Teater Epik Merupakan Pentas Seni, Memiliki Tujuan Melihat Dunia Dengan Cara Yang Berbeda

americanplacetheatre

Teater Epik Merupakan Pentas Seni, Memiliki Tujuan Melihat Dunia Dengan Cara Yang Berbeda – Teater epik (bahasa Jerman: episches Theater) adalah gerakan teater yang timbul pada awal hingga pertengahan abad ke-20 dari teori dan praktik sejumlah praktisi teater yang menanggapi iklim politik saat itu melalui penciptaan drama politik baru. Teater epik tidak dimaksudkan untuk merujuk pada skala atau ruang lingkup pekerjaan, melainkan pada bentuk yang diperlukan. Teater epik menekankan perspektif dan reaksi penonton terhadap potongan tersebut melalui berbagai teknik yang sengaja menyebabkan mereka terlibat secara individual dengan cara yang berbeda. Tujuan teater epik bukan untuk mendorong penonton untuk menangguhkan ketidakpercayaan mereka, tetapi lebih kepada memaksa mereka untuk melihat dunia mereka apa adanya.

Teater Epik Merupakan Pentas Seni, Memiliki Tujuan Melihat Dunia Dengan Cara Yang Berbeda

americanplacetheatre – Ada tantangan luas untuk aturan yang telah lama ditetapkan seputar representasi teater; menghasilkan pengembangan banyak bentuk teater baru, termasuk modernisme, Ekspresionisme, Impresionisme, teater politik dan bentuk teater Eksperimental lainnya, serta pengembangan berkelanjutan dari bentuk teater yang sudah mapan seperti naturalisme dan realisme.

Sepanjang abad ini, reputasi artistik teater membaik setelah dipersingat sepanjang abad ke-19. Namun, pertumbuhan media lain, terutama film, telah menghasilkan peran yang berkurang dalam budaya pada umumnya. Mengingat perubahan ini, seniman teater telah dipaksa untuk mencari cara baru untuk terlibat dengan masyarakat. Berbagai jawaban yang ditawarkan sebagai tanggapan terhadap hal ini telah mendorong transformasi yang membentuk sejarah modernnya.

Baca Juga : Theatre Workshop Merupakan Grup Teater Yang Banyak Melahirkan Aktor Ternama

Perkembangan di bidang-bidang seperti teori Gender dan filsafat postmodern mengidentifikasi dan menciptakan subjek untuk dijelajahi teater. Ini kadang-kadang secara eksplisit meta-teater pertunjukan dimaksudkan untuk menghadapi persepsi dan asumsi penonton untuk menimbulkan pertanyaan tentang masyarakat mereka. Drama-drama yang menantang dan berpengaruh ini mencirikan sebagian besar dari dua dekade terakhir abad ke-20.

Meskipun sebagian besar berkembang di Eropa dan Amerika Utara hingga awal abad ini, 50 tahun ke depan melihat pelukan bentuk teater non-Barat. Dipengaruhi oleh terongkurnya kekaisaran dan berlanjutnya perkembangan teori pasca-kolonial, banyak seniman baru memanfaatkan elemen budaya dan masyarakat mereka sendiri untuk menciptakan teater yang beragam.

Realisme berfokus pada upaya untuk mewakili materi pelajaran dengan jujur, tanpa artifisitas dan menghindari konvensi artistik atau elemen yang tidak masuk akal, eksotis, dan supranatural. Bagi banyak seniman teater sepanjang abad ini, realisme dimaksudkan untuk mengarahkan perhatian pada masalah sosial dan psikologis kehidupan biasa.

Sejarah

Istilah “teater epik” berasal dari Erwin Piscator yang menciptakannya selama tahun pertamanya sebagai direktur Volksbühne Berlin (1924–27). Piscator bertujuan untuk mendorong penulis drama untuk mengatasi masalah yang terkait dengan “keberadaan kontemporer.” Materi pelajaran baru ini kemudian akan dipentaskan melalui efek dokumenter, interaksi audiens, dan strategi untuk menumbuhkan respons yang objektif. Teater epik menggabungkan mode akting yang menggunakan apa yang brecht sebut gestus. Salah satu inovasi estetika Brecht yang paling penting memprioritaskan fungsi atas oposisi dikotomi steril antara bentuk dan konten. Teater epik dan berbagai bentuknya adalah respons terhadap gagasan Richard Wagner tentang “Gesamtkunstwerk”, atau “karya seni total”, yang berniat setiap karya seni untuk terdiri dari bentuk seni lainnya. Karena teater epik sangat berfokus pada hubungan spesifik antara bentuk dan konten, kedua ide ini bertentangan satu sama lain, terlepas dari kenyataan bahwa Brecht sangat dipengaruhi oleh Wagner.

Brecht membahas prioritas dan pendekatan teater epik dalam karyanya “A Short Organum for the Theatre”. Meskipun banyak konsep dan praktik yang terlibat dalam teater epik Brechtian telah ada selama bertahun-tahun, bahkan berabad-abad, Brecht bersatu mereka, mengembangkan pendekatan, dan mempopulerkannya.

