York untuk ‘Outstanding Performance Art Production’ pada tahun 2006, 2011, & 2017, ‘Outstanding Ensemble’ pada tahun 2009, dan Caffe Cino Award 2010. Mereka juga telah dinominasikan untuk dua nominasi. Penghargaan Drama Desk pada tahun 2012 dan 2014. Pada tahun 2009, perusahaan New York memenangkan jajak pendapat Pilihan Pembaca Suara Desa untuk Seni Pertunjukan Terbaik dan dinobatkan sebagai salah satu People of the Year nytheatre.

Mereka memberanikan diri untuk memproduksi film pendek di bawah payung estetika Neo-Futurist pada tahun 2007 dan pada tahun 2020 selama pandemi global memulai podcast dua kali seminggu yang disebut ‘Hit Play’. Pada bulan November 2016, Greg Allen mengumumkan dalam siaran pers email bahwa ia bermaksud untuk mencabut hak perusahaan Chicago untuk melakukan TMLMTBGB.

Baca Juga : Teater Broadway Drama dan Musikal

Allen telah berhenti menjadi anggota ansambel pertunjukan empat tahun sebelumnya, dan dalam pengumumannya dia menyatakan niatnya untuk membentuk sebuah perusahaan baru untuk melakukan pertunjukan sebagai cara untuk “memerangi pemerintahan Trump yang baru.” Dalam sebuah pernyataan tanggapan, Neo-Futurist menyatakan bahwa mereka “kecewa karena telah sampai pada kesimpulan ini,” tetapi “sepanjang sejarah panjang kami dengan Greg telah ada perbedaan artistik yang cukup besar dan konflik pribadi yang tidak dapat didamaikan.”

Selain itu, mantan direktur artistik dan anggota ansambel membantah klaim Allen bahwa perpecahan itu dimotivasi oleh politik eksternal, dengan alasan konflik kepribadian yang sedang berlangsung. Dalam solidaritas dengan perusahaan Chicago, produksi Too Much Light di New York dan San Francisco juga ditutup pada bulan Desember itu. Selanjutnya, Neo-Futurists mengembangkan dan membuka pertunjukan larut malam mingguan baru pada tahun 2017 berjudul The Infinite Wrench di ketiga cabang untuk terus menampilkan drama berdurasi dua menit mereka. Ansambel Chicago secara khusus mencapai permainan ke 10.000 mereka pada tanggal 29 September 2017.

Mengulas Lookingglass Theatre Company, MCA Stage dan Teater Marriott
Teater

Mengulas Lookingglass Theatre Company, MCA Stage dan Teater Marriott

Mengulas Lookingglass Theatre Company, MCA Stage dan Teater Marriott – Lookingglass Theatre Company adalah perusahaan teater nirlaba di Chicago, Illinois. The Lookingglass Company terdiri dari seniman lintas disiplin: 24 Anggota Ensemble dan 23 Associate Artistik. Ensembel termasuk David Schwimmer, Joey Slotnick dan Mary Zimmerman. Rekan artistik termasuk Deanna Dunagan. Lookingglass memenangkan Penghargaan Tony Teater Regional 2011 dan telah memenangkan lebih dari 45 Penghargaan Joseph Jefferson dalam 30 Musimnya.

Mengulas Lookingglass Theatre Company, MCA Stage dan Teater Marriott

americanplacetheatre – Glassworks adalah program Pengembangan Play Baru Lookingglass. Perusahaan ini telah memproduksi 66 World Premiere, dan memiliki tiga drama World Premiere yang dijadwalkan untuk Musim 2018-19 berikutnya. Lookingglass mensponsori residensi di sekolah dan program pertunjukan siang siswa untuk siswa di Chicago Public Schools.

Baca Juga : Mengulas Lifeline Theatre dan Teater iO 

Perusahaan juga menawarkan kelas dan perkemahan musim panas artistik untuk kaum muda. Pada tahun 2006, Lookingglass mendirikan The Young Ensemble, di mana anak-anak merancang dan menghasilkan karya mereka sendiri. Lookingglass berpartisipasi dalam Reflect Series, serangkaian diskusi panel pasca-pertunjukan hari Minggu yang menampilkan pakar lokal.

Sejarah Lookingglass Theatre Company

Lookingglass didirikan pada tahun 1988 oleh David Schwimmer, David Catlin, Eva Barr, Thom Cox, Lawrence DiStasi, Joy Gregory, David Kersnar, dan Andy White. Produksi pertama perusahaan, Through the Lookingglass, disutradarai oleh David Kersnar dan diproduksi di Great Room di Jones Residential College di kampus Northwestern University.

Perusahaan tersebut telah memproduksi lebih dari enam puluh drama premier dunia, termasuk Metamorphoses karya Mary Zimmerman, serta adaptasinya dari The Arabian Nights dan The Odyssey. Perusahaan ini juga menayangkan dan melakukan tur penggambaran ulang yang digerakkan oleh sirkus David Catlin tentang Alice in Wonderland karya Lewis Carroll dalam Lookingglass Alice dan Moby Dick karya Herman Melville. Produksi lainnya termasuk adaptasi David Schwimmer dari The Jungle dan Studs Terkel’s Race karya Upton Sinclair: How Blacks and Whites Think and Feel about the American Obsession.

Produksi terbaru termasuk 20.000 Leagues Under the Seas karya Jules Verne, diadaptasi oleh David Kersnar dan Althos Low Plantation!, sebuah drama tentang reparasi, ditulis oleh Anggota Ensemble Kevin Douglas dan disutradarai oleh Anggota Ensemble David Schwimmer Beyond Caring, dibuat oleh penulis dan sutradara Inggris Alexander Zeldin. Pada tahun 2003, Lookingglass pindah ke dalam gedung Pekerjaan Air Menara Air Chicago di Near North Side, Chicago. Panggung utama bergaya kotak hitam, artinya tempat duduk dapat diatur ulang untuk setiap produksi.

Seniman Lookingglass dapat mengkonfigurasi ulang pengaturan panggung dan tempat duduk untuk memenuhi kebutuhan desain untuk produksi tertentu. Teater memiliki kapasitas maksimum 240 orang, termasuk 60 kemungkinan kursi di tingkat balkon yang dapat dilepas. Ada juga ruang studio serba guna, yang digunakan untuk program pendidikan, acara khusus, dan latihan.  Dirancang oleh Morris Architects Planners, ruang ini merupakan landmark yang telah diubah. Ini merumahkan ruang pertunjukan Lookingglass, lobi, ruang ganti, dan area konsesi, serta Perpustakaan Umum Chicago.

Selain itu, stasiun ini terus memompa 125 juta galon air ke sisi utara Chicago setiap hari. Sebuah perusahaan teater keliling selama bertahun-tahun, Lookingglass pindah ke rumah permanen pada 14 Juni 2003, dengan teater baru di Menara Air yang telah direnovasi. Pekerjaan Air di Magnificent Mile Chicago. Produksi pertamanya di ruang baru adalah adaptasi dari Studs Terkel’s Race, diadaptasi dan disutradarai oleh David Schwimmer.

2. Teater Marriott

Teater Marriott di Lincolnshire, Illinois adalah teater regional daerah Chicago yang disegani. Terlampir di Marriott Lincolnshire Resort, teater menghasilkan rata-rata lima musikal setiap tahun, disajikan dalam putaran, serta produksi yang ditujukan untuk penonton yang lebih muda. Sebuah orkestra live kecil menyediakan iringan.

Didirikan pada Desember 1975, The Marriott Theatre telah menampilkan lebih dari 170 musikal dan saat ini dipimpin oleh Produser Eksekutif Terry James, Direktur Artistik Aaron Thielen, dan Direktur Artistik Andy Hite. ni adalah teater musikal yang paling banyak berlangganan di negara ini.

Sejarah Teater Marriott

Teater Marriott telah menghadirkan lebih dari 3.000 aktor profesional dalam teater musikal klasik Amerika, musikal baru, dan musikal “pemikiran ulang”. Broadway telah lama menganggap Teater Marriott sebagai tempat utama untuk meluncurkan pertunjukan ke pasar regional dengan pemutaran perdana. produksi A Chorus Line, Catur, Baby, Grand Hotel, Mereka Memainkan Lagu Kami, The Goodbye Girl, The First, Miss Saigon, Cats, Sunset Boulevard, Beauty and the Beast, Millie yang Sangat Modern, Produser, dan Wanita Kecil.

Sebagai anggota pendiri Aliansi Nasional untuk Teater Musikal, Teater Marriott membina seniman dalam menciptakan karya baru untuk panggung. Hasilnya adalah serangkaian Premier Amerika dan Dunia termasuk Matador, yang kemudian memainkan West End London. Annie Warbucks, meluncurkan tur nasional dan membuka Broadway di New York untuk mendapatkan sambutan hangat. Phantom of the Country Palace, Grover’s Corners, Maury Yeston’s History Loves Company (1991), Windy City, The New Yorkers, Queen of the Stardust Ballroom, Peggy Sue Got Married, Once Upon a Time in New Jersey, The All Night Strut, A Irama Menarik, Menikah Hidup, Anak Laki-Laki Bowery, Untuk Anak Laki-Laki, dan Pahlawan.

Teater untuk Pemirsa Muda Marriott telah menampilkan banyak karya orisinal serta dongeng klasik. Hingga saat ini, Marriott’s Theatre for Young Audiences telah menampilkan lebih dari 45 produksi. Setiap tahun, musikal ini memperkenalkan lebih dari 100.000 anak ke teater langsung. Secara keseluruhan, Teater Marriott menarik lebih dari 400.000 orang ke Lincolnshire setiap tahun.

3. MCA Stage

MCA Stage adalah Museum Seni Kontemporer, program seni pertunjukan Chicago. Didirikan pada tahun 1996 dengan pembukaan gedung baru MCA di Chicago, Illinois. Direktur Program Kinerja MCA Peter Taub diangkat ke posisinya pada tahun 1996. Taub adalah direktur eksekutif Randolph Street Gallery sebelum bergabung dengan MCA. Tahun pertamanya pemrograman termasuk pemain trompet jazz Latin Jerry Gonzalez, reedist eksperimental Douglas Ewart, dan seniman improvisasi bebas lokal Liof Munimula.

Sejarah MCA Stage

MCA Stage telah menampilkan pertunjukan teater, tari, musik, multimedia, dan film lokal, nasional, dan internasional dalam 15 tahun sejarahnya. MCA Stage dikenal sebagai “presenter seni interdisipliner paling aktif di Chicago” selain bekerja dengan organisasi komunitas lokal untuk presentasi bersama seni pertunjukan. Program pertunjukan mengembangkan Artists Up Close, yang merupakan serangkaian pembicaraan pasca-pertunjukan, panel, diskusi, dan lokakarya yang dipimpin seniman yang dirancang untuk melibatkan penonton dengan para seniman.

Musim 2009 menampilkan 80 pertunjukan yang menampilkan tarian, musik, teater, dan bentuk lintas disiplin, serta 40 diskusi atau lokakarya dari Dekat Artis. Time is Not Even, Space is Not Empty oleh seniman tari Jepang-Amerika Eiko & Koma adalah proyek pameran dan pertunjukan kombinasi pertama yang dikuratori Taub untuk MCA. Pameran 2011 terdiri dari tiga pertunjukan—Naked, The Caravan Project, dan Regeneration—dan presentasi galeri.

Baca Juga : Mengenal Teater Anatomi Terindah Di Italia

Pada bulan September 2010, MCA dan Redmoon Theater yang berbasis di Chicago memproduksi bersama proyek The Astronaut’s Birthday, tontonan seni publik multimedia yang terinspirasi oleh fiksi ilmiah dan buku komik yang diproyeksikan ke fasad MCA saat penonton menonton dari alun-alun MCA. Produksi tersebut menggunakan teknologi baru, pertunjukan langsung, dan gambar bayangan yang diilustrasikan dengan tangan untuk menampilkan halaman balik produksi setinggi 80 kaki seperti buku komik.

Perusahaan teater yang berbasis di New York, Elevator Repair Service, menampilkan Gatz di MCA dalam debut perusahaan di Chicago. Pertunjukan tersebut penceritaan ulang kata demi kata dari versi lengkap The Great Gatsby karya F. Scott Fitzgerald membutuhkan waktu enam jam saat para pemain memerankan kembali cerita tersebut.

Mengulas Lifeline Theatre dan Teater iO
Teater

Mengulas Lifeline Theatre dan Teater iO

Mengulas Lifeline Theatre dan Teater iO – Lifeline Theater didirikan di Chicago, Illinois, Amerika Serikat, pada tahun 1983 oleh lima lulusan Universitas Northwestern Meryl Friedman, Suzanne Plunkett, Kathee Sills, Sandy Snyder Pietz, dan Steve Totland. Perusahaan pindah ke lokasi permanennya di Rogers Park —sebuah gardu induk Commonwealth Edison yang telah diubah pada tahun 1986. Fasilitas ini mencakup teater dengan 99 kursi, ruang latihan dan kantor, toko adegan, dan penyimpanan kostum, prop, dan pemandangan.

Mengulas Lifeline Theatre dan Teater iO

americanplacetheatre – Lifeline Theater telah menerima banyak penghargaan dan nominasi untuk program dewasa dan anak-anak: Sejak 1986, anggota Lifeline telah menerima 48 Joseph Jefferson Awards (baik Ekuitas dan Non-Ekuitas, berbagai bidang pekerjaan) sambil dinominasikan 135 kali. Itu juga menerima penghargaan Setelah Gelap untuk keunggulan dalam teater Chicago. Pada tahun 2007, Lifeline dihormati oleh Komite Penghargaan Joseph Jefferson dengan Kutipan Khusus untuk kontribusi 25 tahun ke teater Chicago. Menghormati pemrograman anak-anak Lifeline itu.

Baca Juga : Berikut Perusahaan Teater Yang Berdiri Di Chicago

New City menamai Lifeline sebagai Perusahaan Teater Anak Terbaik di Chicago pada tahun 2000, dan Majalah Chicago menamai Perusahaan Anak Terbaik Lifeline pada tahun 2002. Pada tahun 1991, Lifeline menerima penghargaan dari Aliansi Teater Illinois untuk Kontribusi Luar Biasa untuk Teater Anak, dan pada tahun 2006 Kota Chicago mempersembahkan Lifeline Theatre dan Joyce Kilmer School dengan penghargaan khusus untuk menghormati kemitraan pendidikan selama 15 tahun.

Anggota ensemble Meryl Friedman memenangkan Penghargaan Distinguished Play 1999 di Kategori Dasar dari American Alliance of Theatre dan Pendidikan untuk adaptasinya dari Journey of the Sparrows, diproduksi di Lifeline pada tahun 1996. The American Al Liance for Theatre and Education menganugerahi Lifeline Penghargaan Prestasi Artistik Sara Spencer 2003 untuk pencapaian yang berkelanjutan dan sukses di bidang teater untuk penonton muda.

Sejarah Lifeline Theatre

Sejarah Lifeline Theatre dari pekerjaan luar biasa termasuk produksi MainStage dari Pride and Prejudice, The Overcoat, The Left Hand of Darkness, The Talisman Ring, Jane Eyre, Cat’s Cradle, Around the World in 80 Days, The Killer Angels, A Room with a View, Pulau Dr. Moreau, The Mark of Zorro, Treasure Island, Neverwhere, The Moonstone, Watership Down, dan The Count of Monte Cristo.

Lifeline juga memproduksi adaptasi perdana dunia dari setiap volume JRR Tolkien The Lord of the Rings (The Fellowship of the Ring, The Two Towers, dan The Return of the Ring) dan empat angsuran dari misteri Dorothy L. Sayers Lord Peter Wimsey (Whose Body?, Strong Poison, Gaudy Night, dan Busman’s Honeymoon). Produksi Family MainStage termasuk A Wrinkle in Time, Lizard Music, The Snarkout Boys and the Avocado of Death, The Phantom Tollbooth, Journey of the Sparrows, The Silver Chair, dan Johnny Tremain.

Pada tahun 1986 Lifeline meresmikan program KidSeries-nya. Produksinya termasuk Mr. Popper’s Penguins, Mike Mulligan dan Steam Shovel-nya, Bunnicula, James and the Giant Peach, The Story of Ferdinand, Mrs. Piggle-Wiggle, My Father’s Dragon, Click Clack Moo: Cows That Type, The Stinky Cheese Man , Bebek untuk Presiden, Kisah Nyata 3 Babi Kecil!, Kelinci Beludru, Naga Terakhir, dan Arnie si Donat.

Anggota Artistic Ensemble Lifeline Theatre adalah: Patrick Blashill, Christina Calvit, Victoria DeIorio, Alan Donahue, Kevin D. Gawley, Peter Greenberg, James E. Grote, Chris Hainsworth, John Hildreth, Paul S. Holmquist, Elise Kauzlaric, Robert Kauzlaric, Frances Limoncelli, Katie McLean Hainsworth, Dorothy Milne (Sutradara Artistik), Shole Milos, Sandy Snyder Pietz, Suzanne Plunkett, Phil Timberlake, Jenifer Tyler, Christopher M. Walsh, dan Elizabeth Powell Wislar. Anggota emeritus meliputi: Eric Lane Barnes, Meryl Friedman, Rebecca Hamlin, James Sie, dan Steve Totland.

Teater iO

iO, atau iO Chicago, (sebelumnya dikenal sebagai “ImprovOlympic”) adalah teater improvisasi dan pusat pelatihan di pusat Chicago, dengan bekas cabang di Los Angeles bernama iO West dan di Raleigh, Carolina Utara bernama iO South. Teater mengajarkan dan menyelenggarakan pertunjukan komedi improvisasi. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1981 oleh Del Close dan Charna Halpern. Teater ini memiliki banyak alumni terkenal, termasuk Amy Poehler dan Stephen Colbert.

iO berkonsentrasi pada struktur improvisasi “bentuk panjang”, berbeda dengan format “bentuk pendek” atau “permainan improvisasi” dari Theatresports, ComedySportz, atau acara televisi Whose Line Is It Anyway? Karya khas iO adalah “Harold”, dan teater tersebut menampilkan bentuk improvisasi lainnya, serta komedi sketsa dan komedi stand-up.

Sejarah Teater iO

ImprovOlympic dibuat pada tahun 1981 menempatkan tim improvisasi komedi yang bersaing di atas panggung di depan penonton. Ini adalah gagasan David Shepherd yang awalnya menciptakan format pada tahun 1972 di New York dengan Howard Jerome. David Shepherd menggunakan Theatre Games, yang dibuat sebelumnya oleh Viola Spolin, sebagai cara bagi tim untuk bersaing. Kelas dan pertunjukan ImprovOlympic pertama berlangsung di The Players Workshop di Chicago, di mana Charna Halpern adalah siswa improvisasi. Charna Halpern menjadi asisten David Shepherd, dan akhirnya menjadi produser kompetisi.

Ada juga kompetisi di jaringan bar dan klub lokal. Pada tahun 1982, The ImprovOlympic pindah dari The Players Workshop ke ruangnya sendiri di teater CrossCurrents Thomas Goodman, 3207 N. Wilton Street. Tim mulai terbentuk dari setiap rombongan improvisasi besar di Chicago. Pertunjukan mulai bergeser ke pendekatan bentuk panjang pada tahun 1983. Pada tahun 1995, The ImprovOlympic pindah ke lokasinya di Clark St. di Chicago. Teater tambahan, iO West dibuka oleh Paul Vaillancourt di Los Angeles, California pada 1997.

Dikelola oleh Colleen Doyle dan Zach Huddleston, sebelum ditutup pada 2018. Pada tahun 2001, Komite Olimpiade Internasional secara hukum mengancam teater atas penggunaan nama “ImprovOlympic” dan nama itu kemudian diubah menjadi “iO.” Pada tanggal 2 September 2005, iO mengadakan pertunjukan ulang tahun ke-25 di Chicago Theatre di pusat kota Chicago. Mikrofon nirkabel mati tak lama setelah pertunjukan, tetapi para improvisasi berkumpul dan bermain menggunakan mikrofon kabel selama sisa pertunjukan.

Selebriti veteran program iO yang kembali bermain termasuk Mike Myers, Tim Meadows, Amy Poehler, dan Ike Barinholtz. Pembukaan lagu Harold dilakukan oleh tim house iO paling veteran “The Reckoning.” “Masters of the Harold” dan “Stand out” sebuah DVD The Reckoning termasuk dalam buku Art By Committee sekuel Truth in Comedy. Pada Agustus 2014, setelah hampir 20 tahun di lingkungan Wrigleyville Chicago, Charna Halpern membeli sebuah bangunan di lingkungan Lincoln Park dan memindahkan Teater iO ke rumah barunya di 1501 N. Kingsbury St.

Baca Juga : Sejarah Teater Dan Amfiteater Di Dunia Romawi

Pada 18 Juni 2020, diumumkan bahwa iO akan ditutup secara permanen. Kontroversi terjadi apakah penutupan itu karena kesulitan keuangan atau tuduhan rasisme yang muncul dalam bentuk petisi online yang mulai beredar hanya beberapa hari sebelumnya. Halpern menekankan bahwa alasannya semata-mata finansial, menyoroti tagihan pajak properti hampir $ 100.000 yang “harus keluar dari tabungan pribadinya” karena teater tidak menghasilkan pendapatan apa pun sebagai akibat dari pandemi COVID-19 dan mengakui bahwa , jika bukan karena pandemi, dia tidak akan tutup.

