Teater Fisik, Pertunjukan Teater Yang Mencakup Pencitraan Melalui Gerakan Fisik

Teater Fisik, Pertunjukan Teater Yang Mencakup Pencitraan Melalui Gerakan Fisik – Teater fisik adalah genre pertunjukan teater yang mencakup penceritaan terutama melalui gerakan fisik. Meskipun beberapa disiplin teater pertunjukan sering digambarkan sebagai “teater fisik,” aspek karakteristik genre ini adalah ketergantungan pada gerakan fisik para pemain daripada, atau dikombinasikan dengan, teks untuk menyampaikan penceritaan. Pemain dapat berkomunikasi melalui berbagai gerakan tubuh (termasuk menggunakan tubuh untuk menggambarkan emosi).

Teater Fisik, Pertunjukan Teater Yang Mencakup Pencitraan Melalui Gerakan Fisik

americanplacetheatre¬† – Institusi tertentu menyarankan bahwa semua genre teater fisik memiliki karakteristik yang sama, meskipun pertunjukan individu tidak perlu menunjukkan semua karakteristik tersebut untuk didefinisikan sebagai teater fisik. Penelitian tentang pelatihan atau “pekerjaan” seniman teater fisik mengutip penggabungan berbagai elemen yang diadopsi sebagai sarana untuk menginformasikan lebih lanjut penelitian / produksi teater.

Baca Juga : Teater Absurd, Pertunjukan Pasca PD II Untuk Drama Fiksi Absurdis

Elemen-elemen ini termasuk asal-usul, bukan berasal dari beberapa praktisi, seperti Lloyd Newson,meskipun menjadi perusahaan pertama yang memasukkan istilah Teater Fisik ke dalam judul perusahaannya (DV8 Physical Theater), telah menyatakan keprihatinan bahwa ekspresi sekarang digunakan sebagai kategori “lain-lain”, yang mencakup apa pun yang tidak jatuh rapi ke dalam teater dramatis sastra atau tarian kontemporer.

Dia juga frustrasi bahwa banyak perusahaan dan pemain yang menggambarkan apa yang mereka lakukan sebagai teater fisik tidak memiliki keterampilan fisik, pelatihan dan / atau keahlian dalam gerakan.

Dengan demikian, pendekatan teater kontemporer (termasuk pertunjukan pasca-modern, pertunjukan yang dirancang, pertunjukan visual, pertunjukan pasca-dramatis, dll.), sambil memiliki definisi berbeda mereka sendiri, seringkali hanya diberi label “teater fisik” tanpa alasan lain selain mereka tidak biasa dalam beberapa cara.

Tari yang sifatnya teater juga bisa bermasalah. Potongan tarian dapat disebut “teater fisik” hanya karena mencakup unsur kata, karakter, atau narasi yang diucapkan. Namun, meskipun teater dan fisik, itu mungkin tidak selalu berbagi kesamaan dengan tradisi teater fisik.

Teater fisik modern

Sebuah teater fisik modern telah tumbuh dari berbagai asal-usul. Mime dan sekolah badut teater, seperti L’Ecole Internationale de Theatre Jacques Lecoq di Paris, telah memiliki pengaruh besar pada banyak ekspresi modern teater fisik. Praktisi seperti Steven Berkoff dan John Wright menerima pelatihan awal mereka di lembaga tersebut.

Tarian kontemporer juga memiliki pengaruh yang kuat pada apa yang kita anggap sebagai teater fisik, sebagian karena sebagian besar teater fisik mengharuskan aktor untuk memiliki tingkat kontrol fisik dan fleksibilitas tertentu. Kualitas-kualitas ini jarang ditemukan pada mereka yang tidak memiliki semacam latar belakang gerakan.

Teater fisik modern juga memiliki akar yang kuat dalam tradisi yang lebih kuno seperti Commedia dell’arte, dan beberapa menyarankan tautan ke teater Yunani kuno, terutama teater Aristophanes.

Tradisi teater fisik lainnya dimulai dengan master Prancis Etienne Decroux (ayah mime corporeal). Tujuan Decroux adalah untuk membuat teater berdasarkan fisik aktor, memungkinkan penciptaan teater yang lebih metafora. Tradisi ini telah berkembang, dan mime corporeal sekarang diajarkan di banyak sekolah teater utama.

Bisa dibilang, titik di mana teater fisik menjadi berbeda dari mime murni adalah ketika Jean-Louis Barrault (seorang siswa Decroux) menolak gagasan gurunya bahwa mime harus diam. Jika mime menggunakan suara mereka maka mereka akan memiliki berbagai kemungkinan terbuka bagi mereka yang sebelumnya tidak akan ada.

Gagasan ini dikenal sebagai “Total Theatre” dan Barrault menganjurkan bahwa tidak ada elemen teater yang harus mengambil keutamaan daripada yang lain: gerakan, musik, gambar visual, teks dll. Dia memandang setiap elemen sama pentingnya, dan percaya bahwa masing-masing harus dieksplorasi untuk kemungkinan mereka.

