Sejarah Menarik Tentang Asal Mula Teater Romawi Kuno

americanplacetheatre

Sejarah Menarik Tentang Asal Mula Teater Romawi Kuno – Bentuk arsitektur teater Romawi telah dikaitkan dengan contoh-contoh yang lebih terkenal di kemudian hari pada abad pertama SM. Pada abad ketiga M, setelah negara tersebut beralih dari monarki ke republik, teater Romawi kuno disebut sebagai periode di mana praktik dan pertunjukan teater berlangsung di Roma. Periode ini bahkan dapat ditelusuri kembali ke abad ke-4 SM.

Sejarah Menarik Tentang Asal Mula Teater Romawi Kuno

americanplacetheatre – Di era ini, teater biasanya dibagi menjadi jenis tragedi dan komedi, diekspresikan dalam gaya arsitektur dan lakon panggung tertentu, dan disampaikan kepada penonton hanya dalam bentuk hiburan dan kontrol. Dalam hal penonton, orang Romawi lebih memilih hiburan dan pertunjukan daripada tragedi dan drama, dan menampilkan bentuk teater yang lebih modern yang masih digunakan sampai sekarang. Dalam hal teater, “tontonan” telah menjadi bagian penting dari ekspektasi sehari-hari orang Romawi. Hingga saat ini, Plautus, Terrance dan Seneca the Younger masih mempertahankan beberapa karya yang menonjolkan berbagai aspek masyarakat dan budaya Romawi pada saat itu, termasuk perkembangan sastra dan drama Romawi. Selama Republik Romawi dan Kekaisaran, merupakan aspek penting dari masyarakat Romawi.

Baca Juga : Sejarah Teater Yunani Kuno Yang Wajib Untuk Dipelajari

Asal Muasal Teater Romawi

Roma didirikan pada 753 SM sebagai monarki otokratis di bawah kekuasaan Etruria, dan telah digunakan hingga saat ini selama dua setengah abad pertama keberadaannya. Pada 509 SM, setelah raja terakhir Roma, Lucius Tarquinius Superbus (Lucius Tarquinius Superbus) atau “Proud Tarquin” diusir, Roma menjadi sebuah republik dan kelompok yang dipilih oleh rakyat Romawi. Pemimpin keadilan perdamaian. Diyakini bahwa Teater Romawi lahir pada dua abad pertama Republik Romawi, karena penyebaran kekuasaan Romawi ke wilayah-wilayah yang luas di semenanjung Italia, sekitar 364 SM.

Setelah wabah melanda pada 364 SM, warga Romawi mulai berpartisipasi dalam permainan teater sebagai pelengkap ritual Lectisternium yang telah dilakukan, dalam upaya untuk menenangkan para dewa. Pada tahun-tahun setelah pembentukan adat istiadat ini, para aktor mulai menampilkan musik ini dan teks aksi yang disinkronkan, sehingga mengadaptasi tarian dan permainan ini ke dalam pertunjukan.

Dengan berkembangnya era Republik Romawi, masyarakat mulai memasukkan drama yang ditampilkan secara profesional ke dalam produk eklektik ludi (perayaan festival publik) yang diadakan setiap tahun sepanjang tahun – festival terbesar adalah Ludi Romani, yang diadakan setiap bulan September untuk memperingati festival tersebut. Dewa Romawi Jupiter. Itu adalah bagian dari Ludi Romani pada 240 SM. Penulis dan dramawan Livius Adronicus (Livius Adronicus) menjadi orang pertama yang menghasilkan terjemahan dari drama Yunani yang akan dibawakan di panggung Romawi.

Sebelum 240 SM, interaksi antara Roma dan budaya Italia utara dan selatan mulai mempengaruhi konsep hiburan di Roma. Roma mendominasi masa-masa awal: Phyllakes (parodi tragis yang muncul di Italia dari 500 hingga 250 SM di Republik Romawi), lelucon Atellan (atau genre komedi yang menggambarkan apa yang disebut kejatuhan kota tenggara Oscarna) Pikirkan. Atella ; suatu bentuk humor nasional yang muncul sekitar 300 SM) dan puisi Fessennin (berasal dari Etruria selatan).

Selain itu, sarjana Phyllakes juga menemukan vas yang menggambarkan karya komedi lama (misalnya, drama Yunani Aristophanes), yang mengarahkan banyak orang untuk menentukan bahwa komedi ini pertama kali disajikan di depan penonton Italia (bahkan tidak berbahasa Latin). Untuk orang Italia. Abad ke-4. Latin adalah bagian penting dari teater Romawi, yang membuktikan hal ini. Dari 240 SM sampai 100 SM, drama Romawi dimasukkan ke dalam periode drama sastra, di mana periode drama Yunani klasik dan pasca-klasik diadaptasi menjadi drama Romawi. Dari 100 SM hingga 476 M, hiburan Romawi mulai tertarik dengan pertunjukan seperti sirkus, kacamata dan pantomim, namun tetap tertarik dengan pertunjukan teater.