Menjelang akhir kariernya, Brecht lebih memilih istilah “teater dialektika” untuk menggambarkan jenis teater yang dirintisnya. Dari perspektifnya nanti, istilah “teater epik” telah menjadi konsep yang terlalu formal untuk digunakan lagi. Menurut Manfred Wekwerth, salah satu sutradara Brecht di Berliner Ensemble pada saat itu, istilah ini mengacu pada “‘dialektika’ acara” bahwa pendekatan ini untuk membuat teater menghasilkan.

Teater epik berbeda dari bentuk teater lainnya, terutama pendekatan naturalistik awal dan kemudian “realisme psikologis” yang dikembangkan oleh Konstantin Stanislavski. Seperti Stanislavski, Brecht tidak menyukai tontonan dangkal, plot manipulatif, dan emosi melodrama yang meningkat; tetapi di mana Stanislavski berusaha untuk melibatkan perilaku manusia nyata dalam bertindak melalui teknik sistem Stanislavski dan untuk menyerap penonton sepenuhnya di dunia fiksi drama, Brecht melihat jenis teater ini sebagai pelarian. Fokus sosial dan politik Brecht sendiri juga berbeda, dari surealisme dan Teater Kekejaman, seperti yang dikembangkan dalam tulisan dan dramaturgi Antonin Artaud, yang berusaha mempengaruhi penonton secara viscerally, psikologis, fisik, dan irasional. Sementara keduanya menghasilkan ‘kejutan’ di penonton, praktik teater epik juga akan mencakup momen pemahaman dan pemahaman berikutnya.

Teknik

Meskipun tidak ditemukan oleh Brecht, Verfremdungseffekt, yang dikenal dalam bahasa Inggris sebagai “efek terasing” atau “efek alienasi”, dibuat populer oleh Brecht dan merupakan salah satu karakteristik paling signifikan dari teater epik.

Beberapa cara yang dapat dicapai oleh Verfremdungseffekt adalah dengan meminta aktor memainkan beberapa karakter, mengatur ulang set dalam tampilan penuh penonton, dan “memecahkan dinding keempat” dengan berbicara kepada penonton. Penggunaan narator dalam Lingkaran Kapur Kaukasia adalah contoh lain dari Verfremdungseffekt di tempat kerja. Pencahayaan juga dapat digunakan untuk meniru efeknya. Misalnya, membanjiri teater dengan lampu terang (bukan hanya panggung) dan menempatkan peralatan pencahayaan di atas panggung dapat mendorong penonton untuk sepenuhnya mengakui bahwa produksi hanyalah produksi alih-alih kenyataan.

Seperti prinsip konstruksi dramatis yang terlibat dalam bentuk epik drama lisan yang digabungkan atau apa yang disebut Brecht sebagai “drama non-Aristotelian”, pendekatan epik untuk bermain produksi menggunakan teknik montase fragmentasi, kontras dan kontradiksi, dan gangguan. Sementara penulis drama Prancis Jean Genet mengartikulasikan pandangan dunia yang sangat berbeda dalam drama-dramanya dari yang ditemukan di Brecht, dalam sebuah surat kepada sutradara Roger Blin tentang pendekatan yang paling tepat untuk pementasan The Screens-nya pada tahun 1966, ia menyarankan pendekatan epik untuk produksinya:

Historisisasi

Historisisasi juga digunakan untuk menarik koneksi dari peristiwa sejarah ke peristiwa saat ini yang serupa. Hal ini terlihat dalam drama Mother Courage and Her Children and The Good Person of Szechwan, keduanya ditulis oleh Brecht, yang mengomentari isu sosial atau politik saat ini menggunakan konteks sejarah.

Brecht juga, menyarankan untuk memperlakukan setiap elemen drama secara mandiri, seperti giliran ruang musik yang mampu berdiri sendiri. Teknik produksi umum di teater epik termasuk offset desain pemandangan yang disederhanakan dan tidak realistis terhadap realisme selektif dalam costuming dan alat peraga, serta pengumuman atau keterangan visual yang mengganggu dan meringkas tindakan. Brecht menggunakan komedi untuk menjauhkan penontonnya dari peristiwa yang digambarkan dan sangat dipengaruhi oleh musikal dan penampil fairground, menempatkan musik dan lagu dalam dramanya.

Baca Juga : Grup Talking Heads Band Rock Yang Terbentuk Ditahun 1975

Akting di teater epik mengharuskan aktor untuk memainkan karakter dengan percaya tanpa meyakinkan penonton atau diri mereka sendiri bahwa mereka telah “menjadi” karakter. Ini disebut Gestus, ketika seorang aktor mengambil perwujudan fisik dari komentar sosial. Aktor sering menyapa penonton langsung dari karakter (“melanggar dinding keempat”) dan memainkan beberapa peran. Brecht berpikir penting bahwa pilihan karakter yang dibuat eksplisit, dan mencoba mengembangkan gaya akting di mana terbukti bahwa karakter memilih satu tindakan daripada yang lain. Misalnya, seorang karakter bisa mengatakan, “Saya bisa tinggal di rumah, tetapi sebaliknya saya pergi ke toko-toko.” Ini disebutnya “memperbaiki elemen Bukan / Tapi”.

Tags: , , ,

Read Also

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Share via
Copy link
Powered by Social Snap