Barrault adalah anggota perusahaan Michel Saint-Denis, bersama Antonin Artaud. Artaud juga sangat berpengaruh dalam membentuk apa yang telah dikenal sebagai teater fisik. Artaud menolak keutamaan teks dan menyarankan teater di mana lengkungan proscenium dibuang untuk memiliki hubungan yang lebih langsung dengan penonton.

Beberapa praktisi yang kemudian mempengaruhi teater fisik. Sejumlah tradisi Oriental memiliki tingkat pelatihan fisik yang tinggi, dan merupakan mahakarya visual. Tradisi Noh Jepang, khususnya, seringkali sering terjadi. Sifat energi dan visual teater Bali membuat Antonin Artaud terpesona dan ia menulis secara ekstensif di atasnya.

Noh telah penting bagi banyak praktisi termasuk Lecoq, yang berdasarkan topeng netralnya pada topeng noh yang tenang. Jerzy Grotowski, Peter Brook, Jacques Copeau dan Joan Littlewood semuanya secara sadar dipengaruhi oleh Noh.

Tradisi teater timur telah mempengaruhi Bersama praktisi barat kontemporer, praktisi teater Jepang tertentu dipengaruhi oleh tradisi mereka sendiri. Tadashi Suzuki menarik sebagian pada Noh dan murid-muridnya dan kolaborator telah menyebarluaskan pelatihan fisiknya yang sangat ke barat.

Ini terutama terjadi melalui kolaborasi Anne Bogart dengannya, dan pelatihan simultan aktor-aktornya dalam metode Viewpoints dan pelatihan Suzuki. Serta Suzuki, Gerakan Butoh, yang berasal dari Tatsumi Hijikata dan Kazuo Ohno mengandung unsur citra dan fisik Noh. Butoh, sekali lagi, telah mempengaruhi praktisi Barat dalam beberapa tahun terakhir, dan memiliki kesamaan tertentu dengan pelatihan mime Lecoq dalam hal ide (perwujudan citra yang mengesankan dan konsekuensial, penggunaan masker, dll.)

Selain infus ide secara bertahap dari luar tradisi teater Barat, pengaruh telah muncul dari dalam teater serta dimulai dengan Konstantin Stanislavski. Kemudian dalam hidup, Stanislavski mulai menolak gagasan naturalismenya sendiri, dan mulai mengejar ide-ide yang berkaitan dengan tubuh fisik dalam kinerja. Meyerhold dan Grotowski mengembangkan ide-ide ini dan mulai mengembangkan pelatihan aktor yang mencakup pelatihan fisik tingkat yang sangat tinggi. Peter Brook mempengaruhi dan mengembangkan karya ini.

Tarian kontemporer telah ditambahkan secara signifikan ke campuran ini, dimulai terutama dengan Rudolf von Laban. Laban mengembangkan cara melihat gerakan di luar tarian yang dikodifikasi, dan berperan penting dalam membayangkan dan menciptakan gerakan tidak hanya untuk penari tetapi juga untuk aktor.

Kemudian, Tanzteater pina Bausch dan lainnya melihat hubungan antara tarian dan teater. Di Amerika, gerakan tarian postmodern dari Tari Gereja Judson juga mulai mempengaruhi praktisi teater, karena saran mereka untuk gerakan dan pelatihan somatik sama-sama dapat diakses oleh mereka yang memiliki pelatihan tari seperti mereka yang memiliki pelatihan teater. Memang, Steve Paxton mengajar siswa teater di Dartington College of Arts dan institusi lainnya.

Perkembangan pantomim Inggris juga sangat dipengaruhi oleh dell’arte commedia kontinental, bentuk teater populer yang muncul di Italia pada Periode Modern Awal. Ini adalah “komedi seniman profesional” yang bepergian dari provinsi ke provinsi di Italia dan kemudian Prancis, yang berimprovisasi dan menceritakan kisah komik yang mengadakan pelajaran bagi orang banyak, mengubah karakter utama tergantung di mana mereka tampil.

Baca Juga : Kemewahan Dalam Pertunjukan Teater Ohio

Setiap “skenario” menggunakan beberapa karakter saham yang sama. Ini termasuk innamorati (pecinta muda) vecchi (orang tua) seperti Pantalone, dan zanni (pelayan) seperti Arlecchino, Colombina, Scaramouche dan Pierrot. Pertunjukan maskulin Italia pada abad ke-17 kadang-kadang termasuk karakter Harlequin.

Pada abad ke-17, adaptasi karakter commedia menjadi akrab dalam hiburan Inggris.Dari sini, harlequinade Inggris standar dikembangkan, menggambarkan pecinta kawin lari Harlequin dan Columbine, dikejar oleh ayah gadis itu Pantaloon dan pelayan komiknya Clown dan Pierrot. Dalam versi bahasa Inggris, pada abad ke-18, Harlequin menjadi tokoh sentral dan pemeran utama romantis. Plot dasar dari harlequinade pada dasarnya tetap sama selama lebih dari 150 tahun, kecuali bahwa seorang polisi yang menggelegak ditambahkan ke pengejaran.

Tags: ,

Read Also

Share via
Copy link
Powered by Social Snap