“Saya berusia 68 tahun,” katanya, “Ini menakutkan bagi saya. Kami berada dalam pandemi sekarang dan tidak ada akhir yang terlihat. Bahkan jika kami dapat membuka dengan setengah kapasitas, itu tidak akan berhasil. ” Pada bulan Juli 2021 teater tersebut dibeli oleh Scott Gendell dan Larry Weiner dari Chicago. Duo ini berniat untuk melanjutkan pertunjukan dan kelas.

Berikut Perusahaan Teater Yang Berdiri Di Chicago
Teater

Berikut Perusahaan Teater Yang Berdiri Di Chicago

Berikut Perusahaan Teater Yang Berdiri Di Chicago – Goodman Theater adalah perusahaan teater profesional yang berlokasi di Chicago’s Loop. Bagian utama dari panggung teater Chicago, ini adalah organisasi teater nirlaba tertua di kota yang aktif saat ini. Bagian dari kompleks teaternya yang sekarang menempati properti Harris dan Selwyn Theaters yang terkenal.

Berikut Perusahaan Teater Yang Berdiri Di Chicago

1. Goodman Theatre

americanplacetheatre – Pada tahun 1992, perusahaan teater menerima Penghargaan Teater Regional Tony, bergabung dengan Teater Steppenwolf sebagai penerima penghargaan yang berbasis di Chicago. Sejak itu, tiga perusahaan lain yang berbasis di Chicago, Victory Gardens Theatre (tahun 2001), Chicago Shakespeare Theatre (tahun 2008), dan Lookingglass Theatre Company (tahun 2011) juga telah menerima penghargaan, menjadikan Chicago kota paling dikenal di negara ini oleh penghargaan teater langsung yang bergengsi ini.

Baca Juga : Beberapa Tempat Teater Yang Dekat Dengan Chicago Park

The Goodman juga telah memenangkan banyak penghargaan Joseph Jefferson. Dengan produksi Radio Golf pada tahun 2007, Goodman menjadi teater pertama yang melakukan produksi masing-masing dari sepuluh drama dalam siklus Pittsburgh bulan Agustus Wilson.

Teater telah menampilkan A Christmas Carol setiap tahun pada bulan Desember sejak tahun 1970-an.

Produksi lain yang telah dipentaskan Goodman selama bertahun-tahun termasuk Hay Fever, Lady Windermere’s Fan, The Little Foxes, You Can’t Take it with You, Born Yesterday, Pal Joey, To Be Young, Gifted and Black (play), Guys and Dolls , Kebodohan Talley, Rumah yang Tidak Dimaksudkan untuk Berdiri, Permainan Prajurit, Pagar, Minggu di Taman bersama George, Kunjungan, Menari di Lughnasa, Arcadia, Floyd Collins, Senjata Hollywood, Makan Malam Bersama Teman, Kambing, atau Siapa Sylvia ?, Cahaya di Piazza, Aku Istriku Sendiri, dan Lubang Kelinci.

The Goodman didirikan pada tahun 1925 sebagai penghormatan kepada dramawan Chicago Kenneth Sawyer Goodman, yang meninggal dalam Pandemi Influenza Hebat pada tahun 1918. Teater ini didanai oleh orang tua Goodman, Tuan dan Nyonya William O. Goodman, yang menyumbangkan $250.000 kepada Institut Seni Chicago untuk mendirikan perusahaan perbendaharaan profesional dan sekolah drama di Sekolah Institut Seni Chicago. Teater pertama dirancang oleh arsitek Howard Van Doren Shaw (di lokasi yang sekarang ditempati oleh Modern Wing museum), meskipun desainnya sangat terhambat oleh pembatasan lokasi yang mengakibatkan akustik yang buruk dan kurangnya ruang untuk pemandangan dan efek.

Upacara pembukaan pada 20 Oktober 1925, menampilkan tiga drama Kenneth Sawyer Goodman: Back of the Yards, The Green Scarf, dan The Game of Chess. Dua malam kemudian teater itu menampilkan pertunjukan publik pertamanya, The Forest karya John Galsworthy. Perusahaan ini terutama melakukan produksi siswa dengan penambahan pemain profesional hingga tahun 1950-an. Pada tahun 1969 di bawah direktur artistik, John Reich, akhirnya menjadi perusahaan yang sepenuhnya profesional. Pada tahun 1978, sekolah drama menjadi bagian dari Universitas DePaul.

Pada tahun 2000, perusahaan pindah ke fasilitas barunya di 170 North Dearborn di distrik teater Chicago. Proyek seluas 171.000 kaki persegi (15.900 m2) dirancang oleh KPMB Architects, DLK Architecture Inc., McClier Corporation, arsitek terkait. Ini memiliki dua auditorium yang sepenuhnya modern, bernama Albert dan Owen, setelah dua anggota keluarga Goodman yang terus menjadi donor utama. Pada bulan Agustus tahun itu, Associate Artistic Director Michael Maggio meninggal dan perusahaan mendirikan Michael Maggio Emerging Designer Award untuk menghormatinya yang dianugerahkan bersama Michael Merritt Award untuk Keunggulan dalam Desain dan Kolaborasi.

2. First Folio Theatre

First Folio Theater adalah perusahaan teater nirlaba yang berafiliasi dengan Actors’ Equity Association. Didirikan pada tahun 1996, First Folio, awalnya bernama First Folio Shakespeare Festival, terletak di lahan Mayslake Peabody Estate di Oak Brook, Illinois, Amerika Serikat. Folio Pertama menggunakan “Metode Folio” yang dikembangkan oleh Patrick Tucker (pada suatu waktu di Royal Shakespeare Company), yang pertama kali memperkenalkan pendekatannya kepada aktor, sutradara, dan guru Amerika dalam serangkaian lokakarya yang disponsori oleh Riverside Shakespeare Company of New York Kota di The Shakespeare Center mulai tahun 1982, yang membangkitkan minat terhadap Folio Pertama.

Metode Folio menggunakan teks Folio Pertama William Shakespeare untuk menerangi petunjuk tekstual bagi para aktor dan penonton. Teater Folio Pertama terdaftar sebagai Festival Besar dalam buku Shakespeare Festivals Around the World oleh Marcus D. Gregio (Editor), 2004. First Folio saat ini memiliki tiga tempat pertunjukan terpisah di lahan Mayslake Peabody Estate yang bersejarah. Tempat pertama yang dibuat adalah panggung terbuka, dibangun pada tahun 1997 dan terletak berdekatan dengan Kapel Portiuncula yang indah. Tempat duduk di halaman memungkinkan hingga 500 penonton untuk menikmati piknik sambil menonton Shakespeare di bawah bintang.

Tempat kedua adalah teater kamar Folio Pertama, dibuka pada tahun 2004 dan terletak di perpustakaan resmi Mayslake Hall. Dengan tempat duduk untuk 80 orang, tempat ini digunakan untuk produksi yang lebih intim. Tempat ketiga adalah Aula Acara, dibuka pada tahun 2008 dan terletak di Sayap Retret Mayslake Hall. Tempat ini dapat menampung hingga 130 orang dan merupakan tempat dalam ruangan utama First Folio. Selain pementasan formal, program Educational Outreach First Folio juga menawarkan empat pertunjukan tur pendidikan dan program artist-in-residence.

Empat pertunjukan tur termasuk Master Shakespeare and His Stories, dirancang untuk anak-anak usia sekolah dasar. Warring and Wooing Shakespeare, The Fifty Minute Midsummer Night’s Dream, dan Edgar Allan Poe dan Tell-Tale Heart, semuanya ditujukan untuk siswa sekolah menengah dan atas. First Folio telah memberikan lebih dari 250 pertunjukan pertunjukan tur mereka untuk lebih dari 125.000 siswa di seluruh Illinois dan Iowa. Program-program ini termasuk dalam Daftar Tur Seni Dewan Seni Illinois. Program penjangkauan Folio Pertama dipilih sebagai Artists-in-Residence untuk Program Seni Quad Cities pada November 2006.

3. Factory Theater

The Factory Theatre adalah perusahaan teater Chicago yang didirikan pada tahun 1992. Awalnya bekerja dari teater etalase 50 kursi di lingkungan Rogers Park di bagian utara Chicago, perusahaan telah menghasilkan lebih dari 100 pertunjukan selama keberadaannya (semua naskah asli ditulis oleh anggota ansambel). Jadwal khas selama lima musim pertama Teater Pabrik adalah pertunjukan Kamis malam, pertunjukan panggung utama Jumat/Sabtu, dan pertunjukan larut malam Jumat/Sabtu.

Pada tahun 1997, setelah bertahun-tahun perbaikan berkelanjutan dan renovasi teater dalam upaya yang gagal untuk memenuhi persyaratan kode bangunan, perusahaan pindah dari etalase Rogers Park dan ke ruang Footsteps Theatre di Clark Street di lingkungan Andersonville. Mereka berkeliling dari tahun 2000-2003 kemudian bertempat tinggal di Prop Thtr di Chicago. Pada 2015, mereka telah pindah ke ruang 70 kursi baru mereka tepat di Rogers Park di Howard Street tepat di sebelah CTA Red Line.

Pada tahun 2017, Factory mengumumkan pemilihan tim kepemimpinan artistik baru mereka, Co-Artistic Director Stacie Barra dan Manny Tamayo. Barra dan Tamayo menggantikan Scott OKen yang menjabat sebagai Artistic Director sejak 2007. Sebelum 2007, Direktur Artistik adalah anggota pendiri dan tokoh radio Nick Digilio. The Factory Theatre West, terdiri dari anggota ansambel Factory Theatre yang telah pindah ke Los Angeles, menghasilkan lima produksi dari 1999-2001. Semua produksi adalah remount dari pertunjukan Teater Pabrik masa lalu atau karya asli.

Beberapa Tempat Teater Yang Dekat Dengan Chicago Park
Teater

Beberapa Tempat Teater Yang Dekat Dengan Chicago Park

Beberapa Tempat Teater Yang Dekat Dengan Chicago Park – Teater Benteng adalah tempat utama untuk seni teater di kota Edmonton, Alberta, Kanada, yang terletak di pusat kota di Churchill Square. Ini adalah teater regional terbesar ketiga di Kanada. Itu dimulai di bekas Benteng Bala Keselamatan yang dibeli oleh Joseph H. Shoctor, James L. Martin, Ralph B. MacMillan, dan Sandy Mactaggart.

Beberapa Tempat Teater Yang Dekat Dengan Chicago Park

1. Citadel Theatre atau Teater Benteng

americanplacetheatre – Produksi teater pertama yang dilakukan adalah Who’s Afraid of Virginia Woolf?. Teater ini didirikan pada 12 Oktober 1965 dengan malam pembukaan pertamanya pada 10 November 1965.  Di lokasinya saat ini, Benteng memiliki perbedaan sebagai satu-satunya tempat di mana musik Jule Styne Pieces of Eight telah diproduksi. Organisasi tersebut pindah ke gedung yang sekarang tidak jauh dari Churchill Square pada tahun 1976.

Baca Juga : 3 Tempat Perusahaan Produksi Teater Ternama

Arsitek Barton Myers mendesain strukturnya. Bangunan ini menampung Teater Maclab, Shoctor dan Klub (resminya Rice), Zeidler Hall (rumah dari Teater Api Cepat), Amfiteater Tucker, dan Sekolah Teater Foote. Maclab dan Tucker adalah bagian dari Lee Pavilion, di tengah Edmonton.

2. Copernicus Center

Copernicus Center (sebelumnya Gateway Theatre) adalah bekas istana film dengan 1.890 kursi yang sekarang menjadi bagian dari Copernicus Center di area komunitas Jefferson Park Chicago di Cook County, Illinois, Amerika Serikat. Pusat Copernicus terletak di 5216 W. Lawrence Avenue. Bekas Gateway Theatre dirancang oleh arsitek Mason Rapp dari perusahaan bergengsi Rapp and Rapp, yang terkenal dengan desain teater mewah mereka tidak hanya di Chicago (Chicago, Oriental, dan Palace Theatres) tetapi di seluruh Amerika Serikat. Ini adalah satu-satunya teater atmosfer yang masih ada di Chicago.

27 Juni 1930 adalah hari pembukaan istana film deluxe baru Jefferson Park. Perayaan selama seminggu di daerah menjelang pembukaan ditutup dengan parade raksasa yang disponsori oleh bisnis daerah. Semua harian Chicago meliput acara tersebut, dan faktanya, Chicago Herald-Examiner memuat satu halaman penuh yang menyatakan teater baru itu sebagai “teater paling sempurna secara akustik di dunia.” Laporan itu tidak bersalah atas sensasionalisme, karena para arsitek memang telah memberikan perhatian ekstra khusus pada akustik, karena gambar-gambar yang berbicara, seorang pendatang baru di bidang hiburan telah menemukan lingkungan yang sempurna di teater baru yang berbeda ini.

Langit-langit dan dinding Grand Hall dan Grand Foyer asli dirancang dan dilukis dengan tangan dalam labirin adegan Dewa Yunani/Romawi yang terhubung dan pola kustom oleh seniman Chicago terkenal Louis Grell (1887-1960). Karena film suara baru (dijuluki “talkie”), rencana untuk memasukkan panggung untuk vaudeville dan pertunjukan panggung dibatalkan. Sebagai gantinya, sebuah “panggung suara” kecil dibangun di belakang bukaan proscenium untuk menampung layar dan speaker “model baru”. Jika “pembicaraan” hanya iseng-iseng, panggung suara dapat dengan mudah diganti dengan rumah panggung penuh dengan pelengkap biasa ruang ganti, kamar yang tepat, ruang terbang untuk pemandangan dan sejenisnya.

Gambar berbicara segera. menjadi norma, dan, pada tahun 1932, semua studio film berhenti membuat film bisu, sehingga membunyikan lonceng kematian bagi vaudeville dan pertunjukan panggung. Selama lebih dari 50 tahun, Gateway adalah teater unggulan langsung dari jaringan bioskop Balaban dan Katz yang produktif. Selama beberapa dekade, gambar bintang Hollywood seperti Astaire dan Rogers, Hepburn dan Tracy, Bogart dan Bacall, Greta Garbo, Bette Davis, Judy Garland, James Stewart, Cary Grant, John Wayne, dan ratusan lainnya menghiasi layar Gateway. Teater mungkin mengalami hari-hari terliarnya pada tahun 1973 ketika 45.000 pengunjung memadati tempat lama setiap minggu untuk pertunjukan The Exorcist yang diperpanjang.

Pada tahun 1977, pencarian dimulai untuk situs permanen untuk menampung Pusat Kebudayaan Polandia di Chicago. Pada tahun 1979, upacara peletakan batu pertama berlangsung di Gedung Teater Gateway lama yang terletak di dekat jalan Milwaukee dan Lawrence. Karena Gateway Theater secara historis adalah bioskop pertama di Chicago yang dibangun khusus untuk “pembicaraan”, Yayasan memutuskan untuk melestarikan teater itu sendiri sambil merombak di sekitarnya, membagi lobi masuk setinggi 40 kaki dan membangun tiga lantai kantor, ruang pertemuan. dan ruang kelas untuk Pusat Kebudayaan. Tahap pertama ini selesai pada tahun 1981.

Pada tahun 1985, “Menara Solidaritas,” dengan fasad yang serasi, didirikan di atas gedung. Eksterior bangunan dimodifikasi menyerupai Istana Kerajaan bersejarah di Warsawa, Polandia dan terlihat oleh para komuter yang berkendara di sepanjang Kennedy Expressway. Uang itu dikumpulkan melalui kemurahan hati individu dan perusahaan yang mengakui pentingnya simbol perjuangan kebebasan di negara tertindas ini bagi komunitas. Tahun itu Yayasan Copernicus mengambil alih administrasi teater Gateway dan membuka pintunya bagi komunitas etnis Amerika Polandia dan lainnya, serta organisasi sipil Jefferson Park yang telah dilayaninya hingga hari ini.

Pada tahun 1988, Lake Shore Symphony Orchestra menjadi orkestra di kediaman resmi. Orkestra berlatih setiap minggu dan mengadakan konser tiga kali setahun. Sejak itu, teater dibersihkan, panggung dorong telah dibangun, dan teater telah digunakan untuk berbagai program, tidak hanya untuk komunitas Polandia, tetapi juga untuk kelompok etnis lain yang tidak memiliki fasilitas sendiri. , misalnya India Timur, Spanyol, Korea, Filipina, dll, serta komunitas Amerika.

Konser musik, drama, kompetisi atletik, seminar, resital tari, drama anak-anak, kompetisi paduan suara, dan Malam Kandidat hanyalah beberapa dari banyak program yang disajikan di teater. Seiring berkembangnya pengetahuan tentang teater, begitu pula penggunaan dan programnya. Teater Copernicus Center sekarang digunakan rata-rata 48 minggu per tahun, dengan penggunaan terberat selama akhir pekan. Program-programnya menjadi lebih canggih dan melayani lebih banyak orang. Teater ini menampung 1.890 kursi.

Copernicus Center terletak satu blok di sebelah barat pintu keluar Lawrence Avenue dari Kennedy Expressway. Ini dapat diakses melalui stasiun Jefferson Park Blue Line serta halte Jefferson Park di jalur kereta komuter Metra Union Pacific/Northwest.

3. Court Theatre

Court Theatre adalah perusahaan teater profesional yang berlokasi di lingkungan Hyde Park Chicago, Illinois, di mana ia didirikan pada tahun 1955. Court Theatre berafiliasi dengan University of Chicago, menerima dukungan dalam bentuk barang dari Universitas dan beroperasi dalam payung Universitas yang lebih besar . Teater Pengadilan menampilkan lima drama per musim, yang dihadiri oleh lebih dari 35.000 orang setiap tahun, di samping berbagai acara pertunjukan yang lebih kecil seperti pembacaan sandiwara.

Baca Juga : Awal Mula Sejarah Teater Bolshoi

Charles Newell telah menjadi Direktur Artistik sejak tahun 1994. Pada tahun 2018, Angel Ysaguirre bergabung dengan kepemimpinan Court Theatre sebagai direktur eksekutif. Pada tahun 2010, Teater Pengadilan memantapkan dirinya sebagai Pusat Teater Klasik di Universitas Chicago. Seperti yang dijelaskan di situs teater, melalui posisi ini, Teater Pengadilan “didedikasikan untuk kurasi pengalaman teater interdisipliner berskala besar”.

Teater Pengadilan telah menggunakan Universitas sebagai sumber daya dalam banyak hal, termasuk melalui pengembangan terjemahan baru dan adaptasi teks-teks klasik, menerima bantuan dramaturgi dari fakultas ahli, dan mengadakan acara yang berkaitan dengan program teater di seluruh kampus Universitas dan Hyde Park yang lebih besar. daerah. Court Theatre juga menyediakan sumber daya untuk Universitas, termasuk dengan secara eksklusif menyediakan banyak magang untuk mahasiswa Universitas Chicago serta mempertahankan sejumlah afiliasi Universitas di Dewan Pengawas mereka.

3 Tempat Perusahaan Produksi Teater Ternama
Teater

3 Tempat Perusahaan Produksi Teater Ternama

3 Tempat Perusahaan Produksi Teater Ternama – BoHo Theater (digabungkan sebagai Bohemian Theatre Ensemble) adalah sebuah perusahaan teater nirlaba yang berbasis di Chicago. Didirikan pada tahun 2003, produksi mereka telah mengumpulkan pujian (termasuk penugasan produksi Sepuluh Teratas dari Chicago Tribune, dan Time Out Chicago), dan telah disukai dengan rekomendasi dan kutipan Joseph Jefferson Award (Jeff Award) untuk beberapa produksi.

3 Tempat Perusahaan Produksi Teater Ternama

1. BoHo Theater

americanplacetheatre – Perusahaan ini dipimpin oleh direktur artistik pendiri Stephen Genovese hingga 2010, ketika ia digantikan oleh direktur artistik saat ini Peter Marston Sullivan. Misi BoHo Theatre adalah “menciptakan teater yang berani yang menantang konvensi melalui penceritaan yang inovatif dan menyatukan seniman dan penonton dalam pengujian kebenaran, keindahan, kebebasan, dan cinta melalui lensa hubungan manusia.” Perusahaan mempersembahkan drama dan musikal di berbagai genre dan menganggap dirinya sebagai inkubator untuk bakat Chicago yang sedang naik daun.

Baca Juga : 3 Tempat Teater Produksi Terpopuler Asal Chicago

Selama masa hidupnya, produksi perusahaan telah dinominasikan untuk 73 non-Equity Jeff Awards (memenangkan 14), memenangkan lima After Dark Awards, dan Black Theatre Alliance Award. Pada tahun 2013, Teater BoHo menerima Penghargaan Kepemimpinan Bisnis dari Aliansi Bisnis Rogers Park, bersama dengan teater lingkungan Lifeline Theatre, Theo Ubique, proyek sampingannya. Produksi terkenal dari pujian kritis termasuk Next To Normal, Parade, Veronica’s Room, Hauptmann, Floyd Collins, The Glorious Ones, The Wild Party, dan Side Show.

