6 Tips Menulis untuk Belajar Dari Teater

6 Tips Menulis untuk Belajar Dari Teater – Saya telah belajar banyak tentang teater selama setahun terakhir melalui minat saya pada musikal, kelas teater kampus saya, dan berpartisipasi dalam beberapa kelompok teater. Sepanjang semua pengalaman ini, saya telah melihat banyak kesamaan antara melakukan atau menulis drama dan menulis cerita. Banyak tips menulis yang bisa kita ambil dari panggung.

6 Tips Menulis untuk Belajar Dari Teater

1. Anda harus siap berimprovisasi.

americanplacetheatre – Seorang aktor bisa melupakan dialognya kapan saja, alat peraga bisa hilang, efek suara bisa meledak pada saat yang salah, dan sejumlah hal lain bisa salah selama produksi. Para aktor dan kru harus siap untuk mengubah cara mereka mendekati permainan untuk kembali dari kesalahan ini.

Baca Juga : Ulasan The Musical Los Angeles: Pesta visual yang mewah dan dekaden

Hal yang sama dapat dikatakan untuk menulis. Bahkan jika Anda memiliki cerita yang diuraikan dengan sempurna, Anda mungkin berada di tengah-tengahnya dan menyadari bahwa Anda memang membutuhkan karakter itu tetap hidup, atau mungkin Anda membutuhkan lebih banyak kegembiraan untuk mempertahankan minat pembaca. Tidak peduli seberapa banyak Anda merencanakan ke depan, Anda harus siap untuk mengubah arah jika itu lebih sesuai dengan cerita.

2. Tidak ada bagian kecil.

Karakter yang hanya mendapat satu baris dalam sebuah drama masih bisa memiliki kekuatan untuk mengubah segalanya bagi protagonis Anda. Bahkan karakter yang tidak mengatakan apa-apa sama sekali dapat mengubah plot sepenuhnya. Jumlah waktu adegan yang diperoleh seseorang atau seberapa banyak dialog yang mereka lakukan tidak berkorelasi langsung dengan seberapa penting mereka.

3. Anda memberi makan audiens Anda.

Ketika seorang aktor masuk ke komedi, itu mungkin karena mereka ingin membuat orang tertawa. Jika seorang aktris memiliki adegan kematian yang dramatis dan tragis, mereka pasti ingin penonton meneteskan air mata. Ketika penonton merespon, itu mempengaruhi bagaimana aktor memainkan peran mereka.

Penulis dapat menggunakan audiens mereka untuk meningkatkan juga. Bagikan tulisan Anda dengan mitra kritik dan pembaca beta dan lihat bagaimana mereka menanggapi pekerjaan Anda. Apakah mereka bereaksi seperti yang Anda inginkan? Jika tidak, itu berarti ada pekerjaan yang harus diselesaikan. Mintalah mereka mengomentari tulisan Anda dan memutuskan apa yang harus dilakukan secara berbeda.

4. Cerita Anda memiliki beberapa babak dan klimaks.

Ini terutama berlaku untuk pekerjaan yang lebih lama. Biasanya, aksi satu berakhir dengan ledakan. Itu harus membuat penonton terengah-engah atau terisak atau tertawa histeris. Anda perlu memiliki klimaks mini dan meninggalkan mereka dengan emosi yang kuat dan cliffhanger sehingga mereka bertahan untuk babak kedua.Setelah Anda berhasil mencapai babak terakhir, Anda menjadi besar atau pulang. Klimaksnya harus lebih menggairahkan daripada yang ada di babak pertama dan akhirnya harus membuat audiens Anda puas.

5. Biarkan dialog Anda mengungkapkan sifat asli karakter Anda.

Tentu saja aktor membawa spin mereka sendiri ke karakter apa pun yang mereka mainkan, tetapi naskah dialog adalah tempat karakter pertama kali lahir. Apa yang karakter katakan, bagaimana mereka menanggapi karakter lain, semuanya bermuara pada kata yang diucapkan.Biarkan dialog Anda yang paling banyak berbicara. Siapa karakter Anda? Apa yang mereka katakan dan bagaimana mereka mengatakannya?

6. Anda tidak bisa langsung ke malam pembukaan.

Bayangkan menjadi seorang sutradara dan memberi tahu pemain dan kru Anda bahwa hari pertama mereka bekerja adalah malam pembukaan. Mereka pasti kaget dan panik, kan? Latihan mutlak diperlukan untuk membuat hari pertunjukan menjadi yang terbaik.Draf Anda sama. Draf pertama bukanlah produk akhir, tidak peduli seberapa pendeknya. Beberapa revisi adalah kunci untuk membuat cerita Anda mendekati sempurna. Ini mungkin proses yang panjang dan melelahkan, tetapi Anda akan merasa senang setelah selesai.

Tags: , ,

Read Also

Share via
Copy link
Powered by Social Snap