Drama-drama awal yang muncul sangat mirip dengan drama Yunani. Roma berperang dalam banyak perang, beberapa di antaranya terjadi di wilayah Italia, di mana budaya Yunani memiliki pengaruh yang sangat besar. Misalnya, Perang Punisia Pertama di Sisilia (264-241 SM). Hubungan antara Yunani dan Roma berasal dari ini, pertama-tama, munculnya dunia Helenistik, di dunia ini, budaya Helenistik menyebar lebih luas, dan Romawi menaklukkan koloni Mediterania dan mengembangkan politik. Adaptasi telah menjadi sarana khas hubungan Yunani-Romawi. Roma terutama mengadopsi aspek-aspek budaya Yunani dan pencapaiannya dan mengembangkan aspek-aspek ini menjadi sastra, seni, dan sains Romawi. Roma telah menjadi salah satu budaya Eropa paling awal yang membentuk budayanya sendiri.

Dengan berakhirnya Perang Makedonia Ketiga (168 SM), Roma memperoleh lebih banyak kesempatan untuk mengunjungi seni dan sastra Yunani, dan masuknya imigran Yunani, terutama filsuf Stuttgart, seperti Malus’s Slats The box (168 SM) dan bahkan filsuf Athena (155 SM) yang membuat orang Romawi tertarik dengan bentuk filsafat yang baru. Perkembangan yang terjadi pertama kali diprakarsai oleh para penulis drama, yang merupakan orang Yunani atau semi-Yunani yang tinggal di Roma. Tradisi sastra dalam drama Yunani dipengaruhi oleh orang Romawi, tetapi orang Romawi memilih untuk tidak mengadopsi tradisi ini seluruhnya, tetapi menggunakan bahasa lokal yang didominasi oleh bahasa Latin. Drama Romawi yang mulai dimainkan ini sangat dipengaruhi oleh tradisi Etruria, terutama tentang pentingnya musik dan pertunjukan.

Genre Teater Romawi Kuno

Tragedi Romawi

Tragedi Roma awal tidak luput dari perhatian, meskipun pada saat itu banyak dipuji. Sejarawan mengetahui tiga tragedi awal-Ennius, Pakuvius dan Lucius Asius. Aspek penting di mana tragedi berbeda dari genre lain adalah realisasi paduan suara yang terkandung dalam aksi di atas panggung selama banyak tragedi.

Namun, sejak masa Kekaisaran, dua karya tragedi telah bertahan, salah satunya adalah penulis yang tidak dikenal, dan yang lainnya adalah filsuf Stoic Seneca. Sembilan tragedi Seneca selamat, semua tragedi mengerikan ((ular atau fabhur cothurnata adalah tragedi Latin orang Yunani)

Seneca muncul dalam tragedi Octavia, yang merupakan satu-satunya contoh Fabula praetexta (tragedi berdasarkan tema Romawi, aslinya diciptakan oleh Naevius), Oleh karena itu, drama itu disalahartikan sebagai Seneca sendiri. Namun, meskipun para sejarawan kemudian menegaskan bahwa lakon itu bukan salah satu karya Seneca, penulis sebenarnya masih belum diketahui.

Komedi Romawi

Semua komedi Romawi yang masih ada dapat diklasifikasikan sebagai fabula palliata (komedi berdasarkan tema Yunani) dan ditulis oleh dua dramawan: Titus Matthews Prautus (Plautus) dan Prilius Trentinus Afer (Terence). Tidak ada fabula togata (komedi Romawi di lingkungan Romawi) yang selamat.

Sambil mengadaptasi repertoar Yunani untuk dinikmati penonton Romawi, dramawan komedi Romawi membuat beberapa perubahan pada struktur karyanya. Terutama, peran penting paduan suara sebelumnya telah dibatalkan dan dipecah menjadi plot yang berbeda. Selain itu, musik pengiring ditambahkan sebagai pelengkap dialog drama. Tindakan dari semua adegan biasanya berlangsung di jalan di luar kediaman karakter utama, dan kompleksitas plot seringkali merupakan hasil penyadapan oleh karakter sekunder.

Baca Juga : Apakah Kalian Musik? Yuk Mengenal Lebih Dalam Apa Itu Musik

Prautus ditulis antara 205 dan 184 SM. Dua puluh komedinya bertahan hingga hari ini, yang paling terkenal adalah lelucon. Kecerdasan dialognya dan berbagai ekspresi puitisnya sangat dikagumi. Karena semakin populernya drama Plautus dan bentuk baru komedi tertulis ini, drama lanskap menjadi lebih penting dalam festival Romawi pada waktu itu, menempati tempat dalam acara yang sebelumnya hanya menampilkan balapan, permainan olahraga, dan pertempuran gladiator.

Keenam komedi yang ditulis oleh Terence antara 166 dan 160 SM masih ada. Karena kompleksitas plotnya, ia biasanya menggabungkan beberapa karya Yunani asli menjadi satu karya yang menuai kritik pedas, termasuk klaim bahwa hal ini telah menghancurkan aksara Yunani asli, dan ada juga rumor bahwa ia telah mendapat bantuan dari atasannya. Manusia sedang menyusun materinya. Faktanya, rumor tersebut mendorong Terence untuk menggunakan kata pengantar dalam beberapa dramanya sebagai kesempatan untuk memohon kepada penonton, meminta mereka untuk memahami karyanya secara obyektif dan obyektif tanpa didengar tentang gayanya. Dipengaruhi oleh pandangannya. . Ini adalah perbedaan mencolok dari kata pengantar tertulis dari penulis drama terkenal lainnya pada periode ini, yang biasanya menggunakan kata pengantar mereka sebagai cara untuk memulai plot.

Tags: , , ,

Read Also

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Share via
Copy link
Powered by Social Snap