2. Chicago Dramatists

Chicago Dramatists adalah teater di River West, West Town, Chicago, Illinois, yang berfokus pada pengembangan dramawan dan pengembangan drama baru. Didirikan pada tahun 1979 oleh Russ Tutterow dan terkenal karena Program Penulis Drama Jaringannya, yang menawarkan kelas, bacaan, dan kritik kepada penulis dari semua kemampuan, dan pembacaan karya baru untuk masyarakat umum. Pada tahun 1998, teater menerima Penghargaan Jeff khusus untuk hampir dua dekade mengembangkan drama dan penulis naskah dengan cara yang telah meningkatkan reputasi Chicago sebagai tempat lahirnya karya teater baru.

Ruang teater itu sendiri kecil dan akrab, dengan tempat duduk 77. Seiring dengan memelihara penulis drama baru, Dramatis Chicago mendaftar banyak penulis drama mapan sebagai bagian dari komunitas mereka. Penulis drama penduduk saat ini termasuk Keith Huff (yang drama pemenang penghargaannya A Steady Rain dikembangkan di Chicago Dramatists), Lydia R. Diamond, Kristiana Rae Colón, Sandra Delgado, dan Mary Ruth Clarke. Direktur Artistik saat ini adalah Carson Becker.

3. Chicago Shakespeare Theatre

Chicago Shakespeare Theatre (CST) adalah perusahaan teater profesional nirlaba yang berlokasi di Navy Pier di Chicago, Illinois. Lebih dari enam ratus pertunjukan tahunannya dilakukan selama 48 minggu dalam setahun termasuk seri Shakespeare yang diakui secara kritis, produksi tur Panggung Dunianya, dan pendidikan pemuda dan program berorientasi keluarga.

Teater telah mengumpulkan 77 penghargaan Joseph Jefferson dan tiga Penghargaan Laurence Olivier. Pada tahun 2008, itu adalah pemenang Regional Theatre Tony Award. Didirikan pada tahun 1986 di sebuah pub, pada tahun 1999 CST pindah ke kompleks teater tujuh lantai yang dibangun khusus di Navy Pier, di mana ia memiliki ruang 500 kursi utama yang disebut Courtyard, dan Theatre Upstairs 200 kursi.

Pada tahun 2017, ia diperluas di dermaga menjadi kampus tiga teater yang terhubung dengan penambahan The Yard, ruang fleksibel yang memungkinkan pengaturan serbaguna dari 150 kursi hingga 850 kursi dan dari proscenium hingga in-the-round. Direktur artistik perusahaan saat ini, Barbara Gaines, mendirikan teater tersebut pada tahun 1986, ketika teater tersebut memulai pertunjukan di atap Red Lion Pub di lingkungan Lincoln Park di kota itu. Pada tahun 1999, perusahaan menerima izin untuk membangun rumah permanennya: fasilitas dua tempat di Dermaga Angkatan Laut.

Produksi di teater termasuk karya-karya dari kanon Shakespeare serta drama dan musikal lainnya. Selain produksi aslinya sendiri, Chicago Shakespeare Theatre juga menyelenggarakan produksi tur dari perusahaan teater lainnya. Chicago Shakespeare Theatre adalah bagian dari Theatre Communications Group (TCG), Shakespeare Theatre Association of America (STAA) dan National Alliance for Musical Theatre (NAMT) dan National Council of Teachers of English (NCTE). Chicago Shakespeare Theatre didirikan sebagai Chicago Shakespeare Workshop oleh Direktur Artistik saat ini Barbara Gaines pada tahun 1986, sebuah nama yang diubah setahun kemudian menjadi Chicago Shakespeare Repertory dan akhirnya pada tahun 1999 menjadi Chicago Shakespeare Theatre.

Itu menampilkan dua belas musim pertamanya di residensi di Ruth Page Theatre, di mana ia menampilkan judul-judul mulai dari drama Shakespeare yang lebih terkenal seperti Hamlet dan King Lear serta judul-judul yang kurang dikenal seperti Troilus dan Cressida dan Timon of Athens. Meskipun teater dipuji secara kritis karena pendekatan inovatifnya terhadap karya-karya klasik, teater ini dibatasi oleh usia dan batasan ruang Ruth Page Theatre dan mulai mencari ruang pertunjukan baru pada akhir 1990-an.

Pada tahun 1997, CST mengumumkan rencananya untuk pindah dari Ruth Page ke fasilitas baru yang terletak di Navy Pier, tempat yang lebih dikenal dengan atraksi keluarga dan bahkan objek wisata paling populer di Midwest. Langkah itu disertai dengan ledakan hubungan masyarakat, yang bahkan melibatkan Walikota Richard M. Daley yang menamai 23 April 1997 Shakespeare Repertory Day.

Perusahaan memulai kampanye modal skala besar untuk membiayai langkah tersebut, dan membuka musim 1999-2000 di fasilitas barunya yang canggih. Sejak itu, CST telah berkembang dari perusahaan teater terbesar ketiga di Chicago menjadi yang terbesar ketiga di seluruh Midwest, dengan laju 400% lebih cepat dari tren pertumbuhan industri. Chicago Shakespeare Theatre, sejak Oktober 1999, telah menempati fasilitas yang dibangun khusus, tujuh lantai, 75.000 meter persegi (810.000 kaki persegi) di Dermaga Angkatan Laut Chicago, yang menampung box office, kantor administrasi, dan tempat pertunjukan.

Penampilan pertama di fasilitas ini adalah Eric Idle membaca novelnya, The Road to Mars. Courtyard Theatre dengan 510 kursi, yang merupakan tempat produksi utama untuk CST, menampilkan teknologi canggih dan akustik bersama dengan panggung dorong serbaguna dan proscenium dalam, yang menciptakan ruang pertunjukan yang fleksibel. Teater kedua, ruang “Lantai Atas” dengan 200 kursi, dikhususkan untuk produksi yang lebih kecil namun tetap populer seperti hit besar Kota Kedua, Romeo and Juliet Musical: The People Vs. Friar Laurence, Pria yang Membunuh Romeo dan Juliet.

Baca Juga : Theatre Foundation Mempromosikan Teater Luar Ruangan Gratis

The Second City adalah perusahaan komedi improvisasi dan merupakan grup teater improvisasi pertama yang terus-menerus berbasis di Chicago, dengan program pelatihan dan teater langsung di Toronto dan Los Angeles. Teater Kota Kedua dibuka pada 16 Desember 1959, dan sejak itu menjadi salah satu teater komedi paling berpengaruh dan produktif di dunia. Pada Februari 2021, ZMC, sebuah perusahaan investasi ekuitas swasta yang berbasis di Manhattan, membeli Kota Kedua.

The Second City telah memproduksi program televisi di Kanada dan Amerika Serikat, termasuk SCTV, Second City Presents, dan Next Comedy Legend. Sejak debutnya, The Second City secara konsisten menjadi titik awal yang penting bagi banyak komedian, aktor pemenang penghargaan, sutradara, dan lainnya dalam bisnis pertunjukan, termasuk Bill Murray, Gilda Radner, John Candy, John Belushi, Dan Aykroyd, Del Close, Eugene Levy, Catherine O’Hara, Nia Vardalos, Colin Mochrie, Ryan Stiles, Mike Myers, Steve Carell, Tina Fey, Amy Poehler, Chris Farley, Stephen Colbert, Aidy Bryant, dan banyak lainnya.

3 Tempat Teater Produksi Terpopuler Asal Chicago
Teater

3 Tempat Teater Produksi Terpopuler Asal Chicago

3 Tempat Teater Produksi Terpopuler Asal Chicago – Teater di Chicago menggambarkan tidak hanya teater yang dilakukan di Chicago , Illinois , tetapi juga gerakan di Chicago yang melihat sejumlah kecil, perusahaan yang didanai sedikit tumbuh ke lembaga-lembaga penting nasional dan internasional. Chicago telah lama menjadi tujuan populer untuk produksi tur, serta produksi asli yang ditransfer ke Broadway dan kota-kota lain.

3 Tempat Teater Produksi Terpopuler Asal Chicago

americanplacetheatre – Menurut editor Variety Gordon Cox, selain New York City, Chicago memiliki salah satu adegan teater paling hidup di Amerika Serikat.  Sebanyak 100 pertunjukan dapat dilihat setiap malam dari 200 perusahaan pada tahun 2018, beberapa dengan reputasi nasional dan banyak di teater “etalase” kreatif, menunjukkan adegan teater yang semarak “dari bawah ke atas”. Menurut majalah American Theater , teater Chicago “sangat legendaris”.

Berikut daftar 3 tempat teater produksi terpopuler asal Chicago

1. Black Ensemble Theater Company

Black Ensemble Theatre Company adalah perusahaan teater yang tampil di Black Ensemble Cultural Center di area komunitas Uptown Chicago, Illinois. Perusahaan ini dikenal dengan produksi yang berhubungan dengan budaya Afrika-Amerika, terutama musikal yang menggambarkan musisi dan pemain Afrika-Amerika yang terkenal. Perusahaan ini merupakan kontributor penting bagi kemunculan Chicago sebagai Kota Teater, dan teaternya telah dipilih sebagai salah satu dari 25 teater utama teratas di negara ini oleh Encyclopædia Britannica Almanac.

Baca Juga : Mengenal Bristol Old Vic, Perusahaan Teater Dari Inggris

Perusahaan ini tampil di Black Ensemble Theatre di 4520 North Beacon Street sampai perusahaan tersebut membuka pusat budaya Black Ensemble seluas 50.000 kaki persegi (4.600 m2) di 4450 N. Clark Street, pada tanggal 18 November 2011. Perusahaan mengumpulkan 20 juta dolar untuk membangun teater baru yang juga di Uptown. Pusat Kebudayaan Teater Ensemble Hitam yang baru dirancang oleh Morris Architects Planners, yang sebelumnya telah merancang Steppenwolf, Lookingglass, dan Playhouse on the Square. Teater baru ini berlokasi di bekas gudang yang harganya US$3,5 juta untuk dibeli dan berkali-kali lipat lebih mahal untuk direnovasi. Sekitar $20 juta dikumpulkan untuk mendanai pembangunan teater baru.

Di antara produksi terbaru adalah musik merayakan Curtis Mayfield, Marvin Gaye, Jackie Wilson, Billie Holiday, Dionne Warwick, Teddy Pendergrass dan Stax Records. Produksi I Am Who I Am (Kisah Teddy Pendergrass) yang dibuka pada 15 Maret 2008, diperpanjang hingga akhir 2008. Perusahaan ini memiliki sejarah menghadirkan sebanyak setengah lusin produksi setahun sejak dibuka pada tahun 1976. Produksi teater telah diakui secara kritis. Beberapa telah menjalankan beberapa tahun yang panjang dan tur nasional seperti The Jackie Wilson Story, yang merupakan produksi perjalanan pertama dari Black Ensemble Touring Venture dan yang diputar selama empat minggu di Teater Apollo. Perusahaan teater juga telah melakukan perjalanan secara nasional untuk tampil di festival.

Lebih dari seratus pertunjukan grup telah diproduksi oleh pendirinya, Jackie Taylor, sejak 1976. Saat memproduksi biografi musik, Taylor menggunakan formula yang mencakup setidaknya delapan belas hit artis, beberapa poin tinggi dan poin rendah dalam karir artis, setidaknya satu momen klimaks kekacauan dan akhir yang menggembirakan, yang merupakan elemen paling penting.

2. Teater American Blues

Pemenang Penghargaan Perusahaan Teater Nasional yang bergengsi dari American Theatre Wing, American Blues Theatre adalah organisasi seni utama dengan lingkungan akrab yang disebut sebagai rumah oleh pelanggan, seniman, dan semua warga Chicago.

American Blues Theater mengeksplorasi identitas Amerika melalui drama yang diproduksinya dan komunitas yang dilayaninya. American Blues menyediakan layanan komunitas untuk banyak organisasi nirlaba, seperti Lynn Sage Foundation, Chicago Public Schools, Greater Chicago Food Depository, Illinois Farm Bureau, Misericordia, PAWS Chicago, dan USO. Sejak tahun 2009, mereka mengadakan food & book drive, membagikan tiket promosi, dan meningkatkan kesadaran akan kebutuhan operasi dan kesehatan anak-anak. American Blues juga menyumbangkan hasil dari “Pediatric Previews” ke Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude.

Ensemble beranggotakan 31 orang dari American Blues Theatre yang beragam dan multi-generasi memiliki hampir 600 tahun gabungan kolaborasi di atas panggung. Pada tahun 2020, teater dan seniman memiliki 221 Penghargaan Joseph Jefferson dan nominasi yang merayakan keunggulan di teater Chicago dan 38 Penghargaan Aliansi Teater Hitam. Lebih dari setengah produksi panggung utama adalah pemutaran perdana dunia dan Chicago. Pengembangan drama baru mereka terdiri dari berbagai program – termasuk pemutaran perdana dunia dan Chicago, Blue Ink Playwriting Award yang diakui secara nasional, pengembangan drama Blueprint, dan Ripped: the Living Newspaper Festival dari drama pendek baru tahunan.

American Blues Theater didirikan pada Juli 1985 oleh William Payne, Rick Cleveland, Edward Blatchford, dan James Leaming. Perusahaan mendedikasikan dirinya untuk drama Amerika baru dan klasik. Richard Christiansen dari Chicago Tribune mengutip American Blues sebagai salah satu dari tiga perusahaan dalam editorialnya “Chicago Theatre Forges New Standards of Glory.” Pada bulan Agustus 1993, perusahaan menyewa gudang di Byron dan Lincoln. Dalam 38 hari, James Leaming memimpin 90+ kru sukarelawan berbasis komunitas untuk mengubah ruang menjadi teater 134 kursi yang intim.

Dari tahun 1997-2009, perusahaan ini dipimpin oleh Artistic Director dari luar Ensemble. Di bawah kepemimpinan Brian Russell dan Damon Kiely (’97-’07), nama teater diubah menjadi American Theatre Company (ATC), pernyataan misi direvisi, dan bisnis berkembang pesat. Pada tahun 2008, di bawah manajemen baru, latihan teater Ensemble dibongkar. Setelah 18 bulan berbicara dengan manajemen baru, keempat Pendiri dan setiap anggota Ensemble sebelum tahun 2008 memilih untuk meninggalkan organisasi ATC pada Maret 2009 dengan alasan “perbedaan administratif dan artistik yang besar.”

The Ensemble segera direformasi dengan nama aslinya American Blues Theater. Anggota Dewan Pendiri menyusun kembali Dewan, memberikan dukungan dan bimbingan yang luar biasa. Anggota ensemble Gwendolyn Whiteside menjadi Direktur Artistik. Di bawah kepemimpinannya, American Blues telah memperluas Ensemble dan mendiversifikasi basis senimannya. Dia menciptakan Blue Ink Playwriting Award tahunan yang diakui secara nasional, menerapkan pengabdian masyarakat ke dalam misi perusahaan, dan mengadaptasi program pendidikan seni The Lincoln Project untuk Chicago Public Schools yang melayani hampir 3.000 siswa setiap tahun.

3. Annoyance Theatre

The Annoyance Theatre, atau Annoyance Productions seperti yang kadang-kadang disebut, adalah teater dan ansambel terkait yang berbasis di Chicago, Illinois, yang terutama membahas humor yang absurd dan keterlaluan. Banyak orang yang telah tampil dengan ansambel telah menjadi aktor panggung dan layar yang sukses. Produksi populer termasuk Co-Ed Prison Sluts dan That Darned Antichrist. Annoyance Productions saat ini menjalankan kelas improvisasi, penulisan, improvisasi musik, akting, dan karya solo.

The Annoyance Theatre didirikan oleh Mick Napier sebagai “Metraform” pada tahun 1987 dan berubah nama menjadi Annoyance setelah pindah ke gedung baru pada tahun 1989. The Annoyance pindah lagi pada tahun 1994 ke sebuah teater di blok 3700 North Clark Street, di mana ia akan tetap selama enam tahun. Pada tahun 2000, Annoyance terpaksa pindah sehingga bangunan tersebut dapat dihancurkan untuk memberi ruang bagi tempat parkir sementara untuk Wrigley Field di dekatnya, yang kemudian menjadi lokasi bangunan komersial/perumahan campuran yang berisi Video Blockbuster.

Pada saat penutupannya pada tahun 2000, Co-Ed Prison Sluts, sebuah komedi musikal dengan pemeran yang sering bergilir, adalah komedi musikal terlama di Chicago, setelah diputar selama 11 tahun. The Annoyance menempati gedung baru pada tahun 2002, dan menandatangani sewa untuk lokasi Uptown mereka pada tahun 2004. Pada tahun 2013 teater mengumumkan bahwa mereka akan pindah dari lokasi Uptown Chicago mereka ke rumah baru di 851 W. Belmont di Distrik Lakeview Chicago. Pada tahun 1992, Annoyance membuka sebuah pertunjukan yang disebut The Real Live Brady Bunch, di mana sekelompok pemain, dengan tujuan ironi, memerankan seluruh episode sitkom keluarga tahun 1960-an dan 70-an The Brady Bunch.

Baca Juga : Mengenal Lebih Dekat Gedung Opera Wiener Staatsoper (Vienna State Opera)

Pertunjukan itu sangat sukses, mengendarai gelombang nostalgia tahun 1970-an yang datang sebagian untuk menentukan tahun 1990-an dan berlanjut hingga hari ini. Yang Harus Diketahui Setiap Gadis… An Ode to Judy Blume adalah acara populer lainnya dan bahkan mendapatkan rasa hormat dan persetujuan dari penulis Judy Blume. Sepanjang akhir 1990-an sutradara film ikonik John Waters dan komedian Charlie Callas tampil di Annoyance. The Annoyance membuka teater dan bar baru pada Juli 2006 di daerah Uptown Chicago. Lokasi itu dibuka dengan produksi President Bush is a Great Man yang disutradarai oleh Mick Napier.

Pada bulan Oktober 2006, teater menghidupkan kembali pertunjukan pertama mereka, Teater Splatter, yang pertama kali dipentaskan pada tahun 1987. Ini telah menjadi tradisi Halloween di teater. Pada Juli 2008, teater tersebut menghidupkan kembali pertunjukan andalan mereka, Co-Ed Prison Sluts, pertama kali dipentaskan pada April 1988. September 2014, Annoyance Theatre memproduksi Good Morning Gitmo, komedi satu babak oleh Mishu Hilmy dan Eric Simon tentang Pusat Penahanan Teluk Guantanamo. Pertunjukan terakhir di lokasi teater pusat kota adalah pada 24 Agustus 2013. Pertunjukan pertama di ruang Belmont adalah Napier’s Invisible World pada hari Sabtu 24 Mei 2014 dan perusahaan terus memproduksi materi asli yang dibuat oleh ansambel mereka sendiri.

Mengenal Bristol Old Vic, Perusahaan Teater Dari Inggris
Sejarah Teater

Mengenal Bristol Old Vic, Perusahaan Teater Dari Inggris

Mengenal Bristol Old Vic, Perusahaan Teater Dari Inggris – Bristol Old Vic adalah perusahaan teater Inggris yang berbasis di Theatre Royal, Bristol. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1946 sebagai cabang dari Old Vic di London. Itu terkait dengan Bristol Old Vic Theatre School, yang menjadi organisasi mandiri secara finansial pada 1990-an. Bristol Old Vic menjalankan Perusahaan Muda untuk mereka yang berusia 7–25 tahun.

Mengenal Bristol Old Vic, Perusahaan Teater Dari Inggris

americanplacetheatre – The Theatre Royal, teater tertua yang terus beroperasi di dunia berbahasa Inggris, dibangun antara tahun 1764 dan 1766 di King Street di Bristol. The Coopers’ Hall, dibangun tahun 1743–44, didirikan sebagai serambi teater selama tahun 1970–72. Bersama-sama, mereka ditetapkan sebagai bangunan terdaftar Grade I oleh Historic England. Daniel Day-Lewis menyebutnya “teater terindah di Inggris.”

Baca Juga : Thekla, Kapal Kargo Yang Disulap Menjadi Gedung Teater

Pada 2012, kompleks teater menyelesaikan tahap pertama dari renovasi senilai £19 juta, meningkatkan kapasitas tempat duduk dan menyediakan hingga sepuluh ruang pertunjukan yang fleksibel. Selain auditorium utama Theatre Royal, kompleks ini mencakup teater Studio dan Side Stage, Paint Shop, dan area pertunjukan Basement. Sementara teater ditutup, perusahaan terus menampilkan karya di ruang Studio dan Basement, serta di tempat lain di sekitar Bristol. The Theatre Royal dibuka kembali pada tahun 2012 dengan Wild Oats.

