Mengulas Tokoh Montazur Rahman Akbar Dalam Dunia Teater

Mengulas Tokoh Montazur Rahman Akbar Dalam Dunia Teater – Montazur Rahman Akbar adalah seorang sutradara, penulis skenario, produser, aktivis sosial dan pengusaha Bangladesh. Ia dikenal karena karyanya di industri film berbahasa Bengali, yang berpusat di Dhaka, Bangladesh. Akbar juga bertempur dalam Perang Pembebasan Bangladesh tahun 1971.

Mengulas Tokoh Montazur Rahman Akbar Dalam Dunia Teater

americanplacetheatre – Setelah menyutradarai beberapa drama, Akbar bekerja sebagai asisten sutradara pada film Chhutir Ghonta dan Janata Express masing-masing di bawah sutradara Matin Rahman dan Azizur Rahman. Ia bekerja sebagai asisten direktur dari 1979 hingga 1990.

Baca Juga : Daftar 5 Tempat Pertunjukan Teater Yang Ada di Hungary

Akbar menjadi sutradara pada tahun 1991. Ia telah bekerja dengan aktor Manna pada 22 film, penulis pada 46 film, aktor Dipjol pada 19 film dan pada 24 film, Akbar telah menulis skenario untuk beberapa filmnya. Dia mendirikan perusahaan produksi dan Star Plus, dan dia adalah salah satu pendiri Panorama Movies.

Film Akbar memperkenalkan berbagai aktor, antara lain dan Puspi, hingga Dhallywood. Akbar menjabat sebagai anggota dewan eksekutif Asosiasi Produser dan Distributor Film Bangladesh dan Asosiasi Sutradara Film Bangladesh. Ia mendirikan LSM pembangunan, Prochesta, dan organisasi teater, Lingkaran Drama. Dia juga menyutradarai iklan televisi dan drama serial. Akbar telah muncul sebagai juri tamu untuk beberapa program televisi. Dia juga menjalankan beberapa perusahaan bisnis.

Orang tua Akbar adalah dan Rupjan Bibi. Ayahnya adalah seorang pengusaha dan anggota dewan serikat pekerja terpilih dua kali untuk divisi Liga Awami di Distrik Joypurhat. Ibunya adalah seorang ibu rumah tangga. Akbar memiliki tiga saudara perempuan dan tiga saudara laki-laki.

Salah satu saudaranya, Istofa Rahman, adalah seorang sinematografer. Akbar menikah dengan Mariam Rahman pada 13 Maret 1978, dan mereka memiliki tiga putra. Putra tertua Akbar, Apu Monwar, adalah editor berita untuk Ekattor Television. Akbar bertempur dalam Perang Pembebasan Bangladesh pada tahun 1971. Dia melayani Sektor 7 di bawah Komandan Sektor Quazi Nuruzzaman dan Komandan Kelompok berlatih di Panikhoni di Siliguri, India.

Akbar bersekolah di pada tahun 1973 dan pada tahun 1975. Ia menerima gelar Bachelor of Arts dari Joypurhat Government College pada tahun 1977. Saat kuliah, ia bekerja di bisnis ikan ayahnya dan mendistribusikan ikan ke seluruh Bangladesh utara. Ia juga merupakan anggota aktif dari Bangladesh Chatro Union pada waktu itu.Akbar adalah direktur eksekutif sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM), Prochesta.

Ia mendirikan Prochesta pada tahun 2000 di kampung halamannya, Joypurhat. Prochesta bekerja dengan berbagai organisasi mitra untuk meningkatkan sanitasi, pasokan air minum, dan infrastruktur di Joypurhat dan distrik-distrik terdekat. Prochesta juga menyebarkan informasi tentang praktik kebersihan dasar seperti mencuci tangan. Prochesta juga menyelenggarakan program tabungan kelompok.Prochesta terdaftar sebagai salah satu dari berbagai LSM kecil di Bangladesh.

Karier

Selama tahun 1970-an, Akbar berpartisipasi dalam grup teater lokalnya, Chantara Club, dan grup teater kampusnya. Antara tahun 1973 dan 1978, ia menyutradarai banyak drama panggung, termasuk dan adalah anggota aktif pada 1970-an. Dia juga bekerja untuk bisnis grosir ikan ayahnya pada waktu itu.