Sejarah teater

Teater ini terletak di King Street, beberapa meter dari Floating Harbour. Dari tahun 1972 hingga 2016, pintu masuk umum adalah melalui Coopers’ Hall, bangunan paling awal yang masih ada di situs tersebut. The Coopers’ Hall dibangun pada tahun 1744 untuk Coopers’ Company, serikat pekerja di Bristol, oleh arsitek William Halfpenny. Ini memiliki fasad “Palladian yang direndahkan” dengan empat kolom Korintus. Itu hanya tetap di tangan Coopers sampai 1785, kemudian menjadi ruang pertemuan umum, gudang anggur, kapel Baptis dan akhirnya gudang buah dan sayuran.

Teater ini dibangun antara tahun 1764 dan 1766. Desain auditorium secara tradisional dianggap berdasarkan, dengan beberapa variasi, pada Theatre Royal, Drury Lane di London. Meskipun arsitek Bristol Thomas Paty mengawasi konstruksi, teater ini dibangun dengan desain oleh James Saunders, tukang kayu David Garrick di Drury Lane. Saunders telah menyediakan gambar untuk teater di Richmond, Surrey, yang dibangun pada tahun 1765. Bagian yang panjang (1790, di Koleksi Teater Universitas Harvard) dan rencana survei (1842, di Perpustakaan Studi Lokal) dari Richmond Theatre menunjukkan kemiripan yang dekat dengan teater.

Teater Bristol dalam proporsi dan hubungan antara aktor di atas panggung dan penonton yang mengelilingi mereka di tiga sisi. Situs yang dipilih adalah Rackhay Yard, sebuah situs kosong berbentuk persegi panjang di belakang deretan rumah abad pertengahan dan di satu sisi Coopers’ Hall. Dua (dan mungkin tiga) lorong baru yang dibangun melalui lantai dasar rumah-rumah di depan King Street memberikan akses ke Rackhay Yard dan “Teater Baru” di dalamnya. Teater dibuka pada tanggal 30 Mei 1766 dengan penampilan yang meliputi prolog dan epilog yang dibawakan oleh David Garrick. Sebagai pemilik tidak dapat memperoleh Royal Licence, produksi diumumkan sebagai “konser dengan spesimen retorika” untuk menghindari pembatasan yang dikenakan pada teater oleh Licensing Act 1737.

Tipuan ini segera ditinggalkan, tetapi produksi di Coopers’ Hall yang berdekatan pada tahun 1773 tidak melanggar hukum ini. Kekhawatiran hukum diringankan ketika Royal Letters Patent akhirnya diberikan pada tahun 1778, dan teater tersebut menjadi teater paten dan mengambil nama “Theatre Royal”. Pada saat ini teater juga mulai dibuka untuk musim dingin, dan sebuah perusahaan patungan didirikan untuk tampil di Bath Theatre Royal dan di Bristol, menampilkan pemain seperti Sarah Siddons, yang hantunya, menurut legenda , menghantui teater Bristol. Auditorium itu dibangun kembali dengan langit-langit dan galeri baru yang miring pada tahun 1800.

Setelah putus dengan Bath pada tahun 1819, teater tersebut dikelola oleh William M’Cready yang lebih tua, dengan sedikit keberhasilan, tetapi perlahan-lahan bangkit kembali di bawah jandanya Sarah M’Cready di 1850-an. Setelah kematiannya pada tahun 1853, menantu laki-laki M’Creadys, James Chute mengambil alih, tetapi ia kehilangan minat pada Teater Royal, yang menurun ketika ia membuka Teater Pangeran, yang awalnya dikenal sebagai Teater Kerajaan Baru. , pada tahun 1867. Sebuah pintu masuk baru yang sempit dibangun melalui gedung yang berdekatan pada tahun 1903.

Chute melepaskan sewanya di Theatre Royal pada tahun 1861, memusatkan bisnisnya di Prince’s Theatre, yang dihancurkan oleh pengeboman selama Perang Dunia Kedua. Pada tahun 1942, pemilik sewa menjual gedung tersebut. Penjualan itu dianggap sebagai kemungkinan hilangnya bangunan sebagai teater dan daya tarik publik dipasang untuk melestarikan penggunaannya, dan sebagai hasilnya Trust baru didirikan untuk membeli bangunan tersebut. Dewan untuk Dorongan Musik dan Seni (CEMA) menyewa gedung dari Trust dan pada tahun 1946 penerus CEMA, Dewan Seni, mengatur sebuah perusahaan dari London Old Vic untuk staf itu, sehingga membentuk Bristol Old Vic.

Anggota awal perusahaan termasuk Peter O’Toole (membuat penampilan pertamanya di Major Barbara pada tahun 1956), John Neville, Timothy West, Barbara Leigh-Hunt dan Dorothy Tutin. Direktur artistik pertama adalah Hugh Hunt. Kemenangan awal untuk Bristol Old Vic terjadi ketika produksi perdana Salad Days 1954 dipindahkan ke West End dan menjadi musikal terlama di panggung London pada waktu itu. Dewan Kesenian tetap terlibat sampai tahun 1963 ketika peran mereka diambil alih oleh Dewan Kota. Pada tahun yang sama, London Old Vic dibubarkan dan perusahaan Bristol menjadi sepenuhnya independen.

The Bristol Old Vic juga memainkan drama di Teater Kecil milik dewan sejak saat itu hingga 1980. Kompleks teater baru, yang dirancang oleh Peter Moro, selesai dibangun pada 1972. Bangunan pintu masuk tahun 1903 dihancurkan, begitu pula sejumlah bangunan di sekitarnya dan, yang lebih kontroversial, area panggung teater 1766. Panggung baru dan menara terbang dibangun bersama dengan fasilitas teknis dan kantor. Teater studio New Vic berkapasitas 150 kursi (kemudian dikenal sebagai Studio) dibangun menggantikan pintu masuk lama, dan Coopers’ Hall menyediakan teater dengan fasad besar dan area foyer yang sebelumnya tidak ada.

Sepanjang tahun 1970-an dan 1980-an, produksi Bristol Old Vic diterima dengan baik baik secara lokal maupun tur, tetapi pada akhir 1980-an menghadapi kekurangan dana yang signifikan. Kebangkitan kembali di bawah kepemimpinan Andrew (Andy) Hay membawa peningkatan jumlah penonton. diikuti dengan paket pendanaan Dewan Seni yang baru, dan pada tahun 2003 penunjukan direktur artistik bersama David Farr dan Simon Reade.

Mereka secara singkat mencap organisasi itu sebagai “new bristol old vic”. Pada tahun 2005, Reade menjadi satu-satunya direktur artistik. Sorotan artistik selama masa ini termasuk produksi A. C. H. Smith’s Up The Feeder, Down the Mouth and Back Again selama masa jabatan Andy Hay, dan beberapa produksi Shakespeare yang diterima dengan baik di bawah David Farr dan Simon Reade.

Perbaikan

Pada bulan Juli 2007, dewan pengawas mengambil keputusan kontroversial untuk menutup teater untuk perbaikan. Banyak anggota profesi teater mengkhawatirkan masa depan Vic Lama. Setelah beberapa pertemuan publik pada musim dingin 2007/2008, dewan pengawas yang baru dibentuk menunjuk Dick Penny, direktur Watershed Media Center sebagai ketua eksekutif. Pada bulan Februari 2009, perusahaan mengumumkan bahwa Tom Morris, pada waktu itu seorang direktur asosiasi di Royal National Theatre dan sebelumnya direktur artistik di Battersea Arts Centre, telah ditunjuk sebagai direktur artistik.

Emma Stenning, yang sebelumnya bekerja dengan Tom Morris di BAC, menjadi direktur eksekutif. Pada bulan Oktober 2010, ada penggabungan Old Vic dan Theatre Royal Bristol Trust, menjadi badan amal gabungan yang diketuai oleh Laura Marshall, direktur pelaksana Icon Films. Kampanye penggalangan dana untuk renovasi yang direncanakan senilai £19 juta dibantu oleh penampilan dari, antara lain, Richard Briers, Stephanie Cole, Judi Dench, Prunella Scales, Timothy West dan Patrick Stewart. £5,3 juta disediakan oleh Dewan Seni.

Selama penutupan perusahaan menggelar produksi di teater Studio, Basement dan di lokasi lain di sekitar Bristol, termasuk adaptasi Sally Cookson tentang Treasure Island di King Street pada musim panas 2011 dan kebangkitan Melly Still dari Coram Boy di Colston Hall pada Natal 2011. Rencananya adalah kompleks teater yang fleksibel, di mana hingga sepuluh area tersedia untuk pertunjukan. Tom Morris telah mengutip sebagai inspirasi Théâtre des Bouffes du Nord di Paris. Auditorium utama memperoleh tahap dorong opsional, dan peningkatan tempat duduk menjadi 540.

Area Side Stage dikembangkan kembali, dengan kapasitas tambahan 250, menciptakan pilihan auditorium kedua yang terpisah. Ruang lain yang dibangun kembali sebagai area pertunjukan termasuk Paint Shop dan ruang latihan. The Theatre Royal dibuka kembali pada September 2012, dengan Wild Oats. Putaran lebih lanjut pembangunan kembali dilakukan antara Juni 2016 dan September 2018. Sisi jalan gedung Peter Moro tahun 1970-an, yang berisi teater Studio (awalnya New Vic), dihancurkan dan diganti dengan foyer baru dengan bar dan box office, yang membuat fitur dari dinding teater yang sebelumnya tersembunyi.

Baca Juga : Mengenal Lebih Dekat Gedung Opera Wiener Staatsoper (Vienna State Opera)

The Coopers’ Hall diadaptasi untuk menampung pertunjukan dan ruang acara baru, termasuk teater studio di ruang bawah tanah di ruang bawah tanahnya. The Bristol Old Vic memiliki sejarah panjang dalam mengambil produksi dalam tur baik di Inggris maupun di luar negeri. Produksi yang telah melakukan tur meliputi Hamlet, Arms and the Man and A Man for all Seasons to Ceylon dan Pakistan pada 1962–63 Hamlet and Measure for Measure ke Amerika, Belanda dan Belgia pada 1966–67 dan Man and Superman ke Festival Schauspielhaus Juni di Zurich, 1958.

Perusahaan juga sering melakukan kunjungan ke Edinburgh Festival dan produksi telah melakukan tur ke Theatre Royal Bath, Oxford Playhouse, Royal Court Theatre, London dan Young Vic, London antara lain. Co-produksi telah membawa Bristol Old Vic memainkan ke sebagian besar teater utama Inggris. Bristol Old Vic telah berproduksi bersama dengan perusahaan seperti Kneehigh Theatre, Royal National Theatre, West Yorkshire Playhouse dan teater regional lainnya serta perusahaan di seluruh Inggris.

Swallows and Amazons produksi Tom Morris dipindahkan ke Vaudeville Theatre di West End London diikuti dengan tur besar di Inggris. Faith Healer karya Simon Godwin sedang diputar di Festival Seni Hong Kong 2012. Produksi tur terbaru lainnya termasuk Bristol Old Vic/Shakespeare di produksi bersama Paman Vanya di Pabrik Tembakau. Lini pengembangan artis Ferment Bristol Old Vic juga melihat karya yang dikembangkan di tur teater di Inggris dan internasional.

Thekla, Kapal Kargo Yang Disulap Menjadi Gedung Teater
Teater

Thekla, Kapal Kargo Yang Disulap Menjadi Gedung Teater

Thekla, Kapal Kargo Yang Disulap Menjadi Gedung Teater – Thekla adalah bekas kapal kargo yang ditambatkan di area Mud Dock di Floating Harbour Bristol, Inggris. Kapal ini dibangun di Jerman pada tahun 1958 dan bekerja di perdagangan pesisir. Pada tahun 1982 kapal tersebut dibeli oleh Ki Longfellow-Stanshall, istri Vivian Stanshall, dipasang kembali, dan dibawa ke Bristol pada tahun 1983 sebagai Old Profanity Showboat. Itu digunakan sebagai teater untuk menampilkan musik dari segala jenis, termasuk kabaret, komedi, drama, musikal, dan acara puisi.

Thekla, Kapal Kargo Yang Disulap Menjadi Gedung Teater

americanplacetheatre – Kapal itu juga berisi galeri seni. Tempat tinggal adalah rumah bagi Vivian, Ki, putri mereka, Silky Longfellow-Stanshall, dan putri Ki, Sydney Longfellow, serta beberapa personel kunci. Selama tahun 1990-an, di bawah manajemen baru, itu dijalankan sebagai klub malam sewa. Kapal tersebut kini telah dikembalikan ke nama aslinya Thekla dan dijalankan sebagai klub malam dan tempat berbagai band oleh Daybrook House Promotions. Dibangun di Yard No. 185, Thekla diluncurkan pada 12 Juli 1958 oleh Büsumer-Schiffswerft W & E Sielaff di Büsum, Schleswig-Holstein untuk keluarga Schepers Haren/Ems.

Baca Juga : 5 Gedung Opera Sekaligus Tempat Pertunjukan Teater

Salah satu kapal paku keling terakhir yang diproduksi (lambung kapal logam telah lama dibuat dengan pelat las), ia mengukur 424 ton terdaftar kotor dan memiliki tonase bobot mati 718 ton. Panjang keseluruhannya adalah 52,77 m (173 ft 2 in) dan lebar 8,82 m (28 ft 11 in), dengan draft 3,21 m (10 ft 6 in). Terusan Thekla dilapisi dengan jarrah merah Australia, salah satu hutan yang paling keras. Dengan penggerak sekrup tunggal, ia ditenagai oleh mesin diesel 220 kW (300 bhp) yang dibuat oleh Bohn & Kähler, Kiel dan dikatakan sebagai mesin U-boat yang tersisa dari Perang Dunia Kedua, namun mesin ini tidak dibuat sampai tahun 1950-an.

Thekla adalah kapal dagang pesisir yang membawa berbagai kargo antara pelabuhan Eropa utara dan barat, terutama kayu dari pelabuhan Laut Baltik. Selama kehidupan perdagangannya, dia tetap berada di daftar kapal Haren/Ems, menyerahkan kepemilikan dari Johann Schepers ke Josef Schôning dan kemudian Bernhard Schepers tetapi tanpa perubahan nama. Setelah kandas di Gatesend, Norfolk, dia dibiarkan berkarat selama tujuh tahun di dermaga Sunderland yang setengah terbengkalai di pantai timur Inggris, sebelum dibeli oleh Stanshalls seharga £ 15.000.

Mengubah kapal menjadi tempat pertunjukan

Keluarga Stanshall memperoleh dana dari Skema Jaminan Pinjaman Perusahaan Kecil, di mana bank meminjamkan uang, dan pemerintah Inggris menjamin pinjaman tersebut. Thekla dianggap ideal. Semuanya harus diperbaharui mulai dari mesin U-boat (sisa dari Perang Dunia Kedua, seperti yang disebutkan di atas), hingga kebocoran hidrolik ke winch untuk menaikkan dan menurunkan jangkar. Pada musim panas 1983, dia berlayar ke Bristol di seberang Inggris, kota yang dipilih karena Vivian pernah bermain di sana sebagai vokalis The Bonzo Dog Band, dan karena Ki menyukai suara tempat itu.

Baru keluar dari dok kering dengan bagian bawahnya tergores, dia ditutupi lapisan baru cat hitam dan cat putih di atas warna aslinya biru pucat dan putih, dengan pilihan merah untuk tumpukan. Dengan semua pekerjaan besi dan pengelasan selesai, Thekla berlayar sejauh 732 mil laut (1.356 km) ke Bristol dalam enam hari enam malam. Selama dua setengah tahun berikutnya, The Old Profanity Showboat (dijuluki Pro Lama) melakukan lebih dari 240 produksi teater, mementaskan berbagai upaya rombongan teater dari seluruh Inggris, ditambah karya siswa dari Bristol Old Vic di dekatnya Sekolah Teater. Itu adalah salah satu tempat pertama untuk mementaskan Robert Longden dan Moby Dick the Musical karya Hereward Kaye.

Untuk mendukung teater dan kabaretnya (yang jarang dibayar sendiri), Old Pro juga menyediakan panggung untuk band. Dalam setahun, Pro Lama digunakan sebagai teater kecil, tempat jazz, klub rakyat dan kabaret. Di seberang panggungnya muncul calon-calon yang menjadi “nama”, dan sering kali “nama” tanpa pemberitahuan yang ingin sekali lagi mengalami keintiman terjun pertama mereka ke bisnis pertunjukan. Banyak komedian terbaik dan tercerdas Inggris bermain di sana, atau tetap di sana

Stinkfoot, sebuah komedi musikal yang pernah tampil

Banyak karyawan Pro Lama bekerja di bar atau box office atau pemeliharaan kapal untuk menemukan diri mereka suatu hari menginjak panggungnya. Setelah dua tahun menunggu, Ki merasa mereka tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Tidak peduli berapa biaya untuk mementaskan pertunjukan orisinal, saatnya telah tiba untuk menghargai kerja keras dan dedikasi mereka. Ditulis bersama oleh Vivian Stanshall dan Ki Longfellow-Stanshall, Stinkfoot, a Comic Opera adalah sebuah komedi musikal berdurasi tiga jam (Vivian menyebutnya sebagai “comic opera “), diproduksi oleh Ki, disutradarai oleh Vivian (bekerja dengan aktor dan orkestra pada saat yang sama), dan tampil di Old Pro selama dua minggu hingga Natal pada bulan Desember 1985.

Pemeran dan orkestra Stinkfoot terdiri dari karyawan, serta pelanggan tetap yang ‘ d menghiasi panggung Thekla. Setnya memanfaatkan tata letak aneh Thekla. Konsepsinya didasarkan pada serangkaian cerita yang ditulis Ki tentang kucing gang New York City dan tentang kehidupan Vivian sebagai vokalis Bonzo. Dalam bentuk akhirnya, itu adalah campuran lintas budaya yang surealis dan mempesona dari aula musik, Broadway, dan komedi screwball Thirties. Tapi kebanyakan, itu “hanya menjadi dirinya sendiri,” seperti yang akan dikatakan Vivian.

Itu diputar untuk terjual habis penonton setiap malam penayangannya, menarik orang-orang dari Skotlandia ke AS, dan mengumpulkan ulasan yang luar biasa, jika sedikit bingung, tidak hanya dari pers Bristol, tetapi The Guardian dan The Times. Dipentaskan untuk kedua kalinya pada akhir 1988 di Teater Bloomsbury di London, pertunjukan ini tidak memiliki daya tarik yang menarik dari latar Thekla yang tidak biasa, dan para pemain dan orkestra Bristol yang dipilih sendiri (yang sebagian besar materinya dibuat secara khusus).

Ketertarikan untuk menghidupkan kembali pertunjukan itu tetap dipertahankan, dan pada akhir 2008 sebagian terwujud. Opera komik dipangkas dari tiga jam menjadi dua, dan menjadi “Stinkfoot Showcase”. Pertunjukan tersebut memainkan Thekla (di mana itu ditulis dan pertama kali dipentaskan), pada 20, 21, 22 dan 24 Juli 2010. Ini adalah pertunjukan lagu-lagu Stinkfoot yang didukung oleh band penuh dan anggota pemeran terpilih (termasuk Nikki Lamborn dan putri Vivian dan Ki Silky Longfellow-Stanshall) plus tamu istimewa. Tony Slattery meriwayatkan dan bernyanyi.

Meskipun terbuka untuk umum, showcase ini dimaksudkan untuk menarik para pendukung untuk kebangkitan musikal penuh. Ini menarik perhatian pers utama (majalah The Word, majalah Mojo, BBC London & BBC Bristol), dan teater seperti Bristol Old Vic. Pada awal 1986, meskipun kapal itu selamat dari biaya pementasan Stinkfoot, dan meskipun ada rencana untuk berlayar Thekla setidaknya ke pelabuhan New York City untuk mencoba keberanian artistiknya di sana, Ki menjadi lelah hari-hari. menjalankan usaha besar seperti itu hari ini.

Vivian, yang didukung oleh pengalaman Stinkfoot, sangat ingin memperbarui karir rekamannya, dan Ki melanjutkan karirnya sebagai novelis. Ki juga mengalami kesehatan yang buruk karena stres mengelola sesuatu yang begitu rumit seperti The Old Profanity Showboat. Mengumumkan penutupan kapal, terjadi banjir protes oleh seniman dan pelanggan yang menjadi rumahnya. Oleh karena itu, Old Pro terus menampilkan teater dan band hingga Agustus 1986. Ki, Vivian, dan Silky mundur ke rumah Bristol dari pemain reguler Old Profanity, aktor David Rappaport (yang muncul dalam film Time Bandits).

1990-an hingga sekarang

Sepanjang 1990-an dan awal 2000-an, Thekla diambil alih dan dijalankan sebagai klub malam bawah tanah, menjadi landasan musik drum & bass Bristol. Selama beberapa tahun ini beberapa artis Bristol yang paling terkenal (termasuk Massive Attack, Portishead dan Roni Size) mulai bermain di Thekla’s hull. Karya seniman Banksy dapat dilihat tercetak di atas sekat di dalam klub serta karyanya yang jauh lebih besar di bagian luar lambung di permukaan air. Bagian ini dilukis oleh syahbandar, yang membuat pemilik klub kesal, yang mengancam dewan dan syahbandar dengan tindakan hukum. Banksy kembali mengecatnya lagi. Lukisan “Grim Reaper” sekarang dipajang di M Shed.