Pada 1980-an, Akbar bekerja sebagai asisten sutradara di bawah Azizur Rahman di beberapa film. Dia juga bekerja untuk Matin Rahman di berbagai film, termasuk Lal Kajol, Jibon Dhara, Radha Kishna dan Birangona Sokhina. Dia bekerja dengan Zillur Rahman di, dan Sukh Tara. Pada tahun 1989, Akbar menjadi koresponden khusus untuk Weekly Nipoon, sebuah majalah hiburan mingguan yang diterbitkan di Dhaka.

Akbar bekerja sebagai sutradara untuk film Nyay Juddho pada tahun 1991. Pada tahun 1992, Ilias Kanchon dan Diti berakting dalam film Akbar, Chakor. Pekerjaan pertama Akbar sebagai sutradara adalah untuk film Takar Pahar, yang debutnya tertunda pada 1993.

Takar Pahar diproduseri oleh Anwar Hossain Afjal, kakak Dipjol. Juga pada tahun 1993, ia menyutradarai Prem Dewana, diproduksi oleh A. K. M. Jahangir Khan di bawah spanduknya Alamgir Pictures, dia juga menyutradarai Disco Dancer dan Babar Adesh untuk Alamgir Pictures.

Pada tahun 1996, Akbar menyutradarai film Baghini Konna, Khalnayok, Bashira dan Shoitan Manush. Pada 1997, ia menyutradarai Coolie. Film ini meraup 70 juta dengan anggaran 12 juta, menjadikannya film Bangladesh terlaris tahun 1997. Aktris Sadika Parvin Popy memulai debutnya di Kuli. Kemudian pada tahun 1996, Akbar memerankan Mousumi untuk film romantis Andha Bhalobasha dan film Alamgir Pictures Amar Maa.

Pada tahun 1998, Akbar menyutradarai Shanto Keno Mastan, yang dibintangi oleh Manna. Film ini meraup 50 juta dari anggaran 9 juta. Akbar juga menyutradarai 5 film untuk Arman Production. Akbar menyutradarai film joint venture Indo-Bangla Moner Moto Mon, film itu tidak berhasil secara komersial.

Moner Moto Mon adalah kolaborasi ketiga Akbar dengan Bony Pictures, setelah pekerjaan sebelumnya sebagai asisten sutradara di film Bony Picture Miss Lolita dan Radha Kishno. Pada tahun 1999, ia menjadi direktur penasihat untuk film Helal Khan, Asha Amar Asha. Pada tahun yang sama, Akbar menyutradarai film Ke Amar Baba, Bhoyongkor Bishu, Moger Mulluk dan Lathi.

Pada tahun 2000, Akbar dan Monjurul Hassan mendirikan perusahaan produksi Panorama Movies. Akbar memproduseri dan menyutradarai Kukkhato Khuni untuk Panorama Movies. Film ini meraup 350 juta dengan anggaran 9 juta, menjadikannya film Bangladesh dengan pendapatan kotor tertinggi pada waktu itu. Kukkhato Khuni ditayangkan perdana di 89 layar dan dirilis sebagai film format negatif 35 mm (1,4 in).

Sebuah cetakan dibajak di Gabtoli. itu kemudian dicetak ulang dan dikirim ke aula yang dipesan. Film kedua Arman Production adalah Gunda Number One. Film berikutnya adalah Mone Pore Tomake, yang memperkenalkan Riya Sen ke sinema arus utama. Pada tahun 2001, Akbar mendirikan distributor merek elektronik Walton di Joypurhat di bawah Apu Electronics Bazar (2001–2014). Rituparna Sen Gupta dan Ilias Kanchon berperan dalam Ketua, film lain yang disutradarai oleh Akbar.

Film ketiga Arman Production, Kothing Bastob, yang memperkenalkan Keya, disutradarai oleh Akbar. Dia juga menyutradarai Rongbaz Badsha dan Bhoungkor Sonstrasi, yang terakhir dilarang oleh sensor. Pada tahun 2002, ia memproduseri dan menyutradarai Bhayanok Songghorso dan film Arman Production Major Saheb. Ia juga menyutradarai film Dipjol, Dhakaiya Mastan.

Akbar menyutradarai tiga film lagi tahun itu: Arman, Mastaner Upor Mastan dan Aghat Palta Aghat. Pada tahun 2003, ia memproduseri dan menyutradarai Bachao, Top Somrat dan film Dipjol Kothin Shimar. Dia menyutradarai Bouer Somman, diproduksi oleh Mousumi. Akbar juga menulis lagu untuk film Big Boss.