Sebuah perbaikan kapal selesai pada Oktober 2006 setelah dibeli oleh Daybrook House Promotions, pemilik Rock City, Rescue Rooms, Stealth dan The Bodega di Nottingham. Dia tetap di tambatan di pusat Bristol di mana dia pertama kali ditempatkan pada tahun 1983 dan terus berfungsi sebagai tempat musik dan klub malam. Artis seperti Franz Ferdinand, The New York Dolls, Pete Doherty, Tokyo Police Club, The Growlers, Santigold, Wire, Kevin Coyne, The Chords dalam pertunjukan terakhir mereka di line-up klasik, dan band lokal dari Bristol dan Bath telah bermain di Thekla sejak DHP membeli tempat tersebut. Kapal itu dicat ulang dari hitam menjadi krem ​​dan hijau tua. Pada Mei 2009 Thekla merayakan hari jadinya yang ke-25 dengan acara siang dan malam yang menampilkan band-band yang dipilih untuk mewakili yang terbaik dari apa yang terjadi di kancah musik Bristol.

5 Gedung Opera Sekaligus Tempat Pertunjukan Teater
Teater

5 Gedung Opera Sekaligus Tempat Pertunjukan Teater

5 Gedung Opera Sekaligus Tempat Pertunjukan Teater – Artikel ini akan mengulas tentang beberapa daftar gedung teater ternama yang sering di gunakan dan dipakai untuk acara pagelaran pertunjukan-pertunjukan teater, pertunjukan opera, pertunjukan musikalisasi serta penampilan seni.

5 Gedung Opera Sekaligus Tempat Pertunjukan Teater

1. Hipodrom Bristol

americanplacetheatre – The Bristol Hippodrome adalah sebuah teater yang terletak di The Centre, Bristol, Inggris, Inggris dengan tempat duduk di tiga tingkat yang memberikan kapasitas 1.951. Ini sering menampilkan pertunjukan dari West End London ketika mereka melakukan tur ke Inggris, serta kunjungan reguler oleh Opera Nasional Welsh dan pantomim tahunan. Teater ini dirancang oleh Frank Matcham untuk Oswald Stoll, dan dibuka pada 16 Desember 1912. Teater ini telah ditetapkan oleh English Heritage sebagai bangunan terdaftar kelas II.

Baca Juga : Sejarah Prince’s Teater Bristol, Gedung Yang Dihancurkan Oleh Pengeboman 

Fitur penting dari teater ketika dibuka adalah tangki air besar di depan panggung, yang dapat diisi dengan 100.000 galon (450.000 liter) air. Bersamaan dengan tangki ada layar kaca pelindung besar yang bisa dinaikkan untuk melindungi orkestra dan orang-orang di kios. Ini juga memiliki kubah, yang dapat dibuka bila perlu. namun karena AC sudah terpasang jarang dibuka. Teater selamat dari Perang Dunia II, tetapi kurang dari tiga tahun setelah berakhir, api menghancurkan panggung, meskipun bukan auditorium. Teater dibuka kembali sekitar 10 bulan kemudian. Musisi Amerika Eddie Cochran memainkan pertunjukan terakhirnya di sini.

Pada tahun 1960, dan tewas dalam kecelakaan di jalan hanya beberapa jam kemudian, di Chippenham, Wiltshire. Teater ini menjadi tuan rumah bagi banyak pertunjukan top, seperti Miss Saigon, Cats, Les Misérables, Blood Brothers dan Of Mice and Men. Hal ini dikarenakan ukuran panggungnya yang merupakan salah satu yang terbesar di luar London. Selain pertunjukan musikal besar, tempat ini juga menjadi tempat para komedian seperti Russell Howard, Frankie Boyle, Ricky Tomlinson dan Lee Mack, serta pertunjukan anak-anak seperti Winnie the Pooh Live.

Hippodrome Bristol memiliki hubungan kuat dengan banyak pertunjukan yang sering muncul di sana, seperti Welsh National Opera. Pada tahun 2012, teater merayakan ulang tahun keseratusnya dengan pertunjukan berjudul Thanks for the Memories, yang dipentaskan oleh grup amatir Bristol Light Opera Club dan Bristol Musical Youth Productions.

2. Hope Chapel, Bristol

Hope Chapel adalah rumah bagi Hope Community Church di Hotwells, Bristol, Inggris. Ini adalah bangunan terdaftar Grade II. Kapel ini didirikan oleh Lady Henrietta Hope dan Lady Glenorchy setelah mengunjungi resor spa panas alami Georgia pada tahun 1784. Lady Hope memberikan £2.500 untuk biaya tersebut dan Lady Glenorchy setuju untuk menyelesaikannya. Lady Hope sedang sakit dan temannya memutuskan untuk menamainya untuk menghormatinya. Namun mereka berdua meninggal pada tahun 1786 sehingga eksekutor Glenorchy yang menyelesaikan keinginan mereka.

Dikatakan bahwa mereka memutuskan untuk membangunnya setelah menemukan bahwa satu-satunya tempat ibadah adalah di atas bukit yang curam di Clifton. Pada tahun 1851 gereja memiliki kehadiran 600 hingga 700 di pagi hari dan 700 hingga 800 di malam hari. Pada tahun 1970-an kehadirannya menurun dan pada tahun 1980 tidak lagi digunakan sebagai tempat ibadah. Kemudian menjadi pusat komunitas bernama ‘Pusat Harapan’, sebelum dibuka kembali pada tahun 2000 sebagai Gereja Komunitas Harapan, Gereja Jemaat.

Antara tahun 2006 dan 2013 Bristol dan Regional Archaeological Services (BaRAS) melakukan pengawasan singkat untuk menggali ruang bawah tanah yang siap diubah menjadi ruang publik. Bagian depan selatan memiliki empat teluk dengan pilaster. Di dalam aula terdapat balkon yang ditopang tiang besi cor. Interiornya mencakup tugu peringatan bagi banyak anggota kongregasi dari akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19. Catatan Kapel Harapan, Hotwells disimpan di Arsip Bristol (Ref. 38545) (katalog online) termasuk daftar pembaptisan, pernikahan, dan pemakaman.

3. Teater Bierkeller

Teater Bierkeller adalah sebuah teater di Broadmead, Bristol, Inggris, yang terletak di dalam klub malam tertua Bristol, Bristol Bierkeller. Sebelumnya menjadi tuan rumah untuk Bristol Shakespeare Festival, Bierkeller Theatre secara resmi dibuka pada pertengahan Januari 2012, menerima perusahaan lokal, nasional dan internasional. Teater mengumumkan musim perdananya, dengan produksi “Rescue Me!”, dari perusahaan lokal aktor FarOutMan Theatre. Sejak pembukaan teater lebih dari 150 produksi telah dipentaskan. Skema magang untuk staf teknis telah dikembangkan dengan University of the West of England dan Filton College.

Teater ini juga bekerja sama dengan mahasiswa dari Bath Spa University. Teater tersebut mengurangi produksinya setelah kepergian direktur artistik, Alex MacMillan, pada Juni 2014 dan ditutup pada saat yang sama Bristol Bierkeller ditutup pada Januari 2018. Bristol Shakespeare Festival adalah festival teater terbuka yang didirikan pada tahun 2004 dan diadakan setiap tahun di taman dan ruang hijau kota Bristol, serta di ruang teater tradisional dan non-tradisional di kota.

Festival ini adalah organisasi nirlaba yang mengklaim sebagai festival Shakespeare terbuka profesional terbesar di Inggris. Berlangsung selama bulan Juli, festival ini menjadi tuan rumah bagi berbagai perusahaan teater, biasanya menampilkan antara tujuh dan sepuluh produksi profesional penuh, dari seluruh Inggris.

4. Redgrave Theatre

Clifton College memiliki teater sendiri, awalnya dikenal sebagai Clifton College Theatre, tetapi kemudian diganti namanya untuk menghormati aktor pria tua Michael Redgrave. Teater ini dibangun pada 1960-an dan memiliki kapasitas tempat duduk 323. Selain produksi sekolah, tempat tersebut menjadi tuan rumah mengunjungi produksi skala kecil termasuk banyak oleh Sekolah Teater Bristol Old Vic di dekatnya. Clifton College adalah sekolah independen co-edukasi di pinggiran Clifton di kota Bristol di South West England, didirikan pada tahun 1862.

Pada tahun-tahun awalnya itu terkenal (dibandingkan dengan sebagian besar sekolah umum pada waktu itu) untuk menekankan sains daripada klasik dalam kurikulum, dan karena kurang peduli dengan elitisme sosial, misalnya dengan menerima day-boys dengan persyaratan yang sama dan menyediakan rumah kos khusus untuk anak laki-laki Yahudi, yang disebut Polack’s House. Setelah menghubungkan kelas-kelas Studi Umum dengan Sekolah Bulu Tangkis, sekolah ini menerima anak perempuan ke Formulir Keenam pada tahun 1987 dan sekarang sepenuhnya pendidikan bersama. Rumah Polack ditutup pada tahun 2005 tetapi dana beasiswa terbuka untuk kandidat Yahudi masih ada.

Baca Juga : Mengenal Lebih Dekat Gedung Opera Wiener Staatsoper (Vienna State Opera)

Clifton adalah salah satu dari 26 sekolah umum Inggris asli seperti yang didefinisikan oleh Buku Tahunan Sekolah Umum tahun 1889. Sekolah itu juga merupakan markas besar tentara AS di Inggris selama bagian dari Perang Dunia Kedua. Jenderal Omar Bradley menggunakan gedung sekolah sebagai kantor staf dari Oktober hingga November 1944. Clifton College adalah salah satu dari sedikit sekolah di Inggris yang telah mendidik beberapa peraih Nobel: Sir John Kendrew, yang menerima Hadiah Nobel Kimia pada tahun 1962; Sir John Hicks, pemenang Hadiah Nobel Ekonomi 1972; dan Sir Nevill Francis Mott, yang menerima Hadiah Nobel dalam Fisika pada tahun 1977.

5. Teater QEH

Teater QEH dapat menampung 210 kursi, dan sejak dibuka pada tahun 1990 telah menjadi tuan rumah bagi banyak produksi baik oleh murid QEH maupun perusahaan profesional yang menampilkan drama, tarian, dan puisi. Sekolah ini juga menyelenggarakan konser dan acara musik lainnya, seperti ‘Battle of the Bands’ dua tahunan dan acara ‘Unplugged’ khusus akustik, yang menampilkan bakat musik di sekolah. Relawan siswa sering membantu dalam produksi sekolah sebagai staf teknis dan front of house.

Sejarah Prince’s Teater Bristol, Gedung Yang Dihancurkan Oleh Pengeboman
Sejarah Teater

Sejarah Prince’s Teater Bristol, Gedung Yang Dihancurkan Oleh Pengeboman

Sejarah Prince’s Teater Bristol, Gedung Yang Dihancurkan Oleh Pengeboman – Prince’s teater adalah sebuah teater di Park Row di Bristol di Inggris yang dibangun pada tahun 1867 dan dihancurkan oleh pengeboman pada tahun 1940 di Bristol Blitz selama Perang Dunia II. Dimiliki oleh anggota keluarga Chute untuk sebagian besar keberadaannya, pada suatu waktu teater adalah tempat Bristol bagi banyak aktor tur dan perusahaan teater terkemuka di negara itu selain menjadi salah satu rumah pantomim paling terkenal di negara ini sebelum sebentar menjadi aula musik dan belakangan menjadi bioskop.

Sejarah Prince’s Teater Bristol, Gedung Yang Dihancurkan Oleh Pengeboman

americanplacetheatre – Aktor Henry Irving dan Ellen Terry membuat penampilan terakhir mereka bersama di bawah manajemen Irving di Prince’s Theatre di The Merchant of Venice pada tahun 1902. Teater Pangeran di Bristol dibangun pada tahun 1867 untuk James Henry Chute (1810-1878) yang memiliki Teater Royal di Bristol. Teater ini dibangun dengan biaya sekitar £20.000 di lokasi bekas rumah keluarga Baillie yang dikenal sebagai “The Engineers House” dengan desain oleh arsitek teater Charles J. Phipps, dibuka sebagai Teater Baru Theatre Royal, Park Row pada 14 Oktober 1867 dengan produksi The Tempest.

Baca Juga : 4 Gedung Pertunjukan Teater di Bristol

Teater dapat menampung 2.154 orang dengan stan orkestra, stan pit untuk 800 orang, balkon lingkaran pakaian dan tingkat galeri dengan 700 kursi dan delapan kotak pribadi. Lebar lubang itu 64 kaki, sedangkan lebar panggung termasuk dermaga adegan adalah 107 kaki. Ketinggian dari tingkat panggung ke “lantai lapangan hijau” adalah 59 kaki. Mesin di belakang layar adalah yang paling canggih pada saat itu dan menggunakan lebih dari 24 mil tali dalam operasinya.

Chute menikah dengan Emily Mazzarine Macready (1825-1878), saudara tiri dari tragedi terkenal William Macready, dan putra mereka James Macready Chute (1856-1912) dan George Macready Chute (1851-1888) kemudian akan mengambil alih menjalankan teater bersama ibu mereka. Pada malam pembukaan James Henry Chute melangkah keluar sebelum pertunjukan untuk memberi tahu penonton tentang “rumah yang dibangun Jack”. Dia mengumumkan: “Saya ingin kata-kata pertama yang diucapkan di gedung ini adalah kata-kata sambutan.

Tuan-tuan dan nyonya-nyonya, saya sangat bangga dan senang untuk mengatakan bahwa Anda disambut dengan sepenuh hati”. Dia kemudian menjelaskan bagaimana teater telah dibangun dan memperkenalkan Phipps sang arsitek dan Davis sang kontraktor dan pihak lain yang terkait dengan pembangunan teater tersebut. Era melaporkan teater: ‘Elevasi depan tampan dan mengesankan, dan telah dihemat dengan cara yang, tanpa mengganggu keselarasan umum dan keindahan desain, akan memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap pendapatan perhatian.

Karena konformasi situs yang khas, tidak akan ada bagian dari bangunan yang tidak berada di atas tanah. sementara pintu masuk ke kotak-kotak di seluruh jalurnya dari jalan ke tempat duduk tidak akan terganggu oleh langkah-langkah apa pun., Pembukaan ruang bawah tanah di semua titik di atas udara bebas akan menjadi penting, tidak hanya pada skor ekonomi cahaya, tetapi karena itu juga harus berkontribusi paling material pada pertimbangan yang sangat penting ventilasi.

Fitur lain yang ditandai dari rencana tersebut adalah kecemasan besar yang ditunjukkan untuk mengurangi risiko kebakaran seminimal mungkin, dan untuk menyediakan jalan keluar yang siap dari interior jika terjadi (apakah perlu atau tidak perlu) alarm di antara penonton.’ Sayangnya, ini langkah-langkah keamanan terbukti tidak efektif.

Tragedi di teater

Teater ini dibangun di lereng yang sangat curam dan sistem antrian belum diperkenalkan ke teater Inggris. Karena faktor-faktor ini, bencana melanda teater pada tanggal 27 Desember 1869 ketika 18 orang, kebanyakan anak-anak, tewas terlindas ketika mereka mencoba masuk ke teater untuk pertunjukan pantomim Robinson Crusoe yang telah dibuka pada malam sebelumnya di Boxing Night. Era dalam edisinya 2 Januari 1870 mencatat: ‘Salah satu bencana paling tragis dan mengerikan yang pernah terjadi pada nasib kita untuk dicatat, dan dengan itu delapan belas makhluk malang, pada beberapa saat’ diperingatkan, bergegas menuju keabadian, mengambil tempat pada Senin malam di Teater Baru di Park-baris.

Mr Chute telah mengeluarkan program yang menarik, ribuan berbondong-bondong, seperti biasa, untuk menyaksikan pertunjukan hampir 2.000 orang berusaha untuk mendapatkan tiket masuk baik ke pit atau galeri, kerumunan memperpanjang beberapa jarak ke jalan raya. Langsung dibukakan pintu mereka yang di belakang terdorong ke depan, tidak menghiraukan teriakan dari mereka yang di depan. Wanita dan anak-anak berteriak minta tolong, dan bahkan pria kuat pun tampak tak berdaya untuk bertindak. Gelombang di belakang terlalu kuat untuk dilawan.

Mereka yang di belakang menelepon. “Meneruskan!” tapi sia-sia mereka yang di depan memanggil “Kembali!” Mereka mungkin juga telah meminta ombak untuk mempertahankan kemajuan mereka. Kerumunan yang berkumpul sesaat di luar – tidak peduli, tentu saja, tentang bahaya yang akan segera terjadi dari mereka yang memadati lorong itu – mendesak dengan seluruh energi mereka. Hal-hal pada saat ini tampak cukup buruk, ketika alarm baru muncul. Seseorang, yang ingin menahan gerak maju yang terburu-buru dari orang-orang di belakang, berteriak “Fire!” Akibatnya terjadi kepanikan.

Laki-laki, perempuan, dan anak-anak segera melakukan upaya panik untuk mengusir mereka yang datang. Akibat gerakan ini seorang perempuan berusia sekitar lima puluh tahun jatuh, dan yang lainnya menimpanya. Kerumunan mulai bergoyang ke belakang dan ke depan, dan mereka yang turun diinjak-injak. Adegan itu sekarang menjadi yang paling mengerikan. Jeritan dan erangan menyewa udara. Teriakan minta tolong dibuat sia-sia. Orang-orang didorong ke bawah dan diinjak-injak di bawah kaki, dan ketika sekali turun, hampir tidak mungkin untuk memulihkan pijakan mereka.

Segera setelah kerumunan itu sampai batas tertentu disingkirkan, pemandangan menyedihkan memenuhi pemandangan itu. Mayat-mayat tergeletak di sekitar lorong di berbagai tempat. Seorang anak laki-laki bernama Charles Talbot, yang tinggal di South Green street, Hotwell-road, adalah yang pertama diselamatkan, dan dia ditemukan terluka sangat parah. Polisi-polisi 95 membawanya ke toko Mr Saunders, ahli kimia, di puncak Park-street, yang menganggapnya dalam kondisi berbahaya, dan segera menyarankan agar dia segera dipindahkan ke rumah sakit.

Dia dibawa ke institusi itu, tetapi meninggal segera setelah dia masuk. Sementara itu, mayat-mayat lain diambil, dan enam puluh atau tujuh puluh polisi segera datang, dan mereka segera memasang garis pembatas di sekitar pintu masuk lorong, sehingga mencegah siapa pun masuk. Sementara itu sejumlah jenazah telah dievakuasi, dan ditemukan empat belas jenazah dalam kondisi cukup meninggal. Mayat dari semua ini diletakkan di ruang penyegaran yang lebih rendah dari Teater, dan tidak seorang pun kecuali perwakilan Pers diizinkan untuk melihat mereka.

Delapan orang yang kondisinya tampak sangat genting dibawa langsung ke rumah sakit, di mana setiap perhatian diberikan kepada mereka. Tiga, bagaimanapun, tidak menyerah pada pengobatan, dan meninggal setelah mereka hanya beberapa waktu di institusi.’ Ketika mereka yang di depan jatuh, mereka yang mendorong maju dari belakang berjalan di atas mereka tanpa menyadarinya.

Chute dan istrinya membantu meletakkan mayat mereka yang terbunuh di ruang penyegaran yang lebih rendah. Dengan kesadaran penuh, Chute memerintahkan pertunjukan untuk terus menghindari kepanikan, dan tidak ada penonton yang tahu tentang peristiwa tragis malam itu sampai mereka pergi setelah pertunjukan. Tragedi itu berdampak pada Chute secara emosional dan finansial.

Mengganti nama

Setelah kematian J. H. Chute pada tahun 1878, teater tersebut diberikan kepada putranya James Macready Chute dan saudaranya George Macready Chute yang pada tanggal 4 Agustus 1884 mengganti nama New Theatre Royal menjadi Prince’s Theatre. ini akan menjadi nama teater untuk sisa keberadaannya. Teater ditutup selama lima minggu pada bulan Juni 1889 untuk dekorasi ulang sementara pada saat yang sama perubahan pada lingkaran atas dilakukan pada desain oleh arsitek teater Frank Matcham.

Teater dibuka kembali pada 1 Agustus 1889 dengan produksi As You Like It dengan Ellen Wallis sebagai Rosalind dan Frank Kemble-Cooper sebagai Orlando. Penerangan listrik ditambahkan pada tahun 1895. Matcham membuat perubahan tambahan pada teater pada tahun 1902 yang mencakup pengurangan kapasitas tempat duduk menjadi 1.769 (kios 57, lingkaran pakaian 103, balkon 122, fauteils 137, lingkaran atas dan amfiteater 300, pit 518, galeri 500, kotak pribadi 32) dan menempatkan empat patung klasik yang mewakili Tragedi, Komedi, Musik dan Tari di atas gedung.

Teater dibuka kembali dengan Merrie England pada Hari Penobatan, 1902. Pada tahun 1907, sistem ventilasi baru dipasang yang menjadikan tempat Pangeran salah satu yang termegah dan paling nyaman dari semua tempat provinsi.

Pantomim

Selama era Victoria kemudian Teater Pangeran menghasilkan pantomim tahunan yang sangat dihormati dimulai dengan Aladdin pada tahun 1867 dan berlanjut hampir setiap musim Natal hingga 1940 dengan beberapa pemain terkemuka pada periode tersebut. John Henry Chute tetap mengontrol keseluruhan pantomim yang diadakan di Prince’s, memulai perencanaan pada bulan Agustus setiap tahun, dengan pekerjaan dimulai pada set dan kostum tak lama setelah itu.

Casting sedang berlangsung dengan Chute berkeliling negara untuk menonton sekitar 30 pantomim lainnya untuk mencari artis dan ide. Dia mempekerjakan penulis terkemuka dalam genre dan memiliki bakat untuk menemukan artis komedi musikal berbakat di awal karir mereka termasuk anak laki-laki utama Ada Reeve, Florence Lloyd dan Daisy Wood, dua yang terakhir adalah saudara perempuan Marie Lloyd yang terkenal.

Di antara para dames, komedian Wilkie Bard dan Horace Mills sangat populer di kalangan penonton, banyak dari mereka melakukan perjalanan dari tempat yang lebih jauh dengan kereta khusus yang diatur oleh Chute. Balet panto dilatih selama tiga minggu sebelum malam pembukaan dan pemain lainnya selama dua minggu. Jika pantomim berjalan terlalu lama saat dibuka saat Natal, pantomim itu dipotong. Pantomim di Teater Pangeran, Bristol – 1867 hingga 1939:

Tahun-tahun kemudian

Pada tanggal 18 Februari 1888 selama pertunjukan terakhir dari pantomim Babes In The Wood, pertunjukan itu disela oleh perilaku sekelompok siswa dan orang lain yang melemparkan squib ke atas panggung, kacang polong kering pada aktris dan yang berdebat keras dengan manajer. Pada tahun 1896 pantomim diikuti oleh Harlequinade pendek dan kemudian dengan pemutaran film-film awal. Pada tahun 1912 ‘Jimmy’ Chute meninggal dan Pangeran menjadi perusahaan terbatas dengan teater yang dikelola oleh Abigail Philomena Chute (née Henessy, 1855-1931), jandanya, bersama dengan co-directornya, John Hart.

Keuangan yang dibutuhkan untuk meningkatkan produksi ‘in-house’ menjadi semakin sulit untuk dikumpulkan dan Pangeran menjadi bergantung pada produksi tur dan pantomim tahunannya untuk bertahan hidup. Selain itu, pertumbuhan bioskop sebagai kegiatan rekreasi yang populer menyebabkan persaingan serius dengan Pangeran. Pada Februari 1913, Teater Pangeran diubah menjadi bioskop penuh waktu, tetapi pada tahun 1915 teater itu kembali menjadi teater langsung. Setelah Abigail Chute meninggal pada tahun 1931 John Hart terus menjalankan teater sampai tahun 1936.

Baca Juga : Awal Mula Sejarah Teater Bolshoi

Putra Abigail, Desmond Macready Chute, telah menjadi seorang imam Katolik Roma pada saat itu dan tinggal di Rapallo di Italia sehingga tidak tertarik untuk mengambil alih manajemen teater, yang diberikan kepada Tommy Hicksons. Untuk jangka waktu dari tahun 1935 ia dipaksa untuk mengubah citra Pangeran sebagai rumah variasi dan aula musik, tetapi hilangnya pendapatan berikutnya mengakibatkan teater tidak mendapatkan perbaikan dan dekorasi ulang yang sangat dibutuhkan. Akhirnya Pangeran dikembalikan ke tempat untuk tur perusahaan teater selama beberapa tahun terakhir keberadaannya.

The Prince’s Theatre, yang telah menjadi tempat tur populer selama bertahun-tahun bagi perusahaan-perusahaan dari West End of London dihancurkan di Bristol Blitz selama Perang Dunia II bersama dengan Coliseum Theatre di seberangnya ketika mereka berdua terkena bom pada 24 November 1940 . Awalnya, ada rencana untuk membangun kembali teater tetapi situs tersebut dijual pada tahun 1954 dan flat, bernama Irving House dan Terry House setelah aktor Sir Henry Irving dan Dame Ellen Terry, yang bermain di Prince’s Theatre, dibangun di situs tersebut.

4 Gedung Pertunjukan Teater di Bristol
Teater

4 Gedung Pertunjukan Teater di Bristol

4 Gedung Pertunjukan Teater di Bristol – Kali ini akan kita ulas beberapa daftar gedung teater ternama yang sering di gunakan dan dipakai untuk pertunjukan-pertunjukan teater serta penampilan seni

4 Gedung Pertunjukan Teater di Bristol

1. Cube Microplex

americanplacetheatre – The Cube Microplex adalah bioskop dan tempat acara di Bristol, Inggris. Ini beroperasi sebagai koperasi nirlaba dan dikelola oleh sukarelawan. Sejak dibuka pada tahun 1998 telah menjadi tuan rumah acara seni dan budaya termasuk film dan pertunjukan musik serta menyediakan titik fokus bagi komunitas seni lokal. Bangunan ini mencakup auditorium 108 kursi serta bar yang menyajikan produk lokal dan etis.

Baca Juga : Arnolfini, Pusat Seni Teater Internasional

Teater kayu di jantung Cube diadaptasi dari lokakarya oleh sukarelawan untuk kelompok drama amatir pada tahun 1964. Bangunan itu sendiri memiliki sejarah panjang sebagai tempat seni komunitas, dibangun pada tahun 1916 sebagai bengkel untuk Bristol Deaf Centre. dan diubah oleh tim penggemar teater amatir pada tahun 1964 menjadi teater dengan auditorium 108 kursi dan menara terbang. Ruang proyeksi dan layar bioskop ditambahkan pada tahun 1970-an. Cube membuka pintunya dalam bentuknya yang sekarang pada Oktober 1998.

Pada bulan Juli 2001 kebakaran serius yang berasal dari dapur New Mayflower menghancurkan sebagian besar lantai internal dan kayu dari 4 dan 5 King Square, dan meskipun Cube itu sendiri hanya mengalami kerusakan kecil, pintu masuknya secara efektif hancur, yang berarti terputus dari penggunaan oleh masyarakat umum. Setelah pekerjaan pembangunan kembali yang ekstensif, Cube dibuka kembali pada Agustus 2002.

Pada bulan Desember 2013, sebuah proyek penggalangan dana untuk membeli hak milik bangunan Cube berhasil mencapai target £185.000. Pada tanggal 1 April 2014, pejabat Cube menjadi dimiliki oleh Microplex Holdings Ltd, sebuah Lembaga Swadaya Masyarakat dan Masyarakat Tanah Trust (CLT) non-profit yang didirikan oleh sukarelawan Cube yang piagamnya adalah untuk mengamankan dan mempertahankan hak milik Cube Cinema sebagai sebuah komunitas ruang seni selamanya.

Program publik Cube rata-rata lebih dari 350 acara per tahun, dengan kehadiran rata-rata bulanan 1500. Seiring dengan bioskop, musik, pertunjukan dan program pendidikan, Cube menyelenggarakan berbagai seniman lokal dan internasional dan acara yang diprakarsai masyarakat. Pemutaran film termasuk film mainstream rilis umum dan terbatas, rumah seni, film kultus dan karya pembuat film lokal. Menawarkan pemutaran film khusus untuk ibu dan bayi.

Malam reguler termasuk stand-up comedy, pemutaran film komedi klasik atau kultus, dan malam movieoke, di mana penonton memerankan adegan film pilihan mereka di atas panggung saat diputar di layar lebar. Akhir pekan sering menampilkan musik dan pertunjukan live. Bangunan ini juga secara berkala disewakan kepada pihak ketiga untuk mengadakan acara mereka sendiri. The Cube telah menjadi tuan rumah bagi musim dan festival, termasuk Festival Venn, Ladyfest Bristol, Grup Sejarah Radikal Bristol, Ausform Platform of Performance dan festival Pahlawan Independen.

Etos anti-korporatnya menyebabkan proyek seperti Kate Rich dan Kayle Brandon’s Cube-Cola, berdasarkan resep cola open source, dan Feral Trade yang memasok berbagai produk ke barnya hanya menggunakan jejaring sosial pribadi, termasuk kopi fair trade dari koperasi pertanian di El Salvador. Ia memiliki orkestra improvisasi sendiri, Orchestra Cube. The Cube memiliki sejarah mendirikan bioskop sementara di lokasi eksotis, termasuk tambang timah di Cornwall.

Pada bulan Maret 2010, sebuah kelompok melakukan perjalanan ke pasca gempa Haiti untuk menggelar bioskop terbuka yang menampilkan film-film mainstream dan dibuat khusus untuk anak-anak, dan pada tahun 2015 ke Nepal setelah gempa Nepal April 2015. The Cube Cinema didirikan pada tahun 1998 sebagai perusahaan yang dibatasi oleh jaminan, dibentuk sebagai koperasi pekerja yang dijalankan secara demokratis. Tenaga kerja sukarelawannya berusia antara 8 hingga 65 tahun.

2. Jacobs Well Theatre

Jacobs Well Theatre adalah sebuah gedung pertunjukan di Cliftonwood, Bristol, Inggris, yang dibuka pada tahun 1729. Namanya diambil dari Sumur Jacobs di dekatnya, yang mungkin merupakan mikveh, sejenis pemandian ritual Yahudi. Teater ini dibangun oleh aktor John Hippisley, yang telah menciptakan karakter Peachum dalam pemutaran perdana Opera Pengemis karya John Gay. Ruang panggung sangat kecil sehingga aktor yang keluar dari satu sisi harus berjalan mengelilingi gedung untuk masuk kembali di sisi lain, sering kali menjadi bahan olok-olok oleh penonton yang menikmati pertunjukan gratis ini.

Sebuah lubang dilubangi melalui dinding pesta ke rumah bir yang berdekatan, The Malt Shovel, sehingga para aktor, dan penonton yang duduk di atas panggung, bisa mendapatkan minuman. Harga tiket masuk berkisar dari 1 shilling hingga 3 shilling, dan diperkirakan satu rumah penuh bisa menghasilkan £80. Pelayan pelanggan diterima secara gratis ke galeri atas. Di tahun-tahun berikutnya, Thomas Chatterton menggambarkan teater sebagai “gubuk”.

Perjalanan ke teater dari daerah mode seperti Queen Square dan College Green agak berbahaya, terutama pada malam yang gelap, dan akibatnya teater sering menyediakan linkboys untuk menerangi jalan dengan obor. Aktor terkenal yang muncul di teater termasuk Charles Macklin, William Powell, dan Thomas King, yang semuanya adalah bintang panggung Georgia. Setelah kematian Hippisley pada tahun 1748, bisnis dilanjutkan oleh jandanya. Ketika Theatre Royal dibuka di King Street pada tahun 1776, sebagian besar aktor meninggalkan Teater Jacobs Well sebagai tempat baru yang terbukti lebih modis. Pertunjukan terakhir yang direkam di Jacobs Well adalah pantomim pada tahun 1779.

3. Teater Wickham

Teater Wickham adalah teater studio yang dimiliki oleh Universitas Bristol di Bristol, Inggris. Itu dinamai Profesor Glynne Wickham, pendiri Departemen Drama di universitas dan studi teater universitas di Inggris dan digunakan untuk berbagai kegiatan. Eksplorasi pertunjukan langsung merupakan bagian penting dari pendekatan departemen pemahaman teater. Siswa di semua tahun terlibat dalam pertunjukan yang mengeksplorasi bentuk dan ekspresi dalam beberapa tradisi teater termasuk praktik kontemporer eksperimental.

Teater adalah rumah bagi program reguler dari para pemain tamu dan perusahaan yang bekerja di garis depan praktik pertunjukan langsung secara internasional. Teater juga digunakan secara luas untuk proyek penelitian dalam berbagai bentuk dan media. Salah satu contohnya adalah penggunaannya untuk rekonstruksi rumah bermain Jacobean.

Dikembangkan oleh Profesor Martin White dan perancang teater Jennie Norman dari gambar asli oleh arsitek Jacobean yang terkenal, Inigo Jones, rekonstruksi skala penuh dari rumah bermain dalam ruangan Jacobean abad ke-17, diterangi oleh lilin, menyediakan tempat untuk proyek penelitian yang sedang berlangsung, publik pertunjukan, program pengajaran, dan kuliah umum.

Departemen bertujuan, bila memungkinkan, untuk menggabungkan kegiatan pengajaran dan penelitian. Siswa tahun kedua dan terakhir yang mempelajari drama modern awal dengan Martin White memiliki akses penuh ke rekonstruksi, untuk memperdalam studi seminar mereka tentang drama dalam ruangan dari periode tersebut, dan sebagai situs untuk eksplorasi praktis mereka sendiri. Contoh kedua adalah penggunaannya untuk ‘Prakonstruksi’ kelangsungan hidup manusia di Bristol setelah kerusakan terburuk akibat pemanasan global beberapa waktu dalam waktu dekat.

Dikembangkan oleh Profesor Baz Kershaw (Ketua Drama Universitas Bristol 1998-2006) dengan seniman gerakan lingkungan Sandra Reeve sebagai co-director, ditambah desainer kostum Pam Tate, desainer set Jennie Norman, dan desainer pencahayaan/teknis Rod Terry, produksi tahun 2004 disebut Green Shade melucuti Teater Wickham kembali ke dindingnya yang kosong awalnya adalah bengkel percetakan – untuk membuat instalasi lingkungan yang meniru Proyek Eden Cornwall yang terkenal. Terintegrasi dengan program pengajaran departemen untuk mahasiswa tahun kedua dan ketiga, pertunjukan berdurasi sembilan jam itu merupakan bagian dari proyek penelitian jangka panjang yang menyelidiki ekologi teater dan pertunjukan.

4. Teater Winston

Teater Winston adalah teater lengkung proscenium tradisional yang terletak di gedung Serikat Mahasiswa Bristol, salah satu gedung serikat mahasiswa terbesar di Inggris Raya. Teater berkapasitas 204, dengan 5 kursi tambahan untuk staf Front of House dan 2 ruang untuk kursi roda. Theatre memiliki ruang orkestra yang luas, galeri terbang dengan bar pencahayaan yang dapat ditarik dan batang rami serbaguna, ruang kontrol besar, lokasi suara FOH, dua ruang ganti besar, dan pintu dermaga pemandangan geser di bagian belakang panggung (saat ini tidak digunakan) .

Baca Juga : Chita Rivera, Teater Berdasarkan Kehidupan Chita Rivera

Teater ini dilengkapi dengan baik untuk teater mahasiswa. Pada bulan April 2013 teater ditutup sementara untuk renovasi sebagai bagian dari renovasi yang lebih luas dari gedung serikat mahasiswa, dan dibuka kembali pada bulan Februari 2015. Teater Winston dibangun pada 1960-an sebagai bagian dari gedung Serikat Mahasiswa di Queens Road di Clifton, Bristol. Union pindah ke lokasi baru ini pada tahun 1965 dari Kamar Victoria, sebagai tempat yang lebih besar karena perluasan Universitas yang besar dan peningkatan jumlah sarjana.

Antara tahun 2013 dan 2015, sebagai bagian dari pekerjaan renovasi gedung Union, teater Winston diperbaharui. Stage Technicians’ Association (sebuah perkumpulan mahasiswa yang mengoperasikan teater setiap hari atas nama Bristol SU) bekerja sama dengan Union, Galliford Try dan Stage Electrics untuk merancang ruang yang sesuai dengan kebutuhan mereka saat ini, dan juga akan tetap mengikuti perkembangan teknologi.

Arnolfini, Pusat Seni Teater Internasional
Teater

Arnolfini, Pusat Seni Teater Internasional

Arnolfini, Pusat Seni Teater Internasional – Arnolfini adalah pusat seni dan galeri internasional di Bristol, Inggris. Ini memiliki program pameran seni kontemporer, pertunjukan seniman, acara musik dan tari, pembacaan puisi dan buku, ceramah, kuliah dan bioskop. Ada juga toko buku seni khusus dan bar kafe. Kegiatan pendidikan dilakukan dan media digital eksperimental bekerja didukung oleh sumber daya online. Sejumlah festival secara teratur diselenggarakan oleh galeri.

Arnolfini, Pusat Seni Teater Internasional

 

americanplacetheatre – Galeri ini didirikan pada tahun 1961 oleh Jeremy Rees, dan awalnya berlokasi di Clifton. Pada tahun 1970-an pindah ke Queen Square, sebelum pindah ke lokasi sekarang, Bush House di tepi pantai Bristol, pada tahun 1975. Nama galeri diambil dari lukisan abad ke-15 Jan van Eyck The Arnolfini Portrait. Arnolfini sejak itu telah diperbaharui dan dikembangkan kembali pada tahun 1989 dan 2005.

Baca Juga : Tempat Pertunjukan Teater Boneka di Budapest

Seniman yang karyanya telah dipamerkan antara lain Bridget Riley, Rachel Whiteread, Richard Long dan Jack Yeats. Penampilnya termasuk Goat Island Performance Group, Philip Glass Ensemble, dan Shobana Jeyasingh Dance Company. Galeri mencapai audiens baru pada bulan April 2010, ketika dipilih untuk menjadi tuan rumah salah satu dari tiga debat pemilihan umum 2010.

History

Jeremy Rees memulai Arnolfini dengan bantuan istrinya Annabel, dan pelukis John Orsborn pada tahun 1961. Lokasi aslinya berada di atas sebuah toko buku di Triangle di Clifton, Bristol. Pada tahun 1968, Rees dapat melepaskan pekerjaan mengajarnya dan dengan bantuan dana swasta dan dana Dewan Seni memindahkan galeri ke Queen Square, kemudian ke E Shed, rumah saat ini dari Pusat Media DAS.

Pada tahun 1975, Arnolfini pindah ke rumahnya yang sekarang di Bush House, menempati dua lantai gudang teh abad ke-19 yang terdaftar Kelas II* yang terletak di sisi Pelabuhan Terapung di pusat kota Bristol. Sisa bangunan adalah ruang kantor yang disewakan oleh pengembang JT Group.

Watershed dibuka pada Juni 1982 sebagai pusat media khusus pertama di Inggris. Berbasis di bekas gudang di tepi pelabuhan di Bristol, gedung ini menampung tiga bioskop, kafe/bar, ruang acara/konferensi, Pervasive Media Studio, dan ruang kantor untuk staf administrasi dan kreatif. Ini menempati bekas gudang E dan W di Canon’s Road di Saint Augustine’s Reach, dan mengalami renovasi besar-besaran pada tahun 2005. Bangunan ini juga menjadi tuan rumah UWE eMedia Business Enterprises.

Sebagian besar fasilitas Watershed terletak di lantai dua dari dua gudang transit. Ruang konferensi dan bioskop digunakan oleh banyak organisasi dan badan amal sektor publik dan swasta. Watershed mempekerjakan setara dengan lebih dari tujuh puluh staf penuh waktu dan memiliki omset tahunan sekitar £3,8 juta. Selain pendapatan komersialnya sendiri (melalui Perdagangan Daerah Aliran Sungai), Watershed Arts Trust didanai oleh penyandang dana seni nasional dan daerah.

Sebuah laporan 2010 untuk Forum Berjangka Internasional menggambarkan DAS sebagai “ekosistem kreatif, beroperasi di banyak ekonomi yang berbeda dan tumpang tindih,” yang “mendorong batas kreatif” dengan mendorong penemuan dan konsolidasi pekerjaan baru.

Pusat ini dibuka pada tahun 1982, di daerah kota yang saat itu sebagian besar terlantar. Gudang transit, yang berasal dari tahun 1894, telah rusak tetapi memiliki status bangunan terdaftar Kelas II. Pada tahun 2004, itu menarik lebih dari setengah juta pengunjung per tahun. Pemugaran besar pada tahun 2004/5 menelan biaya £2 juta, membuat bioskop ketiga, memperluas kafe/bar dan membuat bangunan lebih mudah diakses. Pelanggan dapat mensponsori kursi di bioskop baru, dan yang pertama memanfaatkan ini adalah aktor film dan televisi Pete Postlethwaite.

Selain program film dunia/seni, Watershed telah menjadi tuan rumah (dan membantu mengatur dan menjalankan) banyak festival film, termasuk RESFest 2002, Depict!, Brief Encounters (sekarang Encounters Short Film and Animation Festival), Lesbian dan Festival Film Gay, Piramida Hitam, Minggu Amerika Latin, VisionSign (merayakan budaya gambar bergerak tuli), dan Festival Film Slapstick. Wildscreen, sebuah festival film dokumenter satwa liar dan film terkait, dimulai di Watershed seperti yang dilakukan Afrika Eye (festival tahunan Sinema Afrika), pada tahun 2005.

Kegiatan rutin termasuk kelas malam, acara film khusus, kelompok diskusi film – Cinephiles, dan pemutaran pendidikan dengan perkenalan dan dokumentasi. Program tur British Film Institute diputar secara teratur. The Keeping it Reel Series yang ditujukan untuk anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun, sejak 1997, telah menawarkan kesempatan kepada kaum muda untuk menemukan apa yang terjadi di balik layar dalam industri film.

Diluncurkan pada tahun 1997 oleh Paul McGann dan menampilkan kuliah & seminar oleh aktor lokal Christopher Morris, Shawn Sobers dari HTV, pembuat film Fergus Colville, make up artist Casualty, Chrissie Powell dan produser eksekutif EastEnders Matthew Robinson. BFI Film Academy Bristol ditujukan untuk anak-anak berusia 16-19 tahun.

Pada tahun 2000, The Independent pada daftar “lima bioskop indie terbaik” pada hari Minggu menempatkan Watershed di posisi teratas, mengutip program internasionalnya yang luas. Sebuah jajak pendapat 2002 untuk The Guardian menilai Watershed sebagai bioskop independen paling populer kelima di Inggris.

Arsitek Bush House adalah Richard Shackleton Pope, yang pertama membangun bagian selatan gudang (1831) kemudian memperluasnya ke utara pada tahun 1835–1836. Penggunaan aslinya adalah sebagai gudang untuk pengecoran besi lokal D., E. & A. Acraman. Bangunan ini memiliki eksterior Pennant Sandstone dengan pintu masuk melengkung di permukaan tanah dan jendela melengkung di atasnya. Gaya arsitektur ini merupakan contoh pertama dari gaya Bizantium Bristol yang menjadi populer pada tahun 1850-an. Kemudian konversi ke gudang teh menambahkan lantai interstisial.

Awalnya didedikasikan untuk memamerkan karya seniman dari Inggris Barat, di bawah kepemimpinan Barry Barker (1986–1991) galeri bergerak menuju penyebaran seni kontemporer yang lebih umum. Barker mengawasi keberhasilan renovasi ruang galeri dan bar kafe oleh David Chipperfield. Sebelum pekerjaan pengembangan dimulai, Arnolfini telah menarik lebih dari 285.000 pengunjung per tahun. Direktur selanjutnya adalah Tessa Jackson (1991–1999), Caroline Collier (1999–2005) dan Tom Trevor (2005-2013).

Sebagai bagian dari proyek pengembangan dua tahun yang selesai pada September 2005, gudang lama telah sepenuhnya dibangun kembali, menambah satu lantai loteng. Arnolfini sekarang menempati tiga lantai bawah dan basement, dan lantai atas disewakan untuk membantu membayar biaya operasional. Salah satu penyewa adalah School of Creative Arts, bagian dari University of the West of England.

Pendanaan untuk pengembangan ini diterima dari National Lottery dan Barker-Mill Trust, yang didirikan oleh pelindung jangka panjang Arnolfini Peter Barker-Mill. Komite asli untuk mendukung Arnolfini termasuk Peter Barker-Mill, Ann Hewer, dan Lawrence Ogilvie. Pada Juli 2015, Bush House dijual ke University of the West of England, dengan sewa kembali ruang artistik. Keuntungan dari penjualan mengisi kembali dana abadi Arnolfini.

Arsip

Catatan Arnolfini, termasuk koleksi buku seniman, disimpan di Arsip Bristol (Ref. 44371) (katalog online). Arnolfini dinamai berdasarkan mahakarya Jan van Eyck, Potret Arnolfini (1434) yang menggambarkan pedagang dan pelindung seni Giovanni Arnolfini. Potret Arnolfini adalah salah satu lukisan paling awal yang menegaskan kehadiran seniman dalam penggambarannya (tulisan di tengah karya dan refleksi di cermin di dinding belakang) dan salah satu perhatian konsisten Arnolfini: untuk mengeksplorasi peran seniman sebagai saksi dan perekam dari apa yang ada di sekitarnya  masyarakat kontemporer.

Lukisan itu berada di Galeri Nasional, London dan merupakan salah satu lukisan favorit sang pendiri. Arnolfini memiliki galeri tiga lantai, toko buku seni khusus, bioskop yang juga dapat digunakan sebagai ruang pertunjukan teater , seni langsung, tari dan musik, ruang baca yang menyediakan bahan referensi untuk semua pameran sebelumnya dan berbagai macam buku dan katalog, dan bar kafe. Masuk ke galeri tidak dipungut biaya.

Pameran terkenal telah memasukkan karya Bridget Riley, Richard Long, Rachel Whiteread, Paul McCartney, Angus Fairhurst dan Louise Bourgeois. Acara reguler termasuk festival puisi dan film, pertunjukan seni dan tari langsung, kuliah dan konser musik jazz dan eksperimental, termasuk Bodies in Flight, Goat Island Performance Group, Akram Khan, London Sinfonietta, Philip Glass Ensemble, Random Dance, dan Shobana Jeyasingh Perusahaan Tari.

Ada akses aktif dan program pendidikan, menerima kunjungan mahasiswa, lokakarya dengan seniman, menyajikan informasi interpretatif dan menawarkan beberapa penempatan pengalaman kerja di dalam galeri. project.ARNOLFINI adalah situs web eksperimental online dengan dump media digital yang terkait dengan pameran dan acara Arnolfini, dulu dan sekarang, yang dapat diatur ulang oleh pengguna online mana pun, memanfaatkan sumber daya di situs web untuk membuat karya dan proyek baru di bawah lisensi copyleft .

Arnolfini juga menyelenggarakan acara dari organisasi luar, termasuk Festival Film Pendek Encounters (bersama dengan Pusat Media DAS). Mayfest, Festival pertama Sinema Independen Inggris, Festival Waktu Peralihan dua tahunan Seni dan Intrik Live dan Acara Buku Artis Bristol. Pada bulan April 2010, British Sky Broadcasting memilih Arnolfini untuk menjadi tuan rumah kedua dari tiga debat pemilihan umum 2010. Arnolfini menerima dana dari Dewan Seni Inggris, dan Dewan Kota Bristol.

Baca Juga : Pertunjukan Drama Musikal Di Theater Broadway

Menurut pengembalian yang diajukan ke Komisi Amal untuk tahun yang berakhir pada Maret 2016, Arnolfini memiliki 500.000 pengunjung pada 2013/2014. Pendapatan £2,1 juta dan pengeluaran £2,7 juta dan galeri mempekerjakan 44 orang. Pada tahun 2017, Arnolfini, yang telah meminta peningkatan dana dalam beberapa tahun terakhir, akan kehilangan hibah tahunan sebesar £750.000 dari Dewan Seni Inggris setelah penilaian bahwa Arnolfini “tidak layak” dalam modelnya saat ini.

Pada tahun 2017 seorang direktur baru, Claire Doherty, diangkat. Dia bertujuan untuk merancang model keuangan yang layak. Pertunjukan oleh Grayson Perry menarik lebih dari 300 pengunjung setiap hari.

Tempat Pertunjukan Teater Boneka di Budapest
Teater

Tempat Pertunjukan Teater Boneka di Budapest

Tempat Pertunjukan Teater Boneka di Budapest – Teater Boneka Budapest telah dibuka sejak tahun 1949, dengan tempat utamanya saat ini terletak di 69 Andrássy t, Budapest. Sejak saat itu, baik anak-anak maupun orang dewasa menyambut baik pertunjukan mereka, karena mereka memiliki semboyan bahwa “boneka bukanlah masalah usia, tetapi genre.”

Tempat Pertunjukan Teater Boneka di Budapest

americanplacetheatre – Teater Boneka Budapest adalah institusi terbesar dari jenisnya di Eropa Tengah dan teater boneka profesional tertua di Hongaria. Buka sejak tahun 1949 dan telah tampil untuk penontonnya dengan motto, “boneka bukan soal usia, tapi genre.” Tugas utama teater adalah memperkenalkan teater kepada anak-anak dan juga melakukan eksperimen selain menjaga tradisi yang sudah mapan. Seseorang dapat bermain dengan boneka dalam seribu cara.

Baca Juga : Mengulas Tentang 3 Sutradara Teater Sekaligus Aktor Didalamnya

Sejak teater didirikan, mereka tampil dengan boneka tangan dan tongkat yang bersembunyi di balik layar, mengenakan beludru hitam untuk menciptakan ilusi sempurna dengan boneka yang digantung di bawah cahaya. Mereka telah memanipulasi figur boneka dari atas, figur bayangan dari belakang, boneka bunraku di atas meja dan boneka raksasa dari dalam topeng. Perubahan mode, tradisi dilahirkan dan dilupakan, tetapi satu hal yang tidak pernah berubah, mantra keajaiban kebangkitan objek animasi tak bernyawa untuk anak-anak dan orang dewasa.

Teater Boneka Negara dibuka pada tanggal 8 Oktober 1949, dan berganti nama pada tahun 1992 menjadi Teater Boneka Budapest. Pertunjukan untuk anak-anak tidak hanya membuat teater terkenal di seluruh dunia, tetapi juga drama yang dibuat untuk orang dewasa. Ini telah membuktikan legitimasi dan kesetaraan pewayangan dengan genre seni pertunjukan lainnya dengan bantuan versi wayang yang berdaulat dari drama klasik dan karya klasik. Keberhasilan terbesar perusahaan terkait dengan definisi unik adaptasi musik klasik di kelima benua.

Perusahaan teater memiliki tiga panggung untuk dimainkan: panggung utama, yang memiliki sekitar 400 kursi, Ország Lili Studio, yang dapat diatur ulang dalam beberapa gaya. Ini memiliki 100 kursi. Yang terbaru, Ruang Kemény Henrik, telah dibuka pada tahun 2017. Teater ini memiliki 360-380 pertunjukan setiap tahun, yang berarti mereka menampung 100.000 penonton di setiap musim teater.

Foyer mereka memiliki galeri yang dinamai Koós Iván, salah satu desainer boneka dan set paling berpengaruh di Hongaria. Pameran yang diatur secara hati-hati dan diberi panas ini menekankan pada representasi masa lalu dan masa kini dari wayang sebagai bentuk seni yang menunjukkan desain dan karya perancang boneka simbol dan perusahaan teater.

Pada tahun 2010 sebuah festival, yang disebut BÁBU didirikan. Tujuannya adalah untuk menampilkan pertunjukan boneka kamar yang dibuat oleh perusahaan teater perintis untuk penonton remaja dan dewasa di Budapest. Teater Boneka Budapest memprakarsai perayaan Hari Boneka Dunia pada 21 Maret 2014 dan sejak itu seniman boneka Hongaria di dalam negeri dan luar negeri menyelenggarakan pesta dan flash mob.

Dengan rangkaian acara ini, penyelenggara ingin menekankan pada warna-warni seni Wayang Hungaria, pada institusinya sendiri dan perusahaan independen dan juga pada aktor yang merupakan bagian berharga dari produksi. Pada hari ini perusahaan profesional dan amatir, lembaga pendidikan dan pertunjukan satu orang mendapat kesempatan untuk memperkenalkan diri dan menghibur penonton mereka di luar gedung teater boneka.

Peringatan 70 tahun

State Puppet Theatre didirikan pada 1 September 1949, dan pendahulunya adalah Gua Dongeng, dinasionalisasi untuk kedua kalinya, yang beroperasi hanya satu setengah tahun di lantai dua Art Theatre yang merupakan bekas Parisien Grill . Satu-satunya teater boneka resmi di Hongaria segera pindah ke 69 Andrássy Avenue, menggantikan bekas Teater Kamar Nasional.

Sesuai dengan kebijakan budaya saat itu, pada awalnya hanya potongan-potongan untuk anak-anak yang ditampilkan, meskipun kepemimpinan baru ingin mengambil arah yang berbeda. Hanya dua tahun kemudian, dari tahun 1951, dimungkinkan untuk menambahkan pertunjukan dewasa ke dalam repertoar, dan sejak itu, karya-karya itu diproduksi dengan semangat moto mereka, “boneka bukanlah masalah usia, tetapi sebuah aliran.”

Sampai tahun 1958, ada periode yang tidak pasti, beberapa direktur dan direktur utama bertukar, dan komposisi perusahaan juga terus berubah. Namun, beberapa pertunjukan yang sangat sukses telah menunjukkan bahwa penonton Budapest tertarik pada produksi dalang: misalnya, Star Parade telah memiliki garis meliuk-liuk di depan kasir selama bertahun-tahun.

Dari tahun 1971 teater pindah ke Jókai Square selama lima tahun. Gedung teater baru yang dibangun di atas lokasi teater lama selesai dibangun pada Desember 1976. Sejak saat itu, gedung teater kontemporer beroperasi sebagai teater kamar Teater Boneka Negara.

Pada akhir tahun tujuh puluhan, genre telah sepenuhnya diperbarui di Eropa. Semakin banyak orang mempertanyakan legitimasi dari teater ilusi sebelumnya, banyak bentuk terbuka muncul dan para animator sendiri menjadi lebih menonjol, dan tidak lagi aneh melihatnya dalam sebuah pertunjukan. Di Hungaria, wayang tidak berkembang secepat ini, sehingga program State Puppet Theatre kehilangan semangat bereksperimen, sehingga sama sekali tidak mengherankan bahwa sekelompok seniman muda yang bekerja di sini meninggalkan institusi dan mendirikan bengkel mereka sendiri di Kecskemét. Setelah pergantian rezim, semakin banyak perusahaan terbentuk, di antaranya beberapa masih mewakili metode tradisional.

Szilágyi pensiun pada tahun 1992, dan ia digantikan oleh Iván Koós dan László Villányi, yang pertama bertanggung jawab atas tingkat artistik, yang terakhir mengurus kelancaran bisnis, tetapi pada akhir musim gabungan pertama menjadi jelas bahwa jalur ini tidak dapat dioperasikan. Pada tahun yang sama nama lembaga berubah, dan teater terus berfungsi sebagai Teater Boneka Budapest.

Pada tahun 1994 Teater Arany János, satu-satunya teater anak-anak di negara itu, dihapuskan, memberikan dua teater boneka di Budapest tanggung jawab yang lebih besar untuk melayani kebutuhan yang termuda. Pada tahun yang sama, János Meczner, mantan direktur Teater Arany János, memenangkan pengelolaan lembaga Andrássy Avenue. Dia mengambil alih teater di masa krisis dan dialah yang harus membuat beberapa perubahan untuk mengikuti perkembangan genre yang konstan, sambil mempertahankan nilai-nilai abadinya.

Ars Poetica

Tujuan utama Teater Boneka Budapest adalah untuk meningkatkan perhatian anak-anak terhadap teater, membuat mereka menyukai genre dan membentuk selera teater mereka. Teater Boneka Budapest telah tampil selama lebih dari tujuh dekade dan memiliki tempat khusus dalam kehidupan budaya ibu kota. Pekerjaan mereka menonjol karena 80% penontonnya adalah anak-anak TK atau SD, yang biasanya mendapatkan pengalaman teater pertama mereka di Teater Boneka.

Teater Boneka tidak hanya sebagai tempat hiburan, tetapi juga sebagai tempat pendidikan. Selain menyusun perbendaharaan dengan perhatian sastra dan seni, aspek pedagogis dan psikologis juga dipertimbangkan dalam materi. Deskripsi yang jelas diberikan pada setiap pertunjukan agar penonton dapat memutuskan, usia berapa yang direkomendasikan, tetapi itu adalah permainan anak-anak terbaik yang dapat dinikmati oleh orang tua dan guru juga. Teater Boneka Budapest sangat berkomitmen pada gagasan bahwa genre wayang adalah untuk setiap kelompok umur, itulah sebabnya mereka terus-menerus memperluas perbendaharaan mereka untuk menarik perhatian penonton dewasa juga.

Baca Juga : Komedi Theatre Company yang Tampil di Cape Cod Amerika Serikat

Seniman yang bekerja di Teater Boneka Budapest tidak melihat wayang sebagai suatu bentuk, tetapi sebagai sumber kemungkinan yang tak terbatas. Perubahan paradigma telah terjadi dalam 25 tahun terakhir baik di Eropa maupun dalam seni pewayangan Hungaria. Wayang mengintegrasikan sesama bentuk seni, dan semakin umum, produksi teater dan tari klasik menambahkan elemen boneka tambahan dalam pertunjukan mereka.

Genre wayang mampu melakukan metode ekspresi yang tidak dapat dilakukan oleh teater langsung karena keterbatasannya. Pertunjukan wayang bersaing dengan citra visual abad ke-21. Hal ini dilakukan secara paradoks berdasarkan lebih dari seratus tahun teknik tradisional, dengan fokus pada pelestarian dan kebangkitan pada saat yang sama. Teater Budapest berpikiran terbuka dan siap untuk belajar. Ini memiliki aktor yang terlatih dan setia yang karyanya dijamin untuk kualitas pertunjukan yang tinggi dan kemungkinan peningkatan.

Mengulas Tentang 3 Sutradara Teater Sekaligus Aktor Didalamnya
Teater

Mengulas Tentang 3 Sutradara Teater Sekaligus Aktor Didalamnya

Mengulas Tentang 3 Sutradara Teater Sekaligus Aktor Didalamnya – Jiao Juyin adalah seorang sutradara, penerjemah, dan ahli teori teater Tiongkok. Ia lahir di Tianjin pada 11 Desember 1905. Nama aslinya adalah Jiao Chengzhi , dan juga menggunakan beberapa nama pena seperti Juying , Juyin dan Liangchou . Dia menggunakan Juying sebagai nama panggung, dan kemudian mengubahnya menjadi Juyin .

Mengulas Tentang 3 Sutradara Teater Sekaligus Aktor Didalamnya

1. Jiao Juyin

americanplacetheatre – Jiao sangat miskin ketika dia masih muda, dan harus melakukan banyak pekerjaan sambil tetap belajar. Pada awal 1920-an, ia mengorganisir masyarakat sastra bernama “Green Waves Society”. Pada tahun 1928 ia dan Xiong Foxi mengorganisir pertunjukan The Cricket, yang menyinggung seorang panglima perang, membuatnya diinginkan.

Pada tahun 1930, ia mengambil bagian dalam pendirian Sekolah Tinggi Opera Tradisional Peiping, kemudian menjadi kepala sekolah pertama, dan menerapkan serangkaian reformasi. Pada musim gugur 1935, ia pergi belajar di Prancis, mengamati kinerja berbagai sekolah Teater Barat. Pada tahun 1938 ia menerima gelar Ph.D. dari Universitas Paris, dan kembali ke Cina.

Dia bekerja di Guilin sampai tahun 1941. Selama waktu ini dia pernah menyutradarai Cao Yu’s Thunderstorm. Kemudian ia mengambil bagian dalam reformasi opera Guangxi dengan Ouyang Yuqian. Pada tahun 1947, ia mendirikan perpustakaan seni Peiping. Pada tahun 1950, ia menyutradarai Lao She’s Dragon Beard Ditch untuk Teater Seni Rakyat Beijing. Pada tahun 1952, Jiao menjadi wakil presiden pertama Teater Seni Rakyat Beijing. Dia meninggal pada 28 Februari 1975 di Beijing karena kanker.

2. Bratya Basu

Bratyabrata Basu Roy Chowdhury, juga dikenal sebagai Bratya Basu, adalah seorang aktor, sutradara panggung, dramawan, sutradara film, profesor, dan politisi India. Basu adalah Menteri Pendidikan Benggala Barat hingga Mei 2014 dan kemudian ditugaskan dalam portofolio Pariwisata, Sains Teknologi dan Bio-Teknologi, Teknologi Informasi dan Elektronika dan kembali ditugaskan sebagai Menteri Pendidikan pada 10 Mei 2021.

Dia terpilih sebagai MLA, dari daerah pemilihan Dum Dum sejak Pemilihan Majelis Benggala Barat 2011. Bratya Basu lahir di Kalkuta dari pasangan profesor Dr. Bishnu Basu dan administrator pendidikan Dr. Neetika Basu. Nama awalnya adalah Bratyabrata Basu Roy Chowdhury. Dia berasal dari keluarga “Basu Roy Chowdhury” di Ulpur (sekarang di Faridpur, Bangladesh).

Ia belajar bahasa Bangla di Presidentcy College dan Calcutta University. Bratya Basu memulai karirnya sebagai operator suara untuk grup teater Ganakrishti dan segera mulai menulis dan mengarahkan drama bersama grup tersebut. Tema tulisannya berfokus pada fantasi politik, hubungan alam-manusia, hubungan antara musik dan kehidupan, nilai-nilai etika dan kekurangannya, konflik antara cinta dan pemberontakan, ikatan antara waktu dan budaya.

Bratya Basu bergabung dengan City College, Kolkata sebagai asisten profesor di departemen Bengali. Namun kecintaannya pada teater tidak bisa membatasi dirinya di ruang guru sebuah perguruan tinggi. Ia meluncurkan karirnya sebagai dramawan dengan drama Ashaleen (1996) (atau Ora Panchjon), yang digambarkan oleh kritikus teater sebagai drama Bengali postmodernis pertama.