Pada tahun 2004, Akbar menyutradarai Bostir Rani Suriya, dengan aktor utama Sadika Parveen Popy, Shakib Khan dan Dipjol. Pada tahun 2005, ia menyutradarai Bhoyonkor Raja dan Action Lady. Pada tahun 2006, Akbar mendirikan Nayan-Apon Production. Dia membuat film System, yang keluar pada tahun 2006, dan Nishiddhdho Prem, yang dirilis pada tahun 2007 dan diproduksi oleh istrinya Mariam Rahman.

Akbar juga menyutradarai Dushman Khotom pada 2006 dan Kukkhato Nuru pada 2007. Pada 2008, Akbar mendirikan StarPlus, di mana ia memproduseri dan menyutradarai Babar Jonno Joddho. Pada 2009, ia menyutradarai Kajer Manush, disutradarai oleh Dipjol. Kajer Manush menjadi hit di box office, dan memenangkan Penghargaan Kepribadian Janatar Niswas. Akbar kemudian menyutradarai Tumi Amar Swami pada 2009. Ia juga menjadi juri tamu di program realitas televisi Super Hero Super Heroin (NTV).

Pada 2010, Akbar menyutradarai dan memproduseri Top Hero bersama Shakib Khan. Dia dan Dipjol memilih Mayer Chokh dan Rikshawalar Chele untuk film berikutnya. Film ini menggunakan lagu-lagu penyanyi S.D. Rubel. Film ini sukses di box office. Pada tahun 2011, Akbar menyutradarai film Dipjol Chotto Songsar dan Bajarer Kuli.

Pada tahun yang sama, dia menjadi juri tamu di Mirakkel Akkel Challenger (2011) di saluran Zee Bangla. Pada 2013, Akbar menyutradarai film Jaaz Multimedia Tobuo Bhalobashi. Akbar beralih ke televisi dan menyutradarai drama TV pertamanya, Pakhal, yang ditayangkan pada 2013. Dia menyutradarai drama paket Golden Swarna, Bracelate dan Kuasha. Ia juga menyutradarai serial drama Kaji Saheber Tin Putro dan Pakhi Ebong Mnushera.

Dia menyutradarai iklan televisi dan dokumenter seperti Agency Greenland Training Center, Decent Holding dan Hiton TV. Pada tahun 2013, ia menjadi juri tamu di Voice of the Nation yang ditayangkan perdana di Ekushey Television, Pada tahun 2014, Akbar memproduksi dan menyutradarai film beranggaran rendah Age Jodi Jantam Tui Hobi Por dan My Name Is Simi. Setelah keberhasilan showroom Walton, ia mengambil distribusi Pran di bawah perusahaan perdagangan Mariam Traders akhir tahun itu.

Baca Juga : Mengenal Sosok Robert Markus sebagai Aktor Profesional Pada Teater Ohio

Pada tahun 2015, ia memproduseri dan menyutradarai Bojhena Se Bojhena, yang tidak terlalu sukses atau tidak berhasil di box office. Dia juga mendirikan merek furnitur Furniture Village. Pada tahun 2016, Akbar kembali ke media arus utama dengan film Nawab Siraj-Ud-Dowla, yang diproduksi oleh United Club di Teater Jamalgonj di Jamalgonj, Joypurhat.Pada tahun 2017, ia mengarahkan Dulavai Zindabad yang menghasilkan pengembalian box office rata-rata.

Dia juga mendirikan rumah mode bernama Cholte Cholte, yang berlangsung dari 2016 hingga 2017.. Pada tahun 2018, Akbar mendirikan grup teater Drama Circle di Joypurhat, Bangladesh. Film pertamanya di bawah grup ini adalah Swadhinota Amar Maa. Dia juga menyutradarai beberapa film pendek, termasuk Obohela, Riksawalar Shopno, Mobile Recharge, Ekti Premer Mrittu, Ekjon Medhabi Chatrir Mrittu dan Dance Teacher. Ia juga menyutradarai 53 episode sinetron Ekdin Protidin.

Tags: , ,

Read Also

American Place Theatre Ulasan Acara Dan Seni Theater
Share via
Copy link
Powered by Social Snap