Drama-drama terkenalnya setelah itu termasuk Aranyadeb, Shahar Yaar, Virus-M, Winkle-Twinkle, dll. Drama-drama ini tidak hanya populer tetapi juga unik dalam berbagai genre teater sastra modern dan tunduk pada berbagai interpretasi. Drama penting lainnya termasuk Ruddhasangeet, Chatushkon, Hemlat Pangeran Garanhata, Krishna Gahobar, Sateroi July, Bikele Bhorer Sorshey Phool, Supari Killer, Boma dll.

Kompilasi dramanya telah diterbitkan dalam tiga volume pada tahun 2004, 2010 dan di 2016 masing-masing. Dia bahkan telah menyutradarai tiga film – Raasta yang bertema pemuda yang bergerak ke terorisme, Teesta sebuah film tentang masyarakat dan kegagalan asmara, Tara dan berakting dalam banyak film termasuk Kaalbela, cchey, Sthaniyo Sambad, Hemlock Society, Muktodhara dll.

Basu telah mengantongi banyak penghargaan dan pengakuan. Beberapa di antaranya adalah Shambhu Mitra Samman 2016, dianugerahkan oleh Rajdanga Dyotak, Shrestha Natya Nirman 2017, dianugerahkan oleh Teater Anya, Khaled Choudhury Samman 2017, dianugerahkan oleh Abhash, Dakshin Kolkata, Shilpayan Samman 2017, dianugerahkan oleh Gobordanga Shilpayan, Sumati Sengupta Smriti Samman 2019, dianugerahkan oleh Angan Belghoria, Dronacharya Samman 2019, dianugerahkan oleh Ashoknagar Natyamukh dan Satyen Mitra Smriti Puroshkar yang bergengsi dianugerahkan oleh Theatre Workshop pada 2001, 2003, 2004 dan 2017 atas kontribusinya yang luar biasa di Bengali Theatre.

Beliau juga telah dianugerahi Gajendra Kumar Mitra-Sumathanath Ghosh Memorial Award 2018, yang dianugerahkan oleh Mitra & Ghosh Publishers Pvt. Ltd. atas kontribusinya dalam Sastra Bengali. Hemlat, The Prince of Garanhata telah memenangkan pujian kritis dari peneliti akademis untuk adaptasi. Sam Kolodezh dari University of California, Irvine, Drama dan teater memuji adaptasi Bratya.

Mantan Associate Professor, Universitas Kuwait dan Anggota Kehidupan Shakespeare Society of Eastern India, Antony Johae sangat tersentuh oleh Indianisasi kontemporer dari mastertext Shakespear sehingga ia mengajar di seluruh India tentang Hemlat. Bapak Johae telah memberikan kontribusi makalah penelitian tentang Hemlat di Vol-V, No.VIII dari The International Journal of Cultural Studies and Social Sciences, diedit oleh Dr Prof Amitava Roy.

Sebelumnya Profesor Shakespeare dari Universitas Rabindra Bharati dan presiden dan salah satu pendiri Shakespeare Society of Eastern India dan Prof Ronan Paterson., seorang aktor, sutradara dan produser untuk teater, film di Inggris dan Irlandia dan seorang penulis ekstensif di Shakespeare. Bratya Basu telah menciptakan ruang tersendiri dalam teater kontemporer dengan bergerak melampaui batas-batas yang ada.

Ia membentuk grup teater Kalindi Bratyajon pada tahun 2008. Produksi teater pertama Bratyajon adalah Ruddhasangeet (2009), lakon dari Rabindrasangeet eksponen perjalanan perjuangan pahit Debabrata Biswas sepanjang hidupnya dalam sistem yang berlaku. Drama tersebut menerima pujian kritis dan populer secara instan dan sejauh ini telah mementaskan lebih dari 150 pertunjukan ke rumah-rumah yang penuh sesak.

Setelah memproduksi “Boma” pada tahun 2015, sebuah karya periode yang merobek topeng para pejuang kemerdekaan Bengali yang mengungkapkan kecemburuan, keserakahan akan kekuasaan dan konflik internal Basu telah menarik menghasilkan sejarah Bengal yang tak terhitung lainnya yang mencakup tahun 1757 dan 1764.

Drama, “Mir Jafar” menampilkan politik kekuasaan dan permainan pikiran untuk mengungkap kompleksitas di mana ‘Mir Jafar’ terus mempertahankan representasi simbolis dan takhta ‘Pengkhianat Universal’ di semua masyarakat sepanjang masa.

3. Li Liuyi

Li Liuyi adalah sutradara dan penulis naskah Tiongkok dari Teater Seni Rakyat Beijing. Teorinya “Drama Murni” dan eksplorasi terkaitnya di lapangan dikenal sebagai “Metodologi Li Liuyi”, yang diakui dan diteliti secara luas. Master teater modern Jepang Tadashi Suzuki (bahasa Jepang: ) menyebutnya “Artis panggung paling berpengaruh di Asia di abad baru”.

Li Liuyi lahir dalam keluarga opera pada tahun 1961. Dia melakukan penelitian di Akademi Seni Nasional China selama delapan tahun. Dia telah menyutradarai berbagai genre drama dengan karakteristik daerah yang terkenal, termasuk Opera Kunqu, Opera Peking, opera Sichuan, Opera Henan, Opera Pingju, Opera Liu, lagu Liuqin dan Opera Meihu.

Li Liuyi telah diundang ke berbagai festival seni internasional dan ditugaskan untuk membuat produksi baru. Ia pernah diundang oleh Kota Linz, Ibukota Kebudayaan Eropa pada tahun 2009 untuk menyutradarai opera The Land of Smiles di Linz State Theatre. Ia menjadi sutradara Tiongkok pertama yang menginjakkan kaki di dunia opera arus utama Eropa.

Li mengarahkan dan menempatkan trilogi “Pahlawan Wanita” di atas panggung untuk upacara pembukaan Festival Belanda dan diterima oleh Ratu Belanda. Dia bekerja sama dengan National Ballet of China, mengadaptasi dan mengarahkan balet The Peony Pavilion. Balet adalah salah satu pertunjukan pembuka di Edinburgh International Festival, yang menandai terobosan penting bagi dunia seni pertunjukan Tiongkok, karena itu berarti pertunjukan Tiongkok sekarang sedang dipentaskan di festival seni besar Eropa.

kreativitas sastra yang abadi. Karya dramanya meliputi: tiga karya teater kecil — Blue Sky After Rain, Mahjong, dan Songat Midnight. Trilogi “Pahlawan Wanita” Mu Guiying, Hua Mulan, Liang Hongyu Lihat Lu Xun Again, 2003, Time Passed by. Kehidupan Seorang Polisi Peking (diadaptasi dari novel Lao She); Benteng Terkepung (diadaptasi dari novel Qian Zhongshu), Spring in a Small Town (diadaptasi dari film Fei Mu), Balet The Peony Pavilion (diadaptasi dari Opera Kunqun Tang Xianzu).

Bukunya Drama Murni Li Liuyi· Collection of Dramas telah diterbitkan oleh People’s Literature Publishing House di China, diterjemahkan ke dalam banyak bahasa dan diterbitkan di seluruh dunia. Pada tahun 2012, Li Liuyi meluncurkan proyek drama “Li Liuyi • China Made “.

Proyek ini mencakup tiga karya tragedi Yunani kuno, Antigone, Oedipus Rex, dan Prometheus Bound, dan epos Tiongkok Raja Gesar (I, II dan III). Antigone dan Oedipus Rex telah dilakukan di depan umum. Prometheus Bound akan diluncurkan awal tahun depan pada tahun 2015.

Baca Juga : Mengenal Evan Buliung Sebagai Aktor Profesional Teater Ohio

Sebagaimana dinyatakan dalam catatan programnya, “Mengembalikan tanggung jawab menjadi seorang praktisi drama”, Antigone karya Li Liuyi telah mewujudkan semacam “kesadaran diri” itu berdiri di persimpangan pengalaman Tiongkok dan klasik Barat dan telah menyelesaikan sebuah percakapan dengan waktu dan dunia.

Sebagai seorang sutradara Tiongkok kontemporer, Li Liuyi telah berhasil menangkap jiwa drama klasik Yunani Kuno melalui karya dramanya yang “diterjemahkan” — Oedipus Rex. Dia menerobos tembok tinggi antara budaya dan peradaban Oriental dan Barat, dan dengan mulus menggabungkan pikiran dan emosi orang-orang dari negeri asing kuno dan jauh, dan orang-orang lokal di zaman kontemporer.

Mengulas Tokoh Montazur Rahman Akbar Dalam Dunia Teater
Uncategorized

Mengulas Tokoh Montazur Rahman Akbar Dalam Dunia Teater

Mengulas Tokoh Montazur Rahman Akbar Dalam Dunia Teater – Montazur Rahman Akbar adalah seorang sutradara, penulis skenario, produser, aktivis sosial dan pengusaha Bangladesh. Ia dikenal karena karyanya di industri film berbahasa Bengali, yang berpusat di Dhaka, Bangladesh. Akbar juga bertempur dalam Perang Pembebasan Bangladesh tahun 1971.

Mengulas Tokoh Montazur Rahman Akbar Dalam Dunia Teater

americanplacetheatre – Setelah menyutradarai beberapa drama, Akbar bekerja sebagai asisten sutradara pada film Chhutir Ghonta dan Janata Express masing-masing di bawah sutradara Matin Rahman dan Azizur Rahman. Ia bekerja sebagai asisten direktur dari 1979 hingga 1990.

Baca Juga : Daftar 5 Tempat Pertunjukan Teater Yang Ada di Hungary

Akbar menjadi sutradara pada tahun 1991. Ia telah bekerja dengan aktor Manna pada 22 film, penulis pada 46 film, aktor Dipjol pada 19 film dan pada 24 film, Akbar telah menulis skenario untuk beberapa filmnya. Dia mendirikan perusahaan produksi dan Star Plus, dan dia adalah salah satu pendiri Panorama Movies.

Film Akbar memperkenalkan berbagai aktor, antara lain dan Puspi, hingga Dhallywood. Akbar menjabat sebagai anggota dewan eksekutif Asosiasi Produser dan Distributor Film Bangladesh dan Asosiasi Sutradara Film Bangladesh. Ia mendirikan LSM pembangunan, Prochesta, dan organisasi teater, Lingkaran Drama. Dia juga menyutradarai iklan televisi dan drama serial. Akbar telah muncul sebagai juri tamu untuk beberapa program televisi. Dia juga menjalankan beberapa perusahaan bisnis.

Orang tua Akbar adalah dan Rupjan Bibi. Ayahnya adalah seorang pengusaha dan anggota dewan serikat pekerja terpilih dua kali untuk divisi Liga Awami di Distrik Joypurhat. Ibunya adalah seorang ibu rumah tangga. Akbar memiliki tiga saudara perempuan dan tiga saudara laki-laki.

Salah satu saudaranya, Istofa Rahman, adalah seorang sinematografer. Akbar menikah dengan Mariam Rahman pada 13 Maret 1978, dan mereka memiliki tiga putra. Putra tertua Akbar, Apu Monwar, adalah editor berita untuk Ekattor Television. Akbar bertempur dalam Perang Pembebasan Bangladesh pada tahun 1971. Dia melayani Sektor 7 di bawah Komandan Sektor Quazi Nuruzzaman dan Komandan Kelompok berlatih di Panikhoni di Siliguri, India.

Akbar bersekolah di pada tahun 1973 dan pada tahun 1975. Ia menerima gelar Bachelor of Arts dari Joypurhat Government College pada tahun 1977. Saat kuliah, ia bekerja di bisnis ikan ayahnya dan mendistribusikan ikan ke seluruh Bangladesh utara. Ia juga merupakan anggota aktif dari Bangladesh Chatro Union pada waktu itu.Akbar adalah direktur eksekutif sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM), Prochesta.

Ia mendirikan Prochesta pada tahun 2000 di kampung halamannya, Joypurhat. Prochesta bekerja dengan berbagai organisasi mitra untuk meningkatkan sanitasi, pasokan air minum, dan infrastruktur di Joypurhat dan distrik-distrik terdekat. Prochesta juga menyebarkan informasi tentang praktik kebersihan dasar seperti mencuci tangan. Prochesta juga menyelenggarakan program tabungan kelompok.Prochesta terdaftar sebagai salah satu dari berbagai LSM kecil di Bangladesh.

Karier

Selama tahun 1970-an, Akbar berpartisipasi dalam grup teater lokalnya, Chantara Club, dan grup teater kampusnya. Antara tahun 1973 dan 1978, ia menyutradarai banyak drama panggung, termasuk dan adalah anggota aktif pada 1970-an. Dia juga bekerja untuk bisnis grosir ikan ayahnya pada waktu itu.

Pada 1980-an, Akbar bekerja sebagai asisten sutradara di bawah Azizur Rahman di beberapa film. Dia juga bekerja untuk Matin Rahman di berbagai film, termasuk Lal Kajol, Jibon Dhara, Radha Kishna dan Birangona Sokhina. Dia bekerja dengan Zillur Rahman di, dan Sukh Tara. Pada tahun 1989, Akbar menjadi koresponden khusus untuk Weekly Nipoon, sebuah majalah hiburan mingguan yang diterbitkan di Dhaka.

Akbar bekerja sebagai sutradara untuk film Nyay Juddho pada tahun 1991. Pada tahun 1992, Ilias Kanchon dan Diti berakting dalam film Akbar, Chakor. Pekerjaan pertama Akbar sebagai sutradara adalah untuk film Takar Pahar, yang debutnya tertunda pada 1993.

Takar Pahar diproduseri oleh Anwar Hossain Afjal, kakak Dipjol. Juga pada tahun 1993, ia menyutradarai Prem Dewana, diproduksi oleh A. K. M. Jahangir Khan di bawah spanduknya Alamgir Pictures, dia juga menyutradarai Disco Dancer dan Babar Adesh untuk Alamgir Pictures.

Pada tahun 1996, Akbar menyutradarai film Baghini Konna, Khalnayok, Bashira dan Shoitan Manush. Pada 1997, ia menyutradarai Coolie. Film ini meraup 70 juta dengan anggaran 12 juta, menjadikannya film Bangladesh terlaris tahun 1997. Aktris Sadika Parvin Popy memulai debutnya di Kuli. Kemudian pada tahun 1996, Akbar memerankan Mousumi untuk film romantis Andha Bhalobasha dan film Alamgir Pictures Amar Maa.

Pada tahun 1998, Akbar menyutradarai Shanto Keno Mastan, yang dibintangi oleh Manna. Film ini meraup 50 juta dari anggaran 9 juta. Akbar juga menyutradarai 5 film untuk Arman Production. Akbar menyutradarai film joint venture Indo-Bangla Moner Moto Mon, film itu tidak berhasil secara komersial.

Moner Moto Mon adalah kolaborasi ketiga Akbar dengan Bony Pictures, setelah pekerjaan sebelumnya sebagai asisten sutradara di film Bony Picture Miss Lolita dan Radha Kishno. Pada tahun 1999, ia menjadi direktur penasihat untuk film Helal Khan, Asha Amar Asha. Pada tahun yang sama, Akbar menyutradarai film Ke Amar Baba, Bhoyongkor Bishu, Moger Mulluk dan Lathi.

Pada tahun 2000, Akbar dan Monjurul Hassan mendirikan perusahaan produksi Panorama Movies. Akbar memproduseri dan menyutradarai Kukkhato Khuni untuk Panorama Movies. Film ini meraup 350 juta dengan anggaran 9 juta, menjadikannya film Bangladesh dengan pendapatan kotor tertinggi pada waktu itu. Kukkhato Khuni ditayangkan perdana di 89 layar dan dirilis sebagai film format negatif 35 mm (1,4 in).

Sebuah cetakan dibajak di Gabtoli. itu kemudian dicetak ulang dan dikirim ke aula yang dipesan. Film kedua Arman Production adalah Gunda Number One. Film berikutnya adalah Mone Pore Tomake, yang memperkenalkan Riya Sen ke sinema arus utama. Pada tahun 2001, Akbar mendirikan distributor merek elektronik Walton di Joypurhat di bawah Apu Electronics Bazar (2001–2014). Rituparna Sen Gupta dan Ilias Kanchon berperan dalam Ketua, film lain yang disutradarai oleh Akbar.

Film ketiga Arman Production, Kothing Bastob, yang memperkenalkan Keya, disutradarai oleh Akbar. Dia juga menyutradarai Rongbaz Badsha dan Bhoungkor Sonstrasi, yang terakhir dilarang oleh sensor. Pada tahun 2002, ia memproduseri dan menyutradarai Bhayanok Songghorso dan film Arman Production Major Saheb. Ia juga menyutradarai film Dipjol, Dhakaiya Mastan.

Akbar menyutradarai tiga film lagi tahun itu: Arman, Mastaner Upor Mastan dan Aghat Palta Aghat. Pada tahun 2003, ia memproduseri dan menyutradarai Bachao, Top Somrat dan film Dipjol Kothin Shimar. Dia menyutradarai Bouer Somman, diproduksi oleh Mousumi. Akbar juga menulis lagu untuk film Big Boss.

Pada tahun 2004, Akbar menyutradarai Bostir Rani Suriya, dengan aktor utama Sadika Parveen Popy, Shakib Khan dan Dipjol. Pada tahun 2005, ia menyutradarai Bhoyonkor Raja dan Action Lady. Pada tahun 2006, Akbar mendirikan Nayan-Apon Production. Dia membuat film System, yang keluar pada tahun 2006, dan Nishiddhdho Prem, yang dirilis pada tahun 2007 dan diproduksi oleh istrinya Mariam Rahman.

Akbar juga menyutradarai Dushman Khotom pada 2006 dan Kukkhato Nuru pada 2007. Pada 2008, Akbar mendirikan StarPlus, di mana ia memproduseri dan menyutradarai Babar Jonno Joddho. Pada 2009, ia menyutradarai Kajer Manush, disutradarai oleh Dipjol. Kajer Manush menjadi hit di box office, dan memenangkan Penghargaan Kepribadian Janatar Niswas. Akbar kemudian menyutradarai Tumi Amar Swami pada 2009. Ia juga menjadi juri tamu di program realitas televisi Super Hero Super Heroin (NTV).

Pada 2010, Akbar menyutradarai dan memproduseri Top Hero bersama Shakib Khan. Dia dan Dipjol memilih Mayer Chokh dan Rikshawalar Chele untuk film berikutnya. Film ini menggunakan lagu-lagu penyanyi S.D. Rubel. Film ini sukses di box office. Pada tahun 2011, Akbar menyutradarai film Dipjol Chotto Songsar dan Bajarer Kuli.

Pada tahun yang sama, dia menjadi juri tamu di Mirakkel Akkel Challenger (2011) di saluran Zee Bangla. Pada 2013, Akbar menyutradarai film Jaaz Multimedia Tobuo Bhalobashi. Akbar beralih ke televisi dan menyutradarai drama TV pertamanya, Pakhal, yang ditayangkan pada 2013. Dia menyutradarai drama paket Golden Swarna, Bracelate dan Kuasha. Ia juga menyutradarai serial drama Kaji Saheber Tin Putro dan Pakhi Ebong Mnushera.

Dia menyutradarai iklan televisi dan dokumenter seperti Agency Greenland Training Center, Decent Holding dan Hiton TV. Pada tahun 2013, ia menjadi juri tamu di Voice of the Nation yang ditayangkan perdana di Ekushey Television, Pada tahun 2014, Akbar memproduksi dan menyutradarai film beranggaran rendah Age Jodi Jantam Tui Hobi Por dan My Name Is Simi. Setelah keberhasilan showroom Walton, ia mengambil distribusi Pran di bawah perusahaan perdagangan Mariam Traders akhir tahun itu.

Baca Juga : Mengenal Sosok Robert Markus sebagai Aktor Profesional Pada Teater Ohio

Pada tahun 2015, ia memproduseri dan menyutradarai Bojhena Se Bojhena, yang tidak terlalu sukses atau tidak berhasil di box office. Dia juga mendirikan merek furnitur Furniture Village. Pada tahun 2016, Akbar kembali ke media arus utama dengan film Nawab Siraj-Ud-Dowla, yang diproduksi oleh United Club di Teater Jamalgonj di Jamalgonj, Joypurhat.Pada tahun 2017, ia mengarahkan Dulavai Zindabad yang menghasilkan pengembalian box office rata-rata.

Dia juga mendirikan rumah mode bernama Cholte Cholte, yang berlangsung dari 2016 hingga 2017.. Pada tahun 2018, Akbar mendirikan grup teater Drama Circle di Joypurhat, Bangladesh. Film pertamanya di bawah grup ini adalah Swadhinota Amar Maa. Dia juga menyutradarai beberapa film pendek, termasuk Obohela, Riksawalar Shopno, Mobile Recharge, Ekti Premer Mrittu, Ekjon Medhabi Chatrir Mrittu dan Dance Teacher. Ia juga menyutradarai 53 episode sinetron Ekdin Protidin.

1 2 3
Share via
Copy link
Powered by